Showing posts with label Tulisan Para Ustadz. Show all posts
Showing posts with label Tulisan Para Ustadz. Show all posts

Rakyat dan Penegak Hukum Jangan Zalim

Rakyat dan Penegak Hukum Jangan Zalim
Rakyat dan Penegak Hukum Jangan Zalim
Rakyat jangan berbuat zhalim
Dan para penegak hukum jangan berbuat zhalim

Semua ada hisabnya pada hari kiamat, hari di mana tiada satupun kezhaliman yang tak terbalas, semua akan tertuntaskan di hari pembalasan....

(Baca Juga : 15 Ayat Al-Quran Tentang Bersedih)

Rasulullah Shallallahu ‘aliahi wa sallam bersabda:

سَيَكُوْنُ فِي آخِرِ الزَّمَانِ شُرْطَةٌ يَغْدُوْنَ فِـي غَضَبِ اللهِ، وَيَرُوْحُوْنَ فيِ شَخَطِ اللهِ، فَإِيَّاكَ أَنْ تَكُوْنَ مِنْ بِطَانَتِهِمْ.

“Akan ada di akhir zaman para penegak hukum yang pergi dengan kemurkaan Allah dan kembali dengan kemurkaan Allah, maka hati-hatilah engkau agar tidak menjadi kelompok mereka.” [lihat Shahiihul Jaami’ (III/317, no. 3560).

Rasulullah Shallallahu ‘aliahi wa sallam juga bersabda:

صِنْفَانِ مِنْ أَهْلِ النَّـارِ لَمْ أَرَهُمَا قَوْمٌ مَعَهُمْ سِيَاطٌ كَأَذْنَابِ الْبَقَـرِ يَضْرِبُونَ بِهَا النَّاسَ…

‘Ada dua kelompok dari penghuni Neraka yang belum pernah aku lihat; satu kaum yang membawa cemeti seperti ekor sapi, dengannya mereka mencambuk manusia….’” [HR. Muslim]

(Baca Juga : Perhatikan Izin Suamimu)

Imam An-Nawawi rahimahullah berkata, “Hadits ini adalah di antara mukzijat Nabi Shallallahu ‘aliahi wa sallam. Sungguh, telah terbukti apa yang dikabarkan oleh beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam, adapun orang-orang yang membawa cambuk adalah pengawal-pengawal penguasa yang berbuat kezhaliman.”[Syarh an-Nawawi (XVII/190]

BEGITUPUN DENGAN RAKYAT....

Jangan berbuat zhalim! karena penguasa zhalim itu berasal dari rakyat yang zhalim.

وَكَذَلِكَ نُوَلِّي بَعْضَ الظَّالِمِينَ بَعْضًا بِمَا كَانُوا يَكْسِبُونَ

Dan demikianlah kami jadikan sebagian orang yang zalim sebagai pemimpin bagi sebagian orang zhalim yang lain disebabkan perbuatan yang mereka lakukan.” (Qs Al An’am: 129)

(Baca Juga : Apakah Ada Sholat Sunnah Ashar?)

Tulisan Al-Ustadz Fadlan Fahamsyah, Lc, M.HI hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=1337449246410353&id=100004358714062

Sumber Perpisahan dan Perpecahan

Sumber Perpisahan dan Perpecahan
Sumber Perpisahan dan Perpecahan
Ketika Menemani asy-syaikh Walid bin Saif Alu Nashr hafizhahullah (salah seorang murid al-Imam al-Albani rahimahullah) di salah satu masjid di daerah Kenjeran Surabaya, saya tanyakan kepada beliau seputar fenomena saling tahdzir antar da'i, hajr dan boikot, apa penyebab itu semua?

Beliau menjawab: semua itu karena dosa yang mereka lakukan, hendaknya mereka beristighfar dan bertaubat kepada Allah...

(Baca Juga : 7 Hadits Tentang Ya'juj dan Ma'juj)

Kemudian beliau mengutip sabda rasulullah:

« والذي نفس محمد بيده ؛ ما تواد اثنان في الله ففرق بينهما إلا بذنب يحدثه أحدهما »  أخرجه أحمد وصححه الألباني في الإرواء 8/99

Demi dzat yang jiwa Muhammad ada di tangannya, tidaklah dua orang saling mencintai karena Allah kemudian Allah pisahkan keduanya kecuali karena dosa yang dilakukan salah satu di antara keduanya. (HR. Ahmad dishahihkan imam al-Albani dalam al-Irwa': 8/99)

Selesai
===============

Al-Imam al-Munawi mengomentari hadits ini dan berkata: "Perpisahan atau perpecahan adalah hukuman dari sebuah dosa......"

(Baca Juga : 12 Ayat Al-Quran Tentang Emas)

Al-Imam al-Muzani berkata:

إذا وجدت من إخوانك جفاء ، فتب إلى الله ، فإنك أحدثت ذنبا ، وإذا وجدت منهم زيادة ود ، فذلك لطاعة أحدثتها ، فاشكر الله تعالى

Jika engkau menjumpai sifat  kasar (kebencian) dari sahabat2mu maka segeralah bertaubat kepada Allah karena engkau telah berbuat dosa.

dan jika engkau menjumpai tambahan cinta dari mereka maka itu berasal dari ketaatan yang kau lakukan...maka bersyukurlah kepada Allah.

Al-Faidl (5/437)

Mari bertaubat dan memperbanyak istighfar, kita perbaiki hubungan kita kepada Allah agar Allah memperbaiki hubungan di antara kita.

(Baca Juga : Sarana Menuntut Ilmu)

Tulisan Al-Ustadz Fadlan Fahamsyah, Lc, M.HI hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=1341575912664353&id=100004358714062

Perisai dari Fitnah Dajjal

Perisai dari Fitnah Dajjal
Perisai dari Fitnah Dajjal
1. Melazimi dan berpegang teguh dengan ajaran Islam kemudian mempelajari seluk beluk Dajjal, kapan dia muncul, di mana munculnya, apa cirinya, apa saja fitnahnya? Dan bagaimana cara menghindar darinya?.

Hal ini penting untuk diketahui, sebagaimana yang dikatakan oleh penyair Arab, Abu Faras al-Hamdani,

عَرَفْتُ الشَّرَّ لَا لِلشَّر … رِ لَكِنْ لِتَوَقِّيهِ

وَمَنْ لَا يَعْرِفِ الشَّرَّ … مِنَ النَّاسِ يَقَعْ فيهِ!

“Aku mengetahui keburukan bukan untuk berbuat keburukan… Akan tetapi agar aku mampu terhindar darinya…

Karena barang siapa dari manusia yang tidak mengetahui keburukan......Suatu saat akan terjerumus ke dalamnya!

(Jami’ Dawawin asy-Syi’r al-‘Arabi ‘ala Marr al-‘Ushur, 16/41. Maktabah Syamilah).

(Baca Juga : 24 Ayat Al-Quran Tentang Dunia)

Maka dari itulah Hudzaifah bin Yaman radhiyallahu ‘anhu pernah berkata:

كَانَ النَّاسُ يَسْأَلُونَ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنِ الْخَيْرِ وَكُنْتُ أَسْأَلُهُ عَنِ الشَّرِّ مَخَافَةَ أَنْ يُدْرِكَنِي

“Dahulu manusia bertanya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tentang kebaikan, sedangkan aku justru bertanya kepada beliau tentang keburukan, karena aku takut keburukan itu akan menimpaku (HR. Bukhari: 3060, dan Muslim: 1847)

2.  Berlindung kepada Allah dari fitnah Dajjal, terkhusus dalam shalat setelah tasyahud akhir

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إِذَا تَشَهَّدَ أَحَدُكُمْ فَلْيَسْتَعِذْ بِاللَّهِ مِنْ أَرْبَعٍ يَقُولُ اللَّهُمَّ إِنِّى أَعُوذُ بِكَ مِنْ عَذَابِ جَهَنَّمَ وَمِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ وَمِنْ فِتْنَةِ الْمَحْيَا وَالْمَمَاتِ وَمِنْ شَرِّ فِتْنَةِ الْمَسِيحِ الدَّجَّالِ

“Jika salah seorang di antara kalian melakukan tasyahud, mintalah perlindungan pada Allah dari empat perkara: Ya Allah, aku meminta perlindungan pada-Mu dari siksa Jahannam, dari siksa kubur, dari fitnah hidup dan mati, dan dari kejelekan fitnah Al Masih Ad Dajjal” (HR. Muslim no. 588).

(Baca Juga : Balasan Keimanan dan Amal Sholih)

3. Menghapal awal surat al-Kahfi

Dari Abu Darda’, ia berkata bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ حَفِظَ عَشْرَ آيَاتٍ مِنْ أَوَّلِ سُورَةِ الْكَهْفِ عُصِمَ مِنَ الدَّجَّالِ

“Barangsiapa menghafal sepuluh ayat pertama dari surat Al Kahfi, maka ia akan terlindungi dari (fitnah) Dajjal” (HR. Muslim no. 809).

4. Jangan mendekati Dajjal

Dari ‘Imron bin Hushain, ia berkata bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ سَمِعَ بِالدَّجَّالِ فَلْيَنْأَ عَنْهُ فَوَاللَّهِ إِنَّ الرَّجُلَ لَيَأْتِيهِ وَهْوَ يَحْسِبُ أَنَّهُ مُؤْمِنٌ فَيَتَّبِعُهُ مِمَّا يُبْعَثُ بِهِ مِنَ الشُّبُهَاتِ أَوْ لِمَا يُبْعَثُ بِهِ مِنَ الشُّبُهَات

“Barangsiapa mendengar kemunculan Dajjal, maka menjauhlah darinya. Demi Allah, ada seseorang yang mendatangi Dajjal dan ia mengira bahwa ia punya iman (yang kokoh), malah ia yang menjadi pengikut Dajjal karena ia terkena syubhatnya ketika Dajjal itu muncul” (HR. Abu Daud no. 4319 dan Ahmad 4: 441).

Wallahu a'lam bish-showab

(Baca Juga : Jangan Pernah Mencabut Uban)

Tulisan Al-Ustadz Fadlan Fahamsyah, Lc, M.HI hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=1350283095126968&id=100004358714062

Zhalim Dalam Berdoa

Zhalim Dalam Berdoa
Zhalim Dalam Berdoa
Termasuk kezhaliman adalah mendoakan orang yang berbuat zhalim dengan doa yang melampau batas....

Hanya karena masalah dunia, seseorang berseteru dengan saudara muslim lainnya... hingga terlontar kalimat2 mengerikan " qotalahumullah" (semoga Allah membunuhnya)
la'anahullah (semoga Allah melaknatnya).. akhzahullah (semoga Allah menghinakannya)
 dan kalimat semisalnya...

Apalagi jika doa itu hanya bersumber dari prasangka dan suudzhon kepada muslim lainya....na'udzu billah...

(Baca Juga : Keutamaan Bersalaman Ketika Bertemu Sesama Muslim)

Allah berfirman dalam surat Asy- Syura :

وَجَزَاءُ سَيِّئَةٍ سَيِّئَةٌ مِثْلُهَا ۖفَمَنْ عَفَا وَأَصْلَحَ فَأَجْرُهُ عَلَى اللَّهِ ۚإِنَّهُ لَا يُحِبُّ الظَّالِمِينَ

"Dan balasan suatu kejahatan adalah kejahatan yang serupa, maka barangsiapa memaafkan dan berbuat baik maka pahalanya atas (tanggungan) Allah. Sesungguhnya Dia tidak menyukai orang-orang yang zalim. " (Asy-Syura : 40)"

Membalas kezhaliman itu ada 3:

1. Serupa
2. Memaafkan
3. Melampau batas (membalas kezhaliman dg kezhaliman yang lebih)

Berdoa pun bisa menyebabkan dosa... berhati2lah....

... semoga kita menjadi hamba2 Allah yang bersaudara....

(Baca Juga : Hukum Bercanda "Prank")

Tulisan Al-Ustadz Fadlan Fahamsyah, Lc, M.HI hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=1355958077892803&id=100004358714062

Sesungguhnya Ilmu Itu Muroja'ah

Sesungguhnya Ilmu Itu Muroja'ah
Sesungguhnya Ilmu Itu Muroja'ah
INNAMAL 'ILMU AL-MUROJA'AH

Sesungguhnya ilmu itu adalah muraja'ah (mengulang-ulang).

Salah seorang masyayikh kami pernah bercerita di hadapan kami:

Dahulu kami menghadiri majlisnya syaikh Bin Baz rahimahullah, beliau mempunyai dars (kajian) Fath al-bari yang dihadiri oleh banyak para penuntut ilmu, bahkan para dosen, para doktor  ikut menghadiri dars beliau. Dalam dars tersebut ada seorang Qori' yang bertugas untuk membaca kitab yang nantinya dijelaskan penjabarannya oleh syaikh.

(Baca Juga : Siapapun Presidennya, Inilah Prinsipnya)

Dalam prakteknya sang qori' membaca hingga berbaris2 bahkan berhalaman2, tapi syaikh Bin Baz hanya menjelaskan sedikit sekali dari isi kitab tersebut, seakan2 yang berperan justru si Qori' saja. Hingga kenyataan tersebut membuat malal (kebosanan) dan kejenuhan bagi kami para doktor dan dosen2 yang hadir,  kami merasa metode seperti itu sangat mudah kita lakukan sendiri di rumah2 kami tanpa menghadiri darsnya syaikh.

Hingga sampai beliau wafat,..dan ketika beliau wafat baru kami sadari betapa mahalnya darsnya syaikh Bin Baz, dengannya kami bisa memurajaah kembali apa yg dulu kita pelajari..dan setelah  wafatnya beliau kami kesulitan memurajaah kitab itu lagi...rahimahullah.

Benarlah orang yang berkata: majlisnya ulama itu membawa keberkahan.

(Baca Juga : 6 Ayat Al-Quran Tentang Salib)

Senada dengan cerita di atas, ketika di kota Riyadh kami pernah berkesempatan hadir di majlisnya syaikh Shalih Fauzan hafizhahullah, kami melihat yang hadir dihadapan beliau adalah para profesor dan  guru besar universitas, mereka sabar dan telaten mendengarkan apa yang disampaikan syaikh fauzan, padahal kami yakin para guru besar itu sudah paham apa yg disampaikan syaikh fauzan...bahkan dari segi gelar akademik mereka lebih tinggi levelnya dari syaikh fauzan...tapi itulah penuntut ilmu sejati mereka duduk tawadhu dihadapan para ulama.

Cerita di atas mengajarkan kepada kita bahwa ilmu yang sesungguhnya adalah dg muroja'ah (mengulang-ulang) apa yang pernah kita dapat.

Jangan pernah bosan jika kita menjumpai materi yang sama yang sudah pernah kita dengar...karena hal itu, menajamkan hapalan, melengkapi apa yg dulu kelewatan, dan membetulkan kekeliruan.

Yuk ...mari muraja'ah !!!!

@fadlanfahamsyah

(Baca Juga : Rambut Peninggalan Rasulullah, Benarkah?)

Tulisan Al-Ustadz Fadlan Fahamsyah, Lc, M.HI hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=1089304867891460&id=100004358714062

Problem Da'i

Problem Da'i
Problem Da'i
Problematika yang harus dihadapi da’i  itu banyak dan beragam,bagaikan krikil yang menperlambat dakwahnya atau mengelincirkannya dalam jalan dakwah.

Bisa jadi sumber masalah da’i datang dari fitnah wanita dan segala pernak-perniknya, membuat da’i jatuh tersungkur bahkan ada yang tak bangun lagi selamanya untuk berdakwah.

(Baca Juga : 17 Ayat Al-Quran Tentang Lauh Mahfudzh)

Terkadang sumber petaka datang dari godaan harta, fulus, dinar dan dirham, membuat da’i lupa diri dan tenggelam dalam genangan harta yang melalaikannya dari dakwah. Kadang harta yang membuat da’i hilang sifat amanahnya, tak sanggup melihat uang banyak, yang terkadang milik ummat dia anggap halal-halal saja dia “tilep” dan manfaatkan untuk kebutuhan pribadinya.

Terkadang godaan itu bisa berasal dari hasrat dai akan ketenaran dan popularitas, sehingga ia lakukan segala cara untuk membangun ketenaran diri, meski dengan menjatuhkan kawan-kawan seprofesinya.

Penyakit “ gila tenar” ini adalah alat pembunuh dahsyat tanpa pisau yang akan menghancurkan jati diri da’i kelak.

Hendaklah dai senantiasa mencari Ridho Allah bukan ridho manusia, mencari apa yang disenangi Allah bukan kesenangan manusia. Biarlah dirimu tak tenar dikalangan makhluk, asal dikenal oleh Sang Khaliq pencipta Alam semesta.

(Baca Juga : 16 Ayat Al-Quran Tentang Jahannam)

Hakikatnya da’i harus meyakini bahwa kemulian itu ditangan Allah, Dia yang akan mengangkat derajat seseorang atau menghinakannya, Dialah pemilik hati-hati hamba yang menaklukkannya untuk mencintai seseorang atau membencinya. Sehebat apapun da’i bersembunyi dari ketenaran, dan Allah ingin membuat dia tenar, pasti keharuman namanya kan tetap tersebar luas-mau tidak mau, suka tidak suka- tercium oleh manusia.

Terkadang penyakit serius yang dihadapi da’i -sebagian mereka tidak menyadarinya- adalah penyakit iri,dengki, hasad jika melihat ada orang lain yang dianggap sebagai pesaingnya dalam dakwah. Ia kan berusaha sekuat tenanganya untuk membunuh karakter sang da’i yang menjadi pesaingnya dengan ghibah, fitnah dst, dengan tujuan agar hanya bendera dirinya yang berkibar dalam dakwah, semua bendera lain harus jatuh dan tumbang tak boleh tegak.

Penyakit serius lainnya adalah perasaan da’i hanya dia seoranglah penyelamat Islam, penegak pilarnya, tanpa dirinya cahaya Islam kan redup, syiar Islam melemah, padahal kejayaan Islam takkan pernah rela dilekatkan dengan seseorang. Tanpa dirimu wahai da’i Islam kan berkibar sepanjang masa. Islam tak butuh dirimu,justru engkaulah yang membutuhkan Islam.

*percikan dari nasehat berharga Syeikh Ziyad Al-Abbadi.

(Baca Juga : 21 Ayat Al-Quran Tentang Kurma)

Batu, Malang 22 Syawwal 1440/25Juni 2019

Tulisan Al-Ustadz Abu Fairuz Ahmad Ridwan, MA hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=1361994057289205&id=100004358714062

Pelajaran yang Berkesan

Pelajaran yang Berkesan
Pelajaran yang Berkesan
Pelajaran paling berharga setelah mempelajari ilmu “jarh dan ta’dil” yang intinya  adalah...bagaimana para perawi hadis terdahulu ada yang mendapatkan pujian ulama setinggi langit semisal”tisqah, tsabt, hujjah, amirul mukminin fil hadis dan semacamnya...

Sebaliknya ada pula para perawi hadis yang mendapatkan celaan jelek direndahkan dengan serendah-rendahnya, seperti lafaz” dhaif, kazzab(pendusta) dajjal...dan semacamnya..

Maka ambillah pelajaran untuk dirimu kelak, apakah ketika hidup dan setelah wafat, dirimu kan menuai pujian manusia dengan kebaikanmu, dan kontribusimu untuk manusia dan orang banyak, dengan sebutan” orang jujur, dermawan, pahawan, orang alim, orang zuhud dan ahli ibadah, pemurah dan rela berkorban” dan semacamnya..

(Baca Juga : 20 Ayat Al-Quran Tentang Jihad)

Atau dikalungkan dilehermu rantai celaan dan umpatan manusia dikala kau hidup atau setelah matimu dengan  ucapan mereka” pendusta bin penipu, perampok bin pencuri, pecundag bin pengkhiat, koruptor bin manipulator, pengkhianat...dan semacamnya.

Zaman tak kan pernah basa-basi terhadapmu, ia kan menilaimu apa adanya, ukirlah sejarahmu di prasasti emas yang bernilai, bukan dalam lembaran hitam yang dicampakkan sejarah dalam kumuhnya lubang sampah dan tempat pembuangan.

 Hilangkan segala tendensi dan kepentingan dirimu, tak perlu mencari tenar dan populer, sebarkan kebaikan meski dirimu tak dikenal, cintai Allah segenap kemampuanmu, bila Allah mencintaimu...pastikan bahwa manusia kan memberikan cintanya yang tulus padamu...

*nasehat yang sangat berkesan dari Syeikh Ziyad Al Abbadi-hafizahullah-“

(Baca Juga : Tawakkal Dengan Rezeki Allah)

Batu, Malang 24 Syawwal 1440/28 Juni 2019

Tulisan Al-Ustadz Abu Fairuz Ahmad Ridwan, MA hafidzhahullah

Sumber:https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=1363794283775849&id=100004358714062

Jika Kita Bersama Allah

Jika Kita Bersama Allah
Jika Kita Bersama Allah
Tidak memadharatkanmu kelemahanmu dan tak membahayakanmu kekuatan musuhmu jika engkau bersama Allah.

Lihatlah sejarah:

Perang Badr tiga ratus sekian belas tentara Islam mampu mengalahkan 1000 tentara musuh

(Baca Juga : Penjelasan Makna Iman Kepada Qadar)

Perang Ahzab, kaum muslimin yang kelaparan, kedinginan dikepung 10 ribu pasukan sekutu....tapi Allah menolong yg sedikit lagi lemah dan mengalahkan yang banyak lagi kuat

Perang Yarmuk, jumlah tentara Islam 27 ribu, memporak-porandakan 120 ribu tentara salib Romawi...

Perang Qadisiyah, pasukan Islam yang 4 ribu mengalahkan 80 ribu tentara Persia.

Perang melawan kaum Barbar (Afrika utara), kaum muslimin berjumlah 20  ribu menghancurkan 200 ribu pasukan barbar dan JARJIR raja Barbar tewas dibunuh Abdullah bin Zubair bin Awwam.

Perang Ainun Jalut, sultan Qutus berhasil menghantam gelombang tsunami bangsa tatar mongol.

,=======

Bahkan sebelum itu semua,

Allah menyelamatkan Musa mungil nan lemah dari arus sungai dan dari kejahatan fir'aun, tapi di sisi lain Allah membinasakan fir'aun di atas kedigjayaannya.

(Baca Juga : Kaum Muallaf Tanggung Jawab Kita Semua)

Allah menolong pasukan Dawud yang kecil dan mengalahkan pasukan Jalut yang banyak lagi perkasa.

Benarlah firman Allah

كَم مِّن فِئَةٍ قَلِيلَةٍ غَلَبَتْ فِئَةً كَثِيرَةً بِإِذْنِ اللَّهِ

Berapa banyak kelompok yang sedikit mengalahkan kelompok yang besar dengan izin Allah. (QS. Al-Baqarah: 249).

======

So...Masalah kita bukan ada pada kekuatan musuh kita, masalah kita adalah ketika kita tdk bersama Allah...

Lihatlah perang Uhud, ketika sebagian sahabat bermaksiat Maka Allah pun mengalahkan mereka...Allah tidak bersama mereka.

Inilah hikmah dari  ayat al-Qur'an:

 لا تحزن إن الله معنا

Jangan bersedih sesungguhnya Allah bersama kita

(Baca Juga : Tawadhu'nya Syaikh Muhammad Al-Imam)

Selama engkau bersama Allah...kau takkan pernah bersedih.

Tulisan Al-Ustadz Fadlan Fahamsyah, Lc, M.HI hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=1403633956458548&id=100004358714062

Man Salafuka? Siapa Salafmu?

Man Salafuka? Siapa Salafmu?
Man Salafuka? Siapa Salafmu?
Janganlah kita berbicara tentang agama yang tidak ada salaf pendahulunya, karena konsekwensi dari hal itu adalah lenyapnya kebenaran dari ummat ini sebelum datang pendapat kita..dan itu mustahil karena kebenaran akan tetap ada pembawanya dari zaman ke zaman.

(Baca Juga : 8 Keutamaan Penghafal Al-Quran)

Rasulullah bersabda

لَا تَزَالُ طَائِفَةٌ مِنْ أُمَّتِي ظَاهِرِينَ عَلَى الْحَقِّ لَا يَضُرُّهُمْ مَنْ خَذَلَهُمْ حَتَّى يَأْتِيَ أَمْرُ اللَّهِ وَهُمْ كَذَلِكَ

Akan senantiasa ada sekelompok orang di antara umatku yang menang di atas kebenaran, tidaklah membahayakan mereka orang lain yang menyia-nyiakan mereka hingga datang ketetapan Allah sementara mereka senantiasa berada dalam keadaan demikian.” (HR. Muslim no. 1920)

Maka dari itulah jika para sahabat berselisih dalam sebuah permasalahan menjadi 2 pendapat atau 3 pendapat, maka tak boleh generasi berikutnya membuat pendapat baru, karena konsekwensinya adalah lenyapnya kebenaran di zaman sahabat.

Pentingnya ucapan "man salafuka" (siapa pendahulumu dalam masalah ini).

Agar tidak semua orang berbicara dan berpendapat semaunya sendiri.

(Baca Juga : Demonstrasi dan Darah Kaum Muslimin)

Tulisan Al-Ustadz Fadlan Fahamsyah, Lc, MHI hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=1406263252862285&id=100004358714062

Menimbang Kesalahan Muslim dan Kejahatan Orang Kafir

Menimbang Kesalahan Muslim dan Kejahatan Orang Kafir
Menimbang Kesalahan Muslim dan Kejahatan Orang Kafir
Rasulullah pernah memerintahkan Abdullah bin Jahsy radhiyallahu anhu bersama beberapa sahabat untuk mencari kabar tentang kafilah Quraisy di daerah Nakhlah, (antara Tho’if dan Makkah).  Kafilah Quraisy melintasi kawasan tersebut di akhir bulan Rajab (bulan haram dalam islam), kalau dibiarkan sampai selesai Rajab maka mereka akan telah masuk Mekah. Maka para sahabat menyerang mereka membunuh satu orang dan menawan sebagian yang lain lalu dibawa menuju kota madinah.

Rasulullah mengingkari keras apa yang mereka lakukan, karena beliau hanya memerintahkan mencari berita bukan untuk berperang di bulan haram.

(Baca Juga : Bolehkah Bekerja Sebagai Pengacara)

Orang-orang kafirpun menggunakan peristiwa  ini untuk menjatuhkan kedudukan kaum muslimin. Mereka mengatakan bahwa kaum muslimin telah menodai kemuliaan dan melanggar kehormatan bulan haram.

Maka Allah ta'ala membela para sahabat nabi Abdullah bin Jahsy dkk radhiyallahu 'anhum, meskipun mereka salah..akan tetapi kejahatan orang kafir, menyekutukan Allah, menghalangi orang ibadah dan menistakan agama ...itu semua jauh lebih dahsyat dosanya.

Allah pun menurunkan wahyunya:

 “Mereka bertanya kepadamu tentang berperang pada bulan Haram. Katakanlah: "Berperang dalam bulan itu adalah dosa besar; tetapi menghalangi manusia dari jalan Allah, kafir kepada Allah, menghalangi masuk Masjidil haram dan mengusir penduduknya dari sekitarnya, lebih besar dosanya di sisi Allah” (QS Al Baqarah: 217).

Maka Akhirnya rasulullah menebus diyat orang kafir yang terbunuh tadi.

(Baca Juga : 24 Ayat Al-Quran Tentang Bertaubat)

So. Jangan hinakan saudaramu di depan orang kafir, tetapi tetap sampaikan kesalahannya jika dia memang salah.

Tulisan Al-Ustadz Fadlan Fahamsyah, Lc, M.HI hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=1406285362860074&id=100004358714062

China Zaman Doeloe

China Zaman Doeloe
China Zaman Doeloe
اطلبوا العلم ولو بالصين

Uthlubul 'ilma walau bish-shin ...(Tuntutlah Ilmu walau sampai ke negeri china)

Kalimat di atas memang bukan hadits, akan tetapi barangkali kalimat di atas menunjukkan kelebihan bangsa china pada zamannya, sampai2 si pembuat kalimat di atas yang kemungkinan besar dia orang Arab lebih memilika kata2 china dari pada kata " tuntutlah ilmu walau samapi ke negeri romawi, atau persi atau hindi atau ifrinj atau afriki atau barbary atau BAHKAN NUSANTARA

(Baca Juga : Mati Karena Membela Negara, Syahidkah?)

Atau mungkin faktor lain....karena waktu itu digambarkan negeri china adalah negeri yang terjauh dari tanah Arab.

Apapun itu alasannya, fenomena di atas menunjukkan bahwa china dahulu pernah berjaya...

Jadi teringat ketika masih usia SD, Kita lihat ada film china lawas...maka kita jumpai pakaian yang dikenakan para pemain film itu sangat anggun, sopan dan berkebudayaan tinggi.

Lalu saya juga teringat dengn film jawa klasik seperti saur sepuh dan tutur tinular atau aemisalnya... anda bisa jumpai bagaimana digambarkan dlm film itu pakaian para wanita jawa yang seakan-akan kurang kainnya. .(ini bukan rasis krn saya sendiri orang jawa)...maka anda bisa membandingkan saat itu...antara dua kebudayaan kita dan keudayaan mereka.

(Baca Juga : 23 Ayat Al-Quran Tentang Pertemanan)

Bahkan al-Imam abu Ya'la alhanbali rahimahullah juga pernah menyebut negeri china, beliau berkata ketika memuji kitab ushulus sunnah karya imam ahmad rahimahullah:

 القاضي أبو يعلى ـ رحمه الله تعالى ـ: « لو رحل إلى الصين فـي طلبها لكان قليلاً

Seandainya diadakan perjalanan (dari arab) sampai ke negeri china untuk mencari kitab ushuussunnah maka itu masih murah harganya.

So...ras, suku, bangsa boleh berbeda...tapi muslim bersaudara.

Allah menciptakan kita bersuku2 dan berbangsa2 untuk saling mengenal...dan tidak boleh saling menzhalimi.

(Baca Juga : Adab-Adab Berdoa)

Tulisan Al-Ustadz Fadlan Fahamsyah, Lc, M.HI hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=1408716165950327&id=100004358714062

Ibnu Taimiyyah Mlempem Tidak Punya Manhaj?

Ibnu Taimiyyah Mlempem Tidak Punya Manhaj?
Ibnu Taimiyyah Mlempem Tidak Punya Manhaj?
Di antara keutamaan syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah adalah kokoh dalam aqidah dan manhaj, akan tetapi beliau  pertengahan, inshof dan proporsional dalam bersikap dan menempatkan segala hal.

Karena memang ahulussunnah adalah kaum pertengahan di antara seluruh milal wan nihal (kelompok dan paham pemikiran), sebagaimana Islam juga pertengahan di antara saa-iril adyaan (seluruh agama).

Seandainya Anak-anak yang "sok kokoh" itu membaca ucapan syaikhul Islam ttg keinshofan tanpa tau itu ucapannya syaikhul Islam, Mungkin mereka langsung menggelari pemilik ucapan dg seabrek gelaran, mulai dari  lembek, mlempem,  tak punya manhaj dst.

Tapi biarlah...namanya juga anak2.... Nnti kalo udah dewasa, udah Mateng keilmuannya, baru dia akan tau akan kekerdilan dirinya.

(Baca Juga : Otopsi Mayat, Bolehkah?)

Berikut contoh keadilan dan keinshofan Ibnu Taimiyah dalam bersikap bahkan kepada ahli Bid'ah sekalipun...apalagi kepada sesama ahulussunnah yang hanya trjatuh pada kesalahan.

 🍂قال الإمام #ابن_تيمية :

🖋 ثم إنه ما من هؤلاء -يعني علماء أهل الكلام من الأشاعرة وغيرهم :

- إلا له في الإسلام مساعٍ مشكورة  وحسنات مبرورة

- وله في الردّ على كثير من أهل الإلحاد والبدع ، والانتصار لكثيرٍ  من أهل السنة والدين ما لا يخفى على من عرف أحوالهم وتكلّم فيهم بصدقٍ  وعدل وإنصاف .

- لكن لما التبس عليهم هذا الأصل المأخوذ ابتداءً عن المعتزلة . وهم فضلاء عقلاء  احتاجوا إلى طرده والتزام لوازمه ، فلزمهم بسبب ذلك من الأقوال ما أنكرها المسلمون من أهل العلم والدين ، وصار الناس بسبب ذلك ؛

- منهم من يعظّمُهم لما لهم من المحاسن والفضائل ومنهم من يذمّهم لما وقع في كلامهم من البدع والباطل  وخيارُ الأمور أوسطها  ،

- وهذا ليس مخصوصاً بهؤلاء ، بل مثل هذا وقع لطوائف من أهل العلم والدين والله تعالى يتقبل من جميع عباده المؤمنين الحسنات ويتجاوز لهم عن السيئات ،

- ربنا اغفر لنا ولإخواننا الذين سبقونا بالإيمان ولا تجعل في قلوبنا غلاً للذين آمنوا ربنا إنك رؤف رحيم "

📙درء تعارض العقل والنقل : 64/1

(Baca Juga : 20 Ayat Al-Quran Tentang Tauhid)

Contoh lain:

[وَإِذَا اجْتَمَعَ فِي الرَّجُلِ الْوَاحِدِ خَيْرٌ وَشَرٌّ وَفُجُورٌ وَطَاعَةٌ وَمَعْصِيَةٌ وَسُنَّةٌ وَبِدْعَةٌ: اسْتَحَقَّ مِنْ الْمُوَالَاةِ وَالثَّوَابِ بِقَدْرِ مَا فِيهِ مِنْ الْخَيْرِ وَاسْتَحَقَّ مِنْ الْمُعَادَاتِ وَالْعِقَابِ بِحَسَبِ مَا فِيهِ مِنْ الشَّرِّ فَيَجْتَمِعُ فِي الشَّخْصِ الْوَاحِدِ مُوجِبَاتُ الْإِكْرَامِ وَالْإِهَانَةِ فَيَجْتَمِعُ لَهُ مِنْ هَذَا وَهَذَا كَاللِّصِّ الْفَقِيرِ تُقْطَعُ يَدُهُ لِسَرِقَتِهِ وَيُعْطَى مِنْ بَيْتِ الْمَالِ مَا يَكْفِيهِ لِحَاجَتِهِ. هَذَا هُوَ الْأَصْلُ الَّذِي اتَّفَقَ عَلَيْهِ أَهْلُ السُّنَّةِ وَالْجَمَاعَةِ

Ibn Taimiyah, Majmu' al-Fatawa (Al-Madinah: Majma' Malik Fahd, 1416 H), Vol. 28 hal. 209

========
Contoh lain sebagiaman diungkapkan muridnya syaikhul Islam (Al Imam Ibnul Qoyyim Al Jauziyyah) :

وما رأيت أحدا قط أجمع لهذه الخصال من شيخ الإسلام ابن تيمية - قدس الله روحه - وكان بعض أصحابه الأكابر يقول: وددت أني لأصحابي مثله لأعدائه وخصومه. وما رأيته يدعو على أحد منهم قط، وكان يدعو لهم.

وجئت يوما مبشرا له بموت أكبر أعدائه، وأشدهم عداوة وأذى له. فنهرني وتنكر لي واسترجع. ثم قام من فوره إلى بيت أهله فعزاهم، وقال: إني لكم مكانه، ولا يكون لكم أمر تحتاجون فيه إلى مساعدة إلا وساعدتكم فيه. ونحو هذا من الكلام. فسروا به ودعوا له. وعظموا هذه الحال منه. فرحمه الله ورضي عنه.

،============

Coba bagaimana menurut anda respon anak2 "sok kokoh" itu jika ngerti bahasa Arab terhadap ucapan beliau di atas???

Memang benar bahwa kebodohan itu mendatangkan musuh...semua orang yang ngk sama dengannya langsung dianggap musuh.

Semoga Allah merahmati murid syaikhul Islam Ibnu Taimiyah, Ibnu Qoyyim al-Jawziyah, beliau berkata:

أصل كل خير هو العلم والعدل
وأصل كل شر هو الجهل والظلم

Pondasi dari semua kebaikan adalah ilmu dan keadilan

Dan pondasi dari semua kejelekan adalah kebodohan dan kezhaliman.

(Baca Juga : Khutbah Syaikh Muhammad Sa'id Ruslan)

Tulisan Al-Ustadz Fadlan Fahamsyah, Lc, M.HI hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=1409949719160305&id=100004358714062

Jika Hidup Ini Bukan Dengan Belajar


[Jika Hidup Ini Bukan Dengan Belajar, Maka Hidup Ini Sungguh Main-main]

Terhadap orang yang dianggap menyimpang atau berbeda pandangan dengan kita, uslub semisal, "Anda belajar lagi," walaupun adakalanya tak mengapa, tapi adakalanya ia akan jadi apa-apa. Terlebih jika dicetuskan dengan nada ketus.

Tidak semua orang, bahkan kebanyakan orang, akan kurang menerima dengan diberi wejangan 'sana, belajar lagi'. Itu dari sisi mukhathab.

Dari sisi mutakallim (pembicara), semacam ada kabut tipis arogansi yang terhembus. Seolah dirinya sudah banyak belajar. Jika memang banyak, maka tak bisa dipastikan dirinya lebih banyak belajar daripada mukhathab. Terlebih mukhathab ini juga orang berilmu.

(Baca Juga : Syubhat Jika Ikut Pemilu, Umat Dikuasai Orang Kafir)

Hari ini pun, walau saya di pihak yang benar, terkena pressing (penekanan) dan teguran dari pihak yang tidak suka dakwah Ahlus Sunnah melebar di area kediamannya. Di muqaddimah sudah langsung berbicara, "Tolong ustadz jangan berbicara sesuatu yang tidak ustadz ketahui." Yang mana, sebelumnya saya menuturkan sesuatu sesuai kalam para ulama. Walau hanya bisa saya balas dengan senyum keantengan, namun hati saya terganggu dengan itu.

Karena yang saya bacakan adalah haq. Dan sudah saya usahakan -jika pun tak benar-, mewartakan sebagaimana warta para ulama. Sekiranya saya tak benar, maka uslub semisal 'jangan berbicara yang tidak antum tahu' tentu tidak tepat di maqam nasehat dan kritik. Terlebih pengkritik tidak menjelaskan apa kesalahan saya, melainkan sekadar mendistorsikan kebenaran menjadi kebatilan dan sebaliknya dengan alasan:

Persatuan, ukhuwah, stabilitas dan seterusnya....

Yang saya sampai detik ini tak menemukan adanya keterpecahbelahan, saling membelakangi dan ketidakamanan daerah disebabkan ujaran di kajian.

(Baca Juga : Haramnya Demonstrasi)

Di sini saya belajar. Dan berkali masa dengan kejadian sebagian pihak yang 'mengepung' saya di forum mereka, bahwa kebatilan itu kerap terpelihara di hati disebabkan arogansi; yang sadar atau tidak, akan diterjemahkan oleh lisan. Kemudian orang-orang netral pun bisa merasakan aura panasnya dan aroma anyirnya. Semua penjelasan ilmiah bisa mahjub dan terblokir karena alasan persatuan, ukhuwah dan stabilitas.

Berbicara tentang persatuan, kita bisa memberikan contoh di lingkungan kediaman kita. Bagaimana kita berusaha mencanangkan persatuan sesama muslim dan merealisasikannya.

Berbicara tentang ukhuwah, lisan dan kantong kita terjulur dan terbuka untuk mengikat talinya.

Berbicara tentang stabilitas, kita bukan provokator, melainkan menebarkan apa yang para Rasul tebarkan, dengan cara yang sebaik mungkin -walau mestilah kita ada kekurangannya-.

Sementara kalimat semisal 'Anda belajar lagi', dan saudarinya, sepengamatan pribadi saya, justru tidak akan membangkitkan semangat belajar.

Sangat mungkin, dan memanglah, kita ini diperlakukan sesuai dengan bagaimana kita memperlakukan. Barangkali ketusnya sebagian pihak ke  kita, karena kita pun begitu ke pihak lain.

Suatu keuntungan bagi saya, jika Allah memberi teguran dan nasehat, melalui hamba-hamba-Nya yang memang menginginkan agar saya membaik, agar saya bisa bersama-sama mencari ridha Allah dengannya.

Mari kita sama-sama belajar, merangkai kalimat yang tidak meninju jauh orang di hadapan. Tetapi kalimat merangkul. Bisa jadi orang di depan kita, sudah lebih mengenyam usia, atau membaca lebih banyak, namun belum mendapat taufiq. Bisa jadi pula, kita mengira telah diberi taufiq, namun sedianya justru istidraj.

Jika hidup ini bukan dengan belajar, maka hidup ini sungguh main-main.

(Baca Juga : Boleh Isbal Kalau Tidak Sombong?)

Tulisan Al-Ustadz Hasan Al-Jaizy, Lc hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=2697603616947673&id=100000941826369

Jadikan Negeri Ini Aman

Jadikan Negeri Ini Aman
Jadikan Negeri Ini Aman
Saya beberapa kali ditanya oleh beberapa ikhwan, mengapa kok tidak teruskan kajian di masjid fulan, padahal begini begitu. Bahkan ada kakek-kakek yang suatu hari menemui saya di salah satu masjid, menyatakan kangennya sama saya setelah lama tak lagi hadir di majelis kami. Sembari bertanya mengapa tak teruskan kajian di masjid fulan.

Saya selalu berkata, "Saya dipecat."

Iya. Saya dapat SP3 langsung. Tanpa warning tanpa apa. Setelah 'pemecatan', disebutkan alasan mengapa. Alasan yang kami sendiri terheran.

(Baca Juga : Bekal Dinda Menuju Pelaminan)

Tapi di majelis terakhir, saya menasehati saat itu agar para syabab (pemuda) menghentikan atau tidak ikutan euforia hashtag 'gantipresiden'. Dianjurkan betul-betul agar pemuda lebih menguatkan prinsip dengan ilmu yang benar terlebih dahulu. Dan seterusnya.

Pun sejak gencarnya hashtag, saya telah bertanya, 'jika pihak ini kalah, maka akan sangat sulit menerima'. Terbayang di benak bayangan yang semoga mustahil. Sudah sangat terasa, bahwa semua ini fitnah. Jika diberi kesempatan untuk menghindarinya, maka hal terbijak adalah menghindarinya.

Dan saya sangat merasa, bahwa 'pemecatan' saya itu sebabnya adalah 'nasehat' di atas. Banyak pemuda saat itu hadir. Hadirin ratusan. Bukan jumlah sedikit untuk level saya. Semua menyimak. Namun memang, tentulah beberapa individu merasa panas. Saya tidak bermaksud memanasi. Justru bermaksud memberikan solusi atas kejahilan sebagian insan.

(Baca Juga : Kesabaran Guru dan Murid)

Sering terngiang doa Nabi Ibrahim.

رب اجعل هذا البلد آمنا

Saya ingin negeri ini aman. Sekiranya masih banyak korupsi, kemaksiatan bahkan sampai derajat kesyirikan, saya selalu mendambakan negeri ini masih aman. Sehingga saya bisa shalat di masjid manapun. Saya bisa mengajar di manapun. Saya bisa kirim paket dagangan. Saya bisa kunjungi keluarga. Dan saya ingin semua muslim dan warga Indonesia merasa aman.

Rekan-rekan yang kemarin mengikuti ijtihad sebagian ulama, bolehlah saya beri nasehat sedikit: amankan negeri Anda dengan cara berlepas diri. Jika belum jatuh, jangan menjatuhkan diri. Jika sudah jatuh ke lubang pertama, ada lubang kedua lebih besar menanti. Jika Anda masih mau jatuh lagi, saya tetap memohon kepada Allah agar jadikan negeri ini aman.

(Baca Juga : Memberi Nasehat Tidak Harus Sudah Sempurna)

Tulisan Al-Ustadz Hasan Al-Jaizy, Lc hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=2716488038392564&id=100000941826369

Mengemis Like, "Menyembah" Subscribers

Mengemis Like, "Menyembah" Subscribers
Mengemis Like, "Menyembah" Subscribers
Penulis kitab Tuhfah al-Ahwadzy Bisyarh Jami' at-Tirmidzy menghikayatkan pernyataan al-Imam al-Ghazaly -rahimahullah- tentang riya:

 الرِّيَاءُ أَصْلُهُ طَلَبُ الْمَنْزِلَةِ فِي قُلُوبِ النَّاسِ بإرائهم الخصال المحمودة

"Riya itu asalnya mencari tempat di hati manusia dengan menampilkan kepada mereka karakter-karakter terpuji." [At-Tuhfah, 7/45]

Harus selalu kita mengaca kembali dan memperhatikan goal/tujuan amalan kita. Apakah orientasinya dunia atau akhirat? Apakah dominan dunia atau dominan akhirat jika bersamaan? Apakah sekadar cari perhatian manusia?

(Baca Juga : Kufur Nikmat Sebab Kezaliman Penguasa)

Terlebih untuk zaman kekinian, yang kerapkali pintar atau tidaknya insan digantungkan dengan banyaknya liker di media sosial. Zaman dimana setiap insan berkesempatan untuk memamerkan seluruh hartanya, atau seluruh kehebatannya, atau seluruh amalannya. Zaman dimana sebagian hamba yang berpenyakit hatinya, merasa gundah jika amalannya belum ada insan yang mengetahui kemudian tanpa berpikir panjang semua diungkapnyalah.

Ini adalah zaman dimana godaan untuk dipuji manusia, dengan cara riya atau sum'ah, menjadi fitnah yang jika tidak banyak kita introspeksi, kita akan hancur tanpa sadar.

Rasulullah -shallallahu alaihi wa sallam- bersabda:

مَنْ يُرَائِي يُرَائِي اللَّهُ بِهِ وَمَنْ يُسَمِّعْ يُسَمِّعْ اللَّهُ بِهِ

"Barangsiapa melakukan riya' niscaya Allah akan mengabulkannya, dan barangsiapa melakukan sum'ah (ingin di dengar) niscaya Allah akan mengabulkannya (akan didengar orang)." [H.R. At-Tirmidzy, no. 2381]

(Baca Juga : 24 Ayat Al-Quran Tentang Kaum Tsamud)

Kita memang dilarang menampilkan hal-hal yang buruk dari diri kita. Namun jikalah menampilkan kebaikan dan amal shalih, hendaknya tidak berdasarkan riya dan sum'ah, melainkan berdasarkan keikhlasan dan ilmu.

Hadits di atas mengisyaratkan bahwa siapa yang riya dengan amalannya, maka Allah akan membongkar isi hatinya yang jelek itu; sehingga orang-orang akan merasa bahwa amalannya ini tidak ikhlas, mencari muka dan mereka akan membenci amalan ini dan pelakunya kendatipun di hadapan, mereka tidak menampilkan ketidaksukaan mereka.

Dan orang yang riya ditimpa adzab kekhawatiran jika niatan menyimpangnya itu diendus oleh insan, sehingga ia berusaha agar terus tampil baik demi ridha insan. Perlahan tanpa sadar, ia menghambakan diri pada manusia, mengabdi pada hawa nafsu dan bisikan setan, serta lupa tujuan ibadah.

Betul. Siapa yang Allah biarkan ia riya dan sum'ah, maka bencana maknawi sudah merambah hayat dan amalannya. Dinyana amalannya sudah sukses menabur senyum dan ridha, namun justru itu adalah penelantaran dari Allah Ta'ala.

Mencari manzilah, ketinggian nilai dan anggapan baik dari hati manusia, bukanlah tujuan. Bahkanpun jangan. Hati mereka dibolak-balikkan oleh Allah Ta'ala. Carilah ridha Allah, maka Anda akan merasa tidak perlu letih mencari ridha hamba-Nya dalam rangka syirik. Karena jika kita tidak ikhlas, maka hati akan mudah letih.

(Baca Juga : Perubahan yang Sebenarnya)

Tulisan Al-Ustadz Hasan Al-Jaizy, Lc hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=2765501373491230&id=100000941826369

Perbedaan Naum, Sinah dan Nu'as

Perbedaan Naum, Sinah dan Nu'as
Perbedaan Naum, Sinah dan Nu'as
Untuk Naum [نوم] dan Sinah [سنة], kita bisa dapatkan keduanya di Ayat Kursi, yaitu pada kalimat berikut:

لَا تَأْخُذُهُۥ سِنَةٌۭ وَلَا نَوْمٌۭ

"(Allah) tidak mengantuk dan tidak tidur" [Q.S. Al-Baqarah]

Adapun Nu'as [نعاس], kita bisa dapatkan di ayat berikut:

ثُمَّ أَنزَلَ عَلَيْكُم مِّنۢ بَعْدِ ٱلْغَمِّ أَمَنَةًۭ نُّعَاسًۭا يَغْشَىٰ طَآئِفَةًۭ مِّنكُمْ

"Kemudian setelah kamu berduka-cita Allah menurunkan kepada kamu keamanan (berupa) kantuk yang meliputi segolongan daripada kamu." [Q.S. Ali Imran: 154]

(Baca Juga : Jihad yang Terbaik Bagi Wanita)

Untuk Naum, kita kenal artinya tidur. Namun untuk Sinah dan Nu'as, biasa kita terjemahkan menjadi 'kantuk'. Apakah tiada beda antara Sinah dan Nu'as? Atau ada perbedaan?

Abu al-Abbas al-Fayumy (w. 770 H), ketika menjelaskan lafal-lafal gharib dalam kitab besar Fiqh Syafi'i karya ar-Rafi'iy (asy-Syarh al-Kabir), mengumpulkan beberapa pandangan ulama mengenai ketiga lafal tersebut. Beliau pun menyebutkan adanya pandangan ulama akan perbedaan antara ketiganya. Dikatakan oleh beliau:

 وَقِيلَ النَّوْمُ مُزِيلٌ لِلْقُوَّةِ وَالْعَقْلِ وَأَمَّا السِّنَةُ فَفِي الرَّأْسِ وَالنُّعَاسُ فِي الْعَيْنِ

"Dikatakan (oleh sebagian ulama) Naum (tidur) itu yang menghilangkan kekuatan dan akal, adapun Sinah, ia ada di kepala dan Nu'as, ia ada di mata." [al-Mishbah al-Munir fi Gharib asy-Syarh al-Kabir, 2/631]

Jika kita refleksikan perbedaan antara Sinah dan Nu'as, maka kita dapatkan bahwa paling awal gejala adalah Sinah, kemudian Nu'as. Hal itu dikuatkan oleh pendapat sebagian ulama:

 السِّنَةُ رِيحُ النَّوْمِ تَبْدُو فِي الْوَجْهِ ثُمَّ تَنْبَعِثُ إلَى الْقَلْبِ فَيَنْعَسُ الْإِنْسَانُ فَيَنَامُ

"Sinah adalah gelagat tidur yang muncul di wajah, kemudian sampai ke jantung, sehingga manusia pun mengantuk, lalu tertidurlah ia." [al-Mishbah]

(Baca Juga : Benarkah Nabi Lahir Tanggal 12 Rabiul Awwal?)

Dalam ayat Kursi, Allah menafikan dua sifat yang bertentangan dengan sifat al-Hayat (kehidupan), yaitu sifat Sinah dan sifat Naum. Keduanya tidak ada pada Rabbul Alamin. Kedua sifat tersebut melazimkan kekurangan, sementara segala sifat Allah Ta'ala sempurna tanpa ada cacat dan kekurangan. Al-Hayat yang sempurna dan al-Qayyumiyyah yang sempurna tidak akan beriringan dengan sifat awal kantuk apalagi tidur.

Sifat al-Hayat milik Allah tanpa cacat sedikitpun. Kesempurnaannya diketahui dengan kenyataan bahwa keamaha-hidupan Allah tidak diawali dengan ketiadaan, tidak pernah mengantuk apalagi tidur, dan tidak diakhiri dengan kematian. Berbeda dengan sifat al-Hayat milik makhluk. Allah tegaskan sendiri penafian tersebut dalam Ayat Kursi.

Sifat al-Qayyumiyyah, yang diterjemahkan umumnya di Indonesia secara tafsiran dengan makna 'Yang Maha Mengurusi makhluk-Nya secara terus-menerus', adalah sifat yang sempurna, tanpa kekurangan atau cacat. Kesempurnaanya diketahui dengan kenyataan bahwa Allah tidak pernah mengantuk terlebih tidur.

Ketika kita tahu bahwa Sinah pada konteks makhluk adalah gejala atau gelagat paling awal menuju tidur, maka ia barulah hal kecil. Belum sampai Nu'as. Karena Nu'as itu di mata. Sementara Sinah sebelumnya.

Setitik pun kelalaian menuju pejaman mata (walau mata belum berat), maka itu dalam konteks makhluk, disebut 'Sinah'. Dan kelalaian setitik itu tidak ada pada Allah!

Artinya:

۞ وَعِندَهُۥ مَفَاتِحُ ٱلْغَيْبِ لَا يَعْلَمُهَآ إِلَّا هُوَ ۚ وَيَعْلَمُ مَا فِى ٱلْبَرِّ وَٱلْبَحْرِ ۚ وَمَا تَسْقُطُ مِن وَرَقَةٍ إِلَّا يَعْلَمُهَا وَلَا حَبَّةٍۢ فِى ظُلُمَٰتِ ٱلْأَرْضِ وَلَا رَطْبٍۢ وَلَا يَابِسٍ إِلَّا فِى كِتَٰبٍۢ مُّبِينٍۢ

"Dan pada sisi Allah-lah kunci-kunci semua yang gaib; tak ada yang mengetahuinya kecuali Dia sendiri, dan Dia mengetahui apa yang di daratan dan di lautan, dan tiada sehelai daun pun yang gugur melainkan Dia mengetahuinya (pula), dan tidak jatuh sebutir biji pun dalam kegelapan bumi dan tidak sesuatu yang basah atau yang kering, melainkan tertulis dalam kitab yang nyata (Lohmahfuz)." [Q.S. Al-An'am: 59]

Semoga Allah Ta'ala merizkikan kita ilmu yang bermanfaat dan amal yang saleh.

(Baca Juga : Menjelaskan Al-Haq dan Mencegah Kemungkaran)

Tulisan Al-Ustadz Hasan Al-Jaizy, Lc hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=2766001336774567&id=100000941826369

Illuminati Bisa Menjadi Ilusi yang Terminati

Illuminati Bisa Menjadi Ilusi yang Terminati
Illuminati Bisa Menjadi Ilusi yang Terminati
Tadi setelah Dzuhur, saya ke Gramedia untuk beli beberapa hal yang dirasa butuh. Saya melihat ada kitab berjudul 'Simbol-simbol Illuminati di Arab Saudi'. Saya buka. Isinya menarik sekali, sebagaimana judulnya. Di dalamnya bertaburan foto-foto, baik menyendiri atau komparasi. Keren.

Saya dulu senang dengan tema seperti ini. Konspirasi Yahudi, logo-logo tertentu, huruf-huruf, angka-angka dan seterusnya. Kitabnya Mas Rizky Ridyasmara dulu saya sukai. Milik Artawijaya juga menarik. Tapi sekarang, saya tidak. Lama-lama bosan dan bertanya, 'Ciyus?'

(Baca Juga : Tantangan Dalam Berdakwah)

Karena ada yang jauh lebih penting dari itu -jika kita anggap menelaah hidden message dari simbol-simbol itu ada pentingnya-. Saya merasa meneliti pesan-pesan dalam al-Qur'an, hadits, serta kalam ulama, jauh lebih penting -sekali lagi, jika kita anggap menelaah hidden message simbol Illuminati ada pentingnya-.

Saya tidak mengingkari adanya konspirasi Yahudi. Bukan Yahudi saja, saya pun tidak mengingkari adanya konspirasi Cina (atau Tionghoa), Kristenisasi dan sepilis. Di kuburan keramat dan majelis-majelis keturunan suci pun ada konspirasi. Di mana-mana. Saya tidak mengingkari. Konspirasi dukun santet bersama setan-setan peliharaannya pun tidak saya ingkari. Saya juga tidak antipati membicarakan atau menyimak itu semua kecuali kalau sudah bosan.

Dan saya merasa bosan dengan teori Konspirasi. Teori ini sejujurnya tak menambah keimanan saya melainkan sekadar menambah wawasan, dan seringkali menawarkan keputusasaan akan kaum muslimin. Itu bagi saya. Mungkin bagi Anda lain.

Kembali ke kitab yang saya maksud tadi. Hati kecil saya tertawa. 'Apa sekarang saatnya untuk membahas simbol-simbol illuminati di Arab Saudi ya? Apa setelah simbol pencerahan itu di Upin Ipin sudah di-ridicule oleh nalar normal insan, sekarang bergerak ke Arab Saudi? Atau jangan-jangan ini juga bagian dari konspirasi agar orang semakin men-downgrade Arab Saudi? Dan apakah Arab Saudi terjebak?'

(Baca Juga : Sarana Menuntut Ilmu)

Tuh kan, lama kelamaan pertanyaan demi pertanyaan hadir. Dan ujung-ujungnya: tidak bermanfaat dan tidak menjadikan iman saya bertambah. Malah, bisa menjulurkan keputusasaan.

Saya lebih tertarik dengan cover kitab berbatik dan terutama isinya. Biarpun tidak bergambar seperti kitab dokumenter itu. Tapi ketika saya baca, biarlah otak saya yang melukis dengan sendirinya. Saya, dan kelak anak istri saya, ingin agar otaknya tidak terdidik dengan manja, sebagaimana mereka yang hobi menonton TV dan malas membaca itu. Sekali membaca, justru cuma berita bola atau kabar hot. Dan baru tertarik kalau ada picture. They say, 'No pics: hoax'. Kenapa? Karena otak mereka intinya terbiasa dimanja. Apa-apa butuh gambaran dan illustrasi dari gambar, bukan dari kata dan kalimat.

Beruntunglah mereka yang tidak dikit-dikit 'konspirasi'. Dan saya pribadi ingin seperti mereka, biar hidup lebih tenang dikit, tidak terkesan konyol dan terkonyolkan dengan simbol-simbol. Dalam Tahdziib al-Kamaal, ada simbol-simbol خ, م, د, ع, س, ت, dan lainnya. Dalam Faydh al-Qadiir, juga ada begitu. Bagi saya, simbol-simbol itu lebih bermanfaat untuk diamati dibanding the-Horus-eye-like atau semacamnya. Atau, jangan-jangan literatur Jarh wa Ta'dil dan Hadits karya ulama juga sudah bertaburan simbol konspirasi Yahudi di dalamnya?

That's pity of you.

Konspirasi Yahudi itu ada. Namun, kasihanilah diri Anda yang menjauhi ilmu syariah sambil tenggelam dalam interest dan concern yang ulama syariah pun kasihan pada diri Anda.

Masalah haid dan nifas lebih penting dibahas dibanding masalah simbol-simbol itu. Dalam masalah haid dan nifas, terdapat rambu-rambu untuk ritual menuju surga dan neraka. Sementara simbol-simbol itu, mengetahui atau meninggalkannya: bermanfaat, mendalaminya: sebenarnya tidak bermanfaat.

(Baca Juga : Menggugah Nurani Jama'ah Haji)

Tulisan Al-Ustadz Hasan Al-Jaizy, Lc hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=682320635142658&id=100000941826369

Hargai Guru dan Majelis Ilmu Terdekat

Hargai Guru dan Majelis Ilmu Terdekat
Hargai Guru dan Majelis Ilmu Terdekat
Saya mempelajari, sebagian penuntut ilmu menyia-nyiakan guru, ladang ilmu dan majelis-majelis ilmu terdekat, dan memilih apapun yang jauh dengan alasan sebenarnya: lebih menantang/seru. Walau alasan itu dipalsukan dengan alasan bijak. Ketahuilah, menuntut ilmu bukan masalah tantangan, tetapi memanfaatkan kesempatan.

Sebagian, yang baru mencium satu atau dua kitab berbahasa Arab, merasa tak perlu lagi siapapun mengarahkannya. Kini sudah ada media sosial. Kini sudah bisa 'mandiri' dan memiliki point of view tentang manhaj dirasah versi sendiri.

(Baca Juga : 16 Ayat Al-Quran Tentang Kebun)

Ketahuilah, kami telah melihat beberapa penuntut ilmu semisal di atas gelagatnya, yang pada akhirnya: menjauh dari kami dan berani berkata secara lisanul hal:

"Antum rijal wa nahnu rijal"

Artinya: "Pak Guru, kami sudah ga butuh antum lagi. Kami sudah besar."

Sekiranya adik-adik kita ini sudah mahir ilmu alat dan dewasa pengalaman menuntut ilmunya, kalimat di atas pun tak pantas ada. Sikap di atas pun tak beradab.

Terlebih jika rupanya tak mahir apapun melainkan terperdaya oleh semangat dan arogansi masa muda.

Ah, seolah yang menulis ini sudah tua.

Tapi kami mengenal semangat dan arogansi masa muda. Kami mendapatkan keduanya pada diri kami dahulu dan kami dapatkan pada diri beberapa pemuda yang kami pernah kenal. Tanpa sadar, semangatnya mengorbitkan arogansi halus.

(Baca Juga : 5 Ayat Al-Quran Tentang Ular)

Kami pernah dicerca oleh murid sendiri di medsos, di depan ramai, di depan murid lainnya. Semua berawal dari semangat dan ingin explore sana sini. Perlahan meremehkan pihak yang dahulu mengelus kala kebingungan. Baru sejenak balita ini merangkak, sudahlah lisannya menyakiti. Kata orang Barat: "Bite the hand that feeds". Padahal, biarpun misal guru telah keriput renta dan murid lugu ini sudah jadi jendral, masih mestilah hormat dan terima kasihnya tertanda.

Begitulah memang, balada belajar, cari yang jauh abaikan yang dekat.

Mereka yang kini istiqamah dakwah, dahulu kala belajar, adalah yang berusaha hargai guru terdekat. Juga tentu mengamalkan ilmu yang diberi. Warisan guru adalah ilmu. Dan warisan ilmu adalah amal. Namun, jika krama tak dijaga, bagaimana tidak resah ia beramal?! Bagaimana tidak gusar ia berilmu?!

Ada tentu di sana entah di sana mana, yang sudah capek berletih kemana-mana menuntut ilmu, namun kini rasanya seperti mendulang pasir dan debu. Yang tersisa hanya ampas ilmu. Secara perjuangan, harusnya kini sudah memegang mikrofon. Tapi kenapa hanya begini?! Sampai sadari bahwa arogansi tidak memberikan apa, kecuali fatamorgana. Berusaha menjadi apa-apa, namun akhirnya bukan apa-apa dan bukan siapa-siapanya siapa.

Saya pernah terjatuh. Maka saya senang mengingatkan pada pembaca bahwa daerah itu bisa membuatmu terjatuh. Semampu saya.

(Baca Juga : Hukum Bercanda "Prank")

Tulisan Al-Ustadz Hasan Al-Jaizy, Lc hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=2795783660463001&id=100000941826369

Merangkul Tanpa Raga

Merangkul Tanpa Raga
Merangkul Tanpa Raga
Rekomendasi (ta'dil) seorang berilmu terhadap selainnya bukanlah wahyu. Begitu pula jarh seorang berilmu terhadap selainnya bukanlah wahyu.

Namun, ketika ada kabar fulan didiskreditkan atau terkena jarh dari selainnya, tetibanya sebagian orang bersikap seolah sedang membahas wahyu.

Jika Anda melakukan temu sapa atau kopi darat dengan rekan medsos yang kenal pengajian, Anda akan lebih mudah mendapatkan info mengenai jarh dibandingkan ilmu pada hakekatnya. Karena newsfeed (koran medsos) lebih banyak dilahap mereka dibandingkan al-Qur'an dan tafsirnya, atau al-Hadits dan syarhnya.

(Baca Juga : Rokok dan Knalpot)

Anda pun, akan lebih senang membaca yang sedang viral. Untuk hal ini, Anda menerapkan sikap taharry (ingin tahu secara detail) dan dhabth (ketepatan). Apapun yang sedang viral. Baik soal siapa yang tertuduh homo, siapa sedang berkelahi dengan siapa, terlebih siapa sedang mendiskreditkan siapa.

Namun untuk urusan fawaid ilmiyyah, taharry dan dhabth melonggar. Ijtihad dilepas. Sudah cukup belajar menyimak di kajian. Medsos digunakan untuk santai saja; di antara menghabiskan waktu untuk hal-hal yang membuat kejiwaan sakit dan keterbelakangan ilmiah.

Saat ada keributan, Anda mungkin bergegas ke kotak search, mencari nama-nama tokoh di medsos yang sikapnya reaktif; yang segala hal dikomentari; yang dikenal sebagai lumbung info dan opini dalam keributan. Entah tokoh itu dai, atau bukan dai, atau bukan siapa-siapa namun ahli viral. Terlebih jika komentatornya banyak. Kendatipun panjang, semangat Anda membacanya seolah seperti semangat orang yang membaca fadhilah ayat Kursi dan surat al-Ikhlash sebanyak 10 kali. Seolah Anda akan mendapatkan kastil di Surga jika membaca semua kabut opini insan di kobaran keributan.

(Baca Juga : Puasa Syawwal dan Ta'at Suami)

Manusia-manusia yang mabuk akan segala yang viral.

Jika ada viral soal orang homo namun belum terketahui namanya, mereka akan bertanya-tanya, memohon diberitahu dengan alasan kehati-hatian. Padahal hanyalah nafsu keingintahuan dan syahwat infotainment.

Jika ada viral soal apapun, labelnya diperbagus, agar tidak diketahui bahwa dirinya sedang mabuk.

Padahal siapapun yang lebih banyak menyimak kabar bumi dibandingkan kabar langit, ia sedang mabuk. Siapapun yang lisannya kering akan dzikir, maka mesti hatinya basah dengan dunia.

Siapapun yang merasa tak sempat memperbanyak wirid dan mendalami al-Qur'an dan al-Hadits, maka pasti sangat sempat untuk bermabuk dunia.

Siapapun itu, Anda mungkin senasib dengan saya, dan saya mungkin senasib dengan Anda.

Saya hanya mengajak, agar kita kembali ke ash-Shirath al-Mustaqim. Tinggalkan yang tak bermanfaat. Kembali ke track yang menenangkan hati. Dekat dengan Allah tidak dengan cara mabuk dunia. Semoga Allah berikan hidayah dan taufiq.

(Baca Juga : 11 Pelajaran Aqidah dari Puasa dan Ramadhan)

Tulisan Al-Ustadz Hasan Al-Jaizy, Lc hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=2830934176947949&id=100000941826369

Arwah Diangkat Ke 'Arsy Saat Tidur?

Arwah Diangkat Ke 'Arsy Saat Tidur?
Arwah Diangkat Ke 'Arsy Saat Tidur?
Pertanyaan: “Apakah jika manusia tidur, ruhnya akan diangkat hingga ke langit?”

Disebutkan oleh Ibnu Qutaibah, pernyataan yang dinisbatkan kepada Abu ad-Darda’ radhiyallahu anh:

إِذا نَام الْإِنْسَان عرج بِنَفسِهِ حَتَّى يُؤْتى بهَا إِلَى الْعَرْش فَإِن كَانَ طَاهِرا أذن لَهَا بِالسُّجُود وَإِن كَانَ جنبا لم يُؤذن لَهَا فِي السُّجُود

“Jika manusia tidur, maka jiwanya akan diangkat hingga menuju Arsy. Jika ia tidur dalam keadaan suci, maka diizinkan untuknya bersujud. Jika ia dalam keadaan junub, maka tidak diizinkan untuknya bersujud.” [Gharib al-Hadits, 1/159]

(Baca Juga : Lebih Utama Menuntut Ilmu Atau Berdakwah?)

Atsar tersebut sebelumnya juga disebutkan dalam kitab “at-Tarikh al-Kabir” [6/292] oleh al-Bukhary, secara mauquf kepada Abdullah bin Amr. Kadang tersebar di masyarakat atsar di atas, dengan keterangan ringkas setelahnya bertuliskan: diriwayatkan oleh al-Bukhary (رواه  البخاري), sehingga menimbulkan wahm dan persangkaan orang bahwa ia ada dalam Shahih al-Bukhary; maka dihukumi shahih.

Di sini pentingnya kita mengenal beberapa kitab al-Bukhary dan perbedaan manhaj serta bidang yang dimaksud untuk kitab-kitab beliau. Tentu saja apa yang beliau upayakan untuk Shahih-nya berbeda dengan kitab beliau lainnya, seperti al-Adab al-Mufrad, terlebih at-Tarikh. Atsar di atas disebutkan oleh beliau dalam kitab at-Tarikh dan pada akhirannya beliau mengomentari dengan kalimat:

ولا اراه يصح

“Aku tidak memandangnya (atsar ini) shahih!”

Kita tidak mengetahui sesuatu pun yang valid dari Nabi shallallahu alaihi wa sallam mengenai terangkatnya ruh ketika manusia tidur. Yang teriwayatkan hanyalah atsar mauquf di atas. Kita tidak mengetahui bagaimana opini para ulama mengenainya, kecuali pandangan al-Bukhary bahwa ia tidak shahih. Wallahu a’lam.

(Baca Juga : Manfaat dan Etika Mengkritik)

Tulisan Al-Ustadz Hasan Al-Jaizy, Lc hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=2846488312059202&id=100000941826369