Showing posts with label Tulisan Para Ustadz. Show all posts
Showing posts with label Tulisan Para Ustadz. Show all posts

Sampaikan Salamku Kepada Ahlussunnah

Ustadz Ammi Nur Baits dan Ustadz Zaid Susanto
Ustadz Ammi Nur Baits dan Ustadz Zaid Susanto

Ustadz Firanda Andirja, Ustadz Nizar Sa'ad Jabal, dan Ustadz Khalid Basalamah
Ustadz Firanda Andirja, Ustadz Nizar Sa'ad Jabal, dan Ustadz Khalid Basalamah

Syaikh Muhammad bin Hadi dan Syaikh Shalih Al-Fauzan
Syaikh Muhammad bin Hadi dan Syaikh Shalih Al-Fauzan

Terlihat pegangan tulus dari sosok Ustadz Ammi Nur Baits kepada Ustadz Zaid Susanto.

Senyuman tulus dan keakraban dari Ustadz Kholid Basalamah, Ustadz Nizar Sa'ad Jabal dan Ustadz Firanda..

Begitu juga keakraban antra Syaikh Sholih Fauzan dan Syaikh Muhammad bin Hadi Al-Madkhali حفظهم الله.

(Baca Juga : Kenapa Harus Pemahaman Para Sahabat)

Tidak pernah para masyaikh dan asatidzah kita mengajarkan kebencian,permusuhan dan saling meremehkan da'i lain meski berbeda cara pandang.

Adapun terkadang saling membantah antara da'i satu dengan yang lain adalah hal biasa. Telah terjadi dari zaman dahulu, ini salah satu keindahan Ahluussunah. Jika ada seorang ulama dari 'Iraq menulis buku menyelisisi usul Ahlssunnah atau keliru maka dibantah oleh ulama dari Mekkah, ulama dari Mesir menulis dibantah oleh ulama Yaman. Ustadz pekanbaru menulis buku yang keliru dibantah oleh ustadz dari jawa, dari jakarta dibantah oleh Ustadz asal Papua. Sunnatullah memang, Allah menjaga kemurniah Islam melalui para ulama.

Mungkin kita saja yang terkadang mudah baper, atau kurang legowo dalam menerima keritikan. Namun kita harus belajar, karena orang besar itu selalu siap dikritik.

Imam Fudhail bin 'Iyadh رحمه الله berkata:

اذا بلغت عن رجل بالمشرق انه صاحب السنۃ,فابعث عليه السلام,فقد اقل اهل السنۃ

" Jika engkau menjumpai seorang dari Ahlussunnah di timur [belahan Bumi], tolong sampaikan Salamku kepada mereka, sungguh jumlah Ahlussunnah saat ini sedikit ". ( شرح اصول اعتقاد اهل السنۃ )

- Jangan pernah menganggap keritikan saudaramu tanda ungkapan kebencian darinya -

Wallahu A'lam..

(Baca Juga : Kapan Rasulullah Menangis?)
______
* Ada satu nama dalam Foto tersebut yang saya belum mengenalnya, atau mungkin saya lupa. Mohon penjelasannya.
___________
Daarul Hadist-Yaman

Tulisan Al-Ustadz Abu Naayif Iqbal hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=132619197775135&id=100030811651129

Penuntut Ilmu Adalah Tamu Rasulullah

Penuntut Ilmu Adalah Tamu Rasulullah
Penuntut Ilmu Adalah Tamu Rasulullah

Selamat datang wahai penuntut ilmu, engkau adalah pewaris para Nabi, malaikat dan makhluk Allah mendoakan kebaikan bagimu, engkau adalah tamu Rasulullah yang wajib dimuliakan, letihmu adalah ibadah, penamu adalah pedang terhunus, hujjahmu adalah senjata bagi Ahlul bid'ah.

Engkau bagai rembulan yang menerangi, obat bagi yang sakit, cermin bagi manusia..

(Baca Juga : Hadits Ciri-Ciri Fisik Rasulullah)

Inilah 8 poin yang semestinya senantiasa diingat oleh penuntut ilmu, yang saya ringkas sebagai hadiah bagi diri saya dan Sahabat yang mencintai ilmu. Dari kitab Fathul Kariim Al-Manaan Fii Adaabi Hamalatil Qur'an, karya Imam Abu Bakar Al-Ajuri رحمه الله .

1. Wajib bagi penuntul ilmu mengikhlaskan niatnya dalam menuntut ilmu.

2. Membersihkan hatinya dari penyakit hati. (hasad, ujub, sombong dll).

3. Wajib bagi Penuntul ilmu memandang gurunya dengan pandangan penuh penghormatan.

4.  Hendaklah penuntut ilmu saat bersama sang guru penuh ketenangan, menerapkan adab-adab, memuliakannya. Dan tidak lupa bersikap tawadhu kepadanya walaupun sang guru lebih muda dari sisi usia.

5. Jangan memberikan isyarat menggunakan tangannya kepada sang guru.

6. Jangan berbicara tentang orang yang merendahkan "Sang guru" di hadapannya.

7. Jangan berkata kepada seorang guru "(Syaikh/Ustadz) Fulan telah berkata menyelisihi pendapatmu".

8. Jika mendapati guru sedang tidur, atau sibuk dengan sesuatu yang penting. Jangan mengganggunya dengan meminta izin, namun bersabar sampai ia bangun, atau menyelesaikan urusannya.

(Baca Juga : 14 Ayat Al-Quran Tentang Pendidikan)

Baarakallah Fiikum..
______________
Daarul Hadist-Yaman

Tulisan Al-Ustadz Abu Naayif Iqbal hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=149129772790744&id=100030811651129

'Aisyah Putri Abu Bakar, Figur Istri Shalihah

'Aisyah Putri Abu Bakar, Figur Istri Shalihah
'Aisyah Putri Abu Bakar, Figur Istri Shalihah

'Aisyah putri Abu Bakar Ash-Shiddiq رضي الله عنهما berkisah:

كنت ارجل راس رسول صلی الله عليه وسلم وانا حاءض

"Suatu ketika aku pernah menyisir rambut Rasulullah sallallahu 'alaihi wa sallam, saat itu aku dalam kondisi haidh" (HR. Bukhari 295)

Rumah tangga kenabian begitu indah, meski dipenuhi dengan goresan suka duka, air mata dan perjuangan dalam perjalanan dakwah. Namun demikian, ada kisah-kiasah menarik pada rumah tangga Rasulullah yang dapat dipetik sebagai pelajaran bagi kehidupan suami istri.

(Baca Juga : 7 Ayat Al-Quran Tentang Sutera)

Hadist di atas menunjukan betapa hormat serta perhatian 'Aisyah kepada suami (Rasulullah), sampai rambut sang suami pun disisirkan olehnya.

Belajar dari kepepedulian dan kecintaan 'Aisyah kepada seorang suami, sesibuk apapun seorang istri hendaklah berusaha untuk mencari ridho Allah dengan melayani suami. Tentu semua karena iman dalam hati..

Menjadi seorang istri memang berat, harus mengurus anak-anak, membersihkan rumah, memasak dan mencuci pakaian, ditambah harus melayani suami. Namun, dibalik rasa lelah ada surga bagi istri yang taat dan memberikan hak kepada suaminya.

• Ustadz Armen Halim Naro Lc. رحمه الله di salah satu ceramahnya pernah berkata : "Jadilah (istri) pelayan bagi suaminya, niscaya seoraag istri akan menjadi raja di hadapan suami ".

'Aisyah juga wanita cerdas dan Ahli ilmu, beliau tempat para sahabat dan tabi'in meminta fatwa berkaitan agama.

(Baca Juga : 26 Ayat Al-Quran Tentang Akhirat)

Baarakallah Fiikum..

Tulisan Al-Ustadz Abu Naayif Iqbal hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=149244912779230&id=100030811651129

Para Doktor Bukan Tolak Ukur Kebenaran

Para Doktor Bukan Tolak Ukur Kebenaran
Para Doktor Bukan Tolak Ukur Kebenaran

"Para doktor tidak menjamin keilmuannya luas dan Manhajnya benar, gelar hanya tanda lulus saja ". Seperti itu kira-kira status yang banyak lewat di beranda Facebook saya. Lalu disamakan dengan DR. Sa'id Agil Siraj. Tidak nyambung sekali..

Ucapan di atas bisa benar, tergantung kepada siapa ditujukan: Namun saya berfikir, jika para doktor yang lebih dari 10 tahun belajar bersama para ulama di kampus dan duduk di Majelis para ulama yang diakui ilmu dan Manhajnya saja bisa salah dan belum tentu ilmu dan manhajnya bener.

Terlebih lagi mereka yang mengatakan seperti itu, yang belum pernah merasakan duduk membaca kutub di hadapan para ulama, walaupun pernah mungkin hanya 3-4 tahun lamanya. Ini belum apa-apa.. Baru merasakan kulit dari ilmu. Bukan maksud merendahkan, namun kita bicara ilmiahnya.

(Baca Juga : Jangan Pernah Mencabut Uban)

Jika ditinjau dari sisi ilmiyah saja, tentu yang belajar lama dengan para ulama lebih unggul dari mereka yang hanya sekedar belajar sebentar. Namun tidak menutup kemungkinan juga yang belajar sebentar bisa lebih unggul..

Ucapan di atas secara tidak langsung merendahakan para doktor yang menimba ilmu di kampus dan Mulazamah di hahadapan para ulama bertahun-tahun lamanya. Jangan suka menjatukan orang lain di khalak ramai, tidak baik.

Apakah kita merasa bahwa Ilmu dan Manhaj kita lebih kokoh dari para doktor..? Karena jika saya perhatikan, yang bayak dipertanyakan keilmuan dan Manhjanya oleh mereka, adalah para doktor yang jelas Aqidah dan belajarnya.

Saya khawatir mereka ini punya misi buruk, menjauhkan umat dari da'i yang jelas belajar dan dakwahnya. Agar manusia menjauh dari kebenaran. Semoga saya salah..

Kita meminta kepada Allah, agar senantiasa menjaga para doktor yang berada di atas Al-Qur'an dan Sunnah di negeri ini, serta menjaga para da'i yang lain. Saya punya niat ingin berguru kepada mereka para doktor..

1. DR. Aspri Rahmat Lc. MA

2. DR. Arifin Badri Lc. MA

3. DR. Ali Musri Lc. MA

4. DR. Sufyan Baswedan Lc. MA

5. DR. Nur Ihsan Lc. MA

6. DR. Firanda Andirja Lc MA

7. DR.  Khalid Basalamah Lc. MA

8. DR. Musyafa Ad-Dariniy Lc. MA

9. DR. Syafiq Reza Basalamah Lc. MA

10. DR. Erwandi Tirmidzi Lc. MA.

11. DR. 'Abdullah Roy Lc. MA

Semoga Allah memberi hidayah kepada kita sekalian.

(Baca Juga : Ternyata Ini Sebab Manusia Pelupa)

Baarakallah Fiikum..
___________________
Malam hari, 05-19
Daarul Hadist-Yaman

Tulisan Al-Ustadz Abu Naayif Iqbal hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=149099042793817&id=100030811651129

Meluruskan Pemahaman

Meluruskan Pemahaman
Meluruskan Pemahaman

Jika da'i Ahlussunnah jelas Aqidahnya, berada di atas Aqidah Salaf dan meniti jejak Salaf, berguru di hadapan para ulama yang terkemuka.  Lalu ia didapati ia berfoto, duduk bareng, menjenguk, "Ahlul bid'ah", semerta-merta langsung kita hukumi sebagai Ahlul bid'ah, manhaj Lembek.

Maka, betapa banyak Ulama dan Asatidzah yang berada di atas Manhaj Salaf, dikeluarkan dari manhaj Salaf.

(Baca Juga : 8 Bukti Cinta Kepada Rasulullah)

Jika ada oknum beranggapan demikian, ada beberapa kemungkinan pada dirinya:

1. Niatnya baik, namun karena jahil pada dirinya. Ini kita maklumi.

2. Ada hasad kepada ustadz tersebut. Semoga Allah mengampuni orang tersebut.

Alangkah baiknya juga, sebelum menghukumi Fulan Ahlul Bid'ah, hendaknya seseorang mendalami ilmu tersebut, pelajari ketentuan kapan seseorang dikatakan Ahlul Bid'ah.

Saya khawatir, jika kita bermudah-mudahan dalam menghukumi Fulan Mubtadi', Fulan Hizbi, Fulan Manhaj lembek. Yah, khawatir terjatuh seperti idiologi Khawarij yang begitu mudah mengkafirkan kaum Muslimin.. Na'udzubillah..

Kita meminta kepada Allah kebenaran dan dimudahkan menerimanya.

(Baca Juga : Ini Dia Sebenarnya Wali Allah)

Baarakallah Fiikum..
_____________
Negeri Saba', Yaman

Tulisan Al-Ustadz Abu Naayif Iqbal hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=148691042834617&id=100030811651129

Karena Kita Masih Pelajar

Karena Kita Masih Pelajar
Karena Kita Masih Pelajar

Syaikh kami DR. Khalid bin Musthafa حفظه الله ( Putra Syaikhuna Abul Hasan Al-Ma'ribi حفظه الله  ) sedang murajaah pelajaran fiqihnya.

Di antara kerendahan beliau tidak malu mengambil kitab Fiqih yang masih dasar, kitab Abu Syuja' Fiqih Syafi'i, dan duduk bareng bersama muridnya.

Sebenarnya beliau bisa saja membaca sendiri kitab tersebut dan faham, karena S3 beliau di Univ madinah jurusan Fiqih dan S3 yang ke 2 Usul Fiqih di Sudan, beliau juga punya kemampuan nahwu yang bagus karena sempat mulazamah nahwu di Murutania.

Beliau pernah nasehati "Belajar kitab melalui guru tidak sama dengan membanca sendiri, walaupun hanya kitab kecil, manfaatkan masyaikh yang ada di sini". Menusuk memang..

Yuk.. Biasakan belajar kitab di hadapan guru. Jangan membiasakan belajar sendiri, nanti kebelinger. Ilmu amat luas, sedangkan umur kita singkat.

(Baca Juga : Adab Bermain Media Sosial Dalam Islam)

Baarakallah fiikum..
__________
Menjelang siang, Yaman

Tulisan Al-Ustadz Abu Naayif Iqbal hafidzhahullah

Sumber:https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=147849939585394&id=100030811651129

Menyikapi Kesalahan Da'i Ahlussunnah

Menyikapi Kesalahan Da'i Ahlussunnah
Menyikapi Kesalahan Da'i Ahlussunnah

Sufyan bin ’Uyainah rahimahullah berkata :

"Di antara manusia ada yang menyerupai babi, (yaitu) apabila dilemparkan makanan yang baik kepadanya, maka dia pun enggan menyantapnya.Tapi apabila ada orang yang berdiri meninggalkan kotoran (BAB)nya, maka dia menjilatinya. Begitu pula engkau dapati sebagian anak adam, ada yang jika mendengar 50 kata hikmah, maka dia tidak mengingatnya sama sekali. Tetapi jika ada seseorang yang salah, maka dia pun (segera) menyebarkannya dan menghafalnya" (Syifa'ul Alil VI/566 oleh Ibnul Qoyyim)

(Baca Juga : Begitu Hinanya Dunia Ini)

Syaikh DR. Muhammad bin Umar Bazmul hafizhahullah berkata :

ليس من منهج السلف معاملة أخطاء أهل السنة كمعاملة أهل البدع. فإن كل ابن آدم خطاء، فينظر في منهج الرجل ويعامل الخطأ الذي وقع منه على أساس ذلك

"Tidak termasuk dalam manhaj salaf, yaitu menyikapi kesalahan-kesalahan seorang ahlus-sunnah seperti menyikapi kesalahan ahlul-bid’ah, karena setiap anak Adam pasti memiliki kesalahan. (Apabila seorang ahlus-sunnah terjatuh dalam kesalahan), maka manhajnya dilihat dan kesalahan tersebut disikapi sesuai dengan manhajnya"

Imam Ibnu Taimiyyah rahimahullah berkata :

"Kalau seandainya seorang alim (ulama) yang banyak memberikan fatwa salah dalam 100 masalah, maka itu bukan suatu aib. Karena siapa saja selain Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam dia bisa benar dan bisa saja salah" (Majmu Fataawa 28/301)

Imam Ibnu Katsir rahimahullah berkata :

وبالجملة فقد كان رحمه الله من كبار العلماء وممن يخطئ ويصيب ، ولكن خطأه بالنسبة إلى صوابه كنقطة في بحر لجي ، وخطؤه مغفور له

"Secara umum, beliau (Imam Ibnu Taimiyah) rahimahullah termasuk ulama besar, dan juga termasuk orang yang berbuat benar dan berbuat keliru. Akan tetapi kesalahannya jika dibandingkan dengan kebenarannya, maka seperti satu titik dalam lautan dalam. Dan kesalahan beliau adalah diampuni" (Al-Bidayah wan Nihayah 14/160).

(Baca Juga : Islam Itu Luas Bro)

Wallahu A'lam..

(Kami ringkas dari tulisan Ustadz Najmi Umar Bakkar حفظه الله https://telegram.me/najmiumar)
______
Diringkas oleh:

Al-Ustadz Abu Naayif Iqbal hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=147036063000115&id=100030811651129

Mereka Semua Ulama Kaum Muslimin

Mereka Semua Ulama Kaum Muslimin
Mereka Semua Ulama Kaum Muslimin

Syaikh Abdul Muhsin Al-Abbad
Syaikh Rabi' Al-Madkhali
Syaikh Shalih Al-Fauzan
Syaikh Muhammad bin Hadi
Syaikh Abul Hasan Al-Ma'ribi
Syaikh Ubaid Al-Jabiri
Syaikh Abdurrazaq bin Abdul Mushin Al-Abbad
Syaikh Yahya Al-Hajuri
Syaikh Muhammad Al-Imam
Syaikh Abdullah Al-Mar'i
Syaikh Ibrahim Ar-Ruhaili
Syaikh Abu Ishaq Al-Huwaini
Syaikh Sa'id Ruslan
Syaikh Salim bin 'Id Al-hilali
Syiakh Abdullah Al-Bukhari
Syaikh Sulaiman Ar-Ruhaili
Syaikh Ali Hasan Al-Halabi
Syakh Washiyullah Abbas
Syaikh Muhammad bin Umar Bazmul
Syaikh Khalid Muslih
Syaikh Khalid Adz-Dzafiri
Syaikh Musthafa Al-Adawi

Semoga Allah menjaga mereka semua..
Ulama di atas adalah ulama Ahlussunnah bermanhaj Salaf. Tidak ada ulama yang luput dari kesalahan namun kebaikan mereka sangat banyak.

Dakwah mereka jelas, kitab-kitab mereka jelas. Walaupun sebagian mereka ada yang dikritik oleh para ulama.

Manhaj Salaf mengajarkan agar mencintai dan mengormati para ulama, sedangkan Ahlul bid'ah dan orang jahil menghinakan ulama.

Mereka semua adalah ulama yang saya cintai, dan saya ambil ilmunya. Serta meninggalkan dari poin kesalahan yang telah diingatkan oleh para ulama.

Bedakan menyikapi Ulama Ahlussunnah yang terjatuh dalam kesalahan dan menyikapi Ahlul bid'ah.

(Baca Juga : Daftar Ulama Ahlussunnah Rujukan)

Baarakallah Fiikum..

Tulisan Al-Ustadz Abu Naayif Iqbal hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=145259333177788&id=100030811651129

Dakwah Salaf yang Ditakuti Musuh Islam

Dakwah Salaf yang Ditakuti Musuh Islam
Dakwah Salaf yang Ditakuti Musuh Islam

"..وقد دار بيني وبين أحد الصحفيين حوارا حول وجهة نظرالغرب في الدعوات المنتشرة في الساحة فقرر ماتقدم ذكره آنفا وقال لي: إن أحد المستشرقين الغربيين قال له إن أخطر دعوة تواجهنا في العالم هي دعوة السلفية  !
فرد عليه قائلا: كيف ذلك وهي بهذا الوصف المذكور آنفا؟
فقال إنها مدرسة تعتمد العلم الشرعي في الوصول إلى غاياتهم، وهذا طريق لا نحسن مجاراة أهله، ولا رد حججه! ولا بد من القضاء عليها.."

Telah terjadi perbincangan antara saya dengan salah seorang wartawan tentang pandangan Barat terhadap dakwah-dakwah yang tersebar di medan dakwah, maka dia menyatakan apa yang telah disebutkan tadi dan dia mengatakan kepada saya bahwa salah seorang orientalis Barat mengatakan kepadanya, "Sesungguhnya dakwah yang paling berbahaya yang melawan kami di dunia ini adalah dakwah Salafiyyah ."

(Baca Juga : 7 Ayat Al-Quran Tentang Insya Allah)

Maka wartawan tersebut menjawabnya dengan mengatakan, "Bagaimana bisa seperti itu, sementara dakwah mereka sifatnya seperti tersebut tadi?"

Orientalis tersebut menjawab, "Karena dakwah mereka merupakan madrasah yang bersandar kepada ilmu syari'at dalam meraih tujuan mereka, dan ini adalah jalan yang kami tidak bisa menghadang orang-orang yang melewatinya dan tidak mampu membantah hujjah-hujjahnya, dan harus dihabisi."

📚 Risalah Ila Ikhwanis Salafiyyin wa Nashihah Ilal Uqala' min Atba'isy Syaikh Muhammad bin Hadi, karya asy-Syaikh Ali al-Washifi hafizhahullah, hlm. 5–6.

(Kiriman WA)

Saya katakan :

Dakwah Salafiyah juga sangat ditakuti oleh Ahlul bid'ah, para pengalap berkah di kuburan, Sufiyah ahli kurafat dan Firqoh menyimpang lainnya.

Karena dakwah Salafiyah sangat jelas, berjalan di atas Al-Qur'an dan Sunnah serta pemahaman terbaik umat ini.

(Baca Juga : Pujian Para Ulama Kepada Syaikh Al-Albani)

Maka, betapa banyak tuduhan keji yang dilontarkan oleh mereka kepada Ulama yang melanjutkan dakwah Salafiyah .

Dari zaman dahulu meski mendapat serangan dari berbagai sudut, dakwah ini akan selalu ada yang mewarisi walaupun hanya segelintir manusia.
____________

Tulisan Al-Ustadz Abu Naayif Iqbal hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=144825389887849&id=100030811651129

Singa Negeri Mesir

Singa Negeri Mesir
Singa Negeri Mesir

Syaikh Al-'Allamah Abu 'Abdillah Muhammad Sa'id Ahmad Ruslan حفظه الله..

Beliau sosok ulama sepuh yang cukup dikenal oleh penuntut ilmu di beberapa negara. Usianya memang tak lagi muda, namun saat menyampaikan muhadharah di atas mimbar jiwanya bagaikan pemuda gagah yang lantang.

(Baca Juga : Apakah 'Arsy Makhluk?)

Keilmuannya sangat luas, serta diakui kelurusan Aqidahnya oleh para ulama terkemuka.

Tahukah anda, bahwa beliau dahulu adalah pelajar di kampus umum dan menyelesaikan pendidikan S1nya di bidang tersebut.

Namun dengan izin Allah, Allah tanamkan hati Syaikh Sa'id Ruslan kecintaan kepada ilmu agama. Pada saat itu beliau mulai memperdalam dan menyibukkan diri dengan mempelajari ilmu agama. Hingga beliaupun menjadi Syaikh yang diakui oleh para ulama dan penuntut ilmu.

Ceramah beliau sangat banyak di Youtub bisa didengarkan karena sarat akan faidah, Di antara karya ilmiah beliau adalah Fadhlul ‘Ilmi wa Adab Thalabatih, Hawla Hayat Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah, Dzammul Jahli wa Bayan Qabih Atsarihi, Qira’ah wa Ta’liq wa Takhrij li Risalah Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah “Al-‘Ubudiyah”, , Qira’ah wa Ta’liq wa Takhrij li Risalah Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah “Al-Amru bil Ma’ruf wa An-Nahyu ‘an Al-Munkar”, ‘Adawah Asy-Syaithon, Husnul Khuluq, Sya’nul Kalimah fi Al-Islam, Fadhl Al-‘Arabiyyah, Afaatul ‘Ilmi, Dhawabith At-Tabdi’, Silsilah: Waqafat ma’a Sayid Qutub, Hubbul Wathan Islami minal Iman, dan masih banyak karya lainnya.

Saya termasuk yang kagum dengan ceramah beliau yang lantang dan karya tulis yang ilmiahnya. Semoga Allah menjaga Syaikh Abu Abdillah Muhammad Sa'id Ahmad Ruslan. Saat mendengar lantangnya ceramah beliau, dalam hati kecil saya berujar "Singa dari Negeri Mesir".

Teruslah belajar kawan, manfaatkan harimu dengan ilmu, hiduplah bersama Ahli ilmu, karena ilmu memiliki rasa nikmat yang dapat dirasakan oleh hati yang diberi rizqi kecintaan oleh Allah.

Berkata Imam Syafi'i rahimahullah:

تَفَقَّهْ قَبْلَ أَنْ تَرْأَسَ , فَإِذَا تَرَأَّسْتَ فَلَا سَبِيلَ إِلَى التَّفَقُّه

“Bertafaqquhlah (dalamilah ilmu) sebelum engkau memimpin . Jika engkau telah memimpin maka tidak ada jalan lagi untuk mendalami ilmu.”

(Baca Juga : 11 Ayat Al-Quran Tentang Cinta)

Baarakallah Fiikum..

____________________________
Daarul Hadist_Yaman

Tulisan Al-Ustadz Abu Naayif Iqbal hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=140615733642148&id=100030811651129

Pembelaan Untuk Syaikhul Islam

Pembelaan Untuk Syaikhul Islam
Pembelaan Untuk Syaikhul Islam

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah رحمه الله berkata:

ما يصنع أعدائي بي؟ أنا جنتي وبستاني في صدري، أين رحت فهي معي لا تفارقني، أنا حيسي خلوة، وقتلي شهادة، وإخراجي من بلدي سياحة (الوابل الصيب) 109

"Apa yang akan dilakukan oleh musuh-musuhku terhadapku? Aku, surga dan dan kebunku dalam dadaku. Kemana pun aku pergi, ia selalu bersamaku. Jika aku dipenjara, maka ia bagiku khalwat (bersendirian dengan Allah). Jika aku terbunuh, maka ia bagiku kesyahidan. Jika aku diusir dari negeriku, maka bagiku ia adalah wisata". ( Al-Waabilusshayyib 109 )

Sedari masa hidupnya Syaikhul Islam sudah banyak dimusuhi، dimusuhi bukan karena akhlak beliau buruk.  Namun lantang membongkar penyimpangan Pemikiran menyimpang seperti Syi'ah, Sufiyah, Khawarij, Murji'ah, Jahmiyah, Qodariyah, begitu juga dengan Asy'airah, bahkan pemikiran Yahudi dan Nashara.

(Baca Juga : Hukum Tidak Melihat Pada Benda?)

Banyak yang kepanasan memang dengan semangat Ibnu Taimiyah membongkar kedok mereka. Yang memusuhi beliau bukan hanya dari pembesar tokoh pemimikiran menyimpang, namun dari orang kafir juga beliau mendapatkan teror, karena beliau yang membakar kaum muslimin untuk berjihad melawan bangsa kelompok Tatar yang Alhamdulillah Allah menangkan melalui tangan Syaikhul Islam.

Jadi jangan heran jika saat ini ada Syaikh seperti DR. Ali Jum'ah yang berusaha mengerdilkan Syaikhul Islam di hadapan umat, bisa jadi pada pikirannya ada benih-benih pemikiran kelompok yang pernah dihabisi oleh Syaikhul Islam.

Jika Syaikhul Islam tidak memiliki guru, apa mungkin bisa terlahir karya yang sangat besar dan murid-murid jenius seperti Imam Ibnul Qayyim، Imam Ibnu Katsir، Imam Adz-Dzahabi رحمه الله.

Tidak pantas orang kerdil menjatuhkan pembesar para ulama di khalayak ramai. Mana adab anda..

Sejatinya hal tersebut hanya menjadikan kerdil orang yang mengerdilkan.

ﻳَﺎ ﻧَﺎﻃِﺢَ ﺍﻟْﺠَﺒَﻞِ ﺍﻟْﻌَﺎﻟِﻲ ﻟِﻴُﻜْﻠِﻤَﻪُ , ﺃَﺷْﻔِﻖْ ﻋَﻠَﻰ ﺍﻟﺮَّﺃْﺱِ ﻻَ ﺗُﺸْﻔِﻖْ ﻋَﻠَﻰ ﺍﻟْﺠَﺒَﻞ

"Wahai orang yang menanduk gunung yang tinggi untuk meruntuhkannya, kasihanilah kepalamu dan jangan mengasihani gunung tersebut."

(Baca Juga : 12 Ayat Al-Quran Tentang Bahasa Arab)

Baarakallah Fiikum..
__________________
Yaman, siang hari.

Tulisan Al-Ustadz Abu Naayif Iqbal hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=138383060532082&id=100030811651129

Semoga Kita Berjumpa di Telaga

Semoga Kita Berjumpa di Telaga
Semoga Kita Berjumpa di Telaga

Ustadz Armen Halim Naro Lc رحمه الله salah satu da'i Ahlussunnah asal Pekanbaru yang cukup dikenal di tengah Salafy. Tak terasa, kepergihan beliau meninggalkan kita sudah sekitar 12 tahun lamanya.

Siapa yang mengenal beliau, saat mendengar muhadharahnya terbawa suasana dengan kalimat indah yang disusun rapih. Saat mengisi muhadhoroh suaranya begitu khas, serak basah dan lantang, beliau diberikan karunia oleh Allah melalu daya tarik dalam menyampaikan pengajian.

(Baca Juga : 4 Saksi Kita Pada Hari Kiamat)

Banyak yang tersentuh hingga menangis saat mendengarkan ceramah beliau. Bukan dibuat-buat,  memang murni terbawa suasana dari jiwa beliau yang in syaa Allah dipenuhi ikhlas saat menyampaikan ilmu.

Usia beliau begitu singkat. Yah, pada tahun 2007 beliau wafat, pagi hari setelah mengoreksi sebuah buku dari seorang temannya di Saudi Arabia. Banyak manusia yang mengenal beliau menangisi kepergiannya, merasa terpukul akan kehilangan sosok Da'i yang bijak dan hanif tersebut.

Hingga saat ini, terkadang saya masih mendengarkan ceramah-ceramah beliau yang berbentuk MP3, di antara ceramah beliau yang saya suka berjudul, Untukmu yang berjiwa Hanif, Ibu Maafkan Aku, Buhul Cinta, Ku Titip Surat Ini Untukmu.

Meski jasad beliau sudah tiada, namun nama dan karyanya masih tercium harum semerbak di tengah umat. Beliau hidup melalui karyanya, ini sebuah cahaya dari keberkahan.

Selain itu, ternyata Ustadz Armen Halim Naro memiliki peninggalan berlian-berlian yang berharga. Berupa anak-anak yang shalih, mencintai ilmu serta penghafal Qur'an.

Putra beliau yang pertama usia 18 tahun telah selesai menghafal Al-Qur'an 30 Juz, putra yang ke 2 telah hafal sekitar 24 juz. Beberapa hari lalu dari keluarga Ustadz Armen menghubungi saya, in syaa Allah mereka berdua ada rencana melanjutkan belajar ke Daarul Hadist-Yaman.

Sangat bergembira mendengar kabar tersebut, semoga terlahir dari berlian peninggalan Ustadz Armen, sosok da'i seperti sanga ayah.

(Baca Juga : Dzikir Setelah Sholat Sesuai Sunnah)

Semoga Allah mengampuni Ustadz kita Armen Halim Naro Lc رحمه الله, serta menjaga keluarga yang beliau tinggalkan.

Saran saya, berkaitan Tazqiatunnufus, melembutkan hati silahkan dengarkan kembali nasehat-nasehat beliau yang empuk dan menyentuh tersebut, bisa melalui MP3/Vidio.

Baarakallah Fiikum..
_____________
Di tulis Malam hari_
Yaman

Tulisan Al-Ustadz Abu Naayif Iqbal hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=138214017215653&id=100030811651129

Lelaki dari Damaskus

Lelaki dari Damaskus
Lelaki dari Damaskus

Karya Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah رحمه الله begitu banyak dan populer di belahan bumi. Beliau tidak sempat menikah semasa hidupnya karena sibuk dengan dakwah, menulis kitab, membantah kelompok menyimpang, beliau juga aktif dalam berjihad di Jalan Allah.

Ujian semasa hidupnya dalam mendakwahkan kebenaran begitu berat, diri beliau pernah difatwakan halal dibunuh oleh musuh dakwahnya. Ibnu Taimiyah hampir 5 kali keluar masuk penjara semasa hidupnya, ia dipenjara bukan karena jahat. Namun tegas dalam menyampaikan kebenaran. Sehingga kita-kitabnya dilarang untuk dibaca. Semoga Allah meridhoi beliau..

Murid beliau Imam Ibnul Qoyyim رحمه الله memilih ikut di penjara dalam rangka menemani gurunya. Saat dipenjara Syaikhul Islam dilarang membaca buku dan menulis. Sehingga yang beliau lakukan hanyalah beribadah kepada Allah dan membaca Al-Qur'an. Pena dan buku beliau disita..

Di dalam penjara Syaikhul Isalam terus menyibukan diri dengan ibadah kepada Robbnya dan membaca Al-Qur'a hingga khatam 80 kali, pada kali yang terakhir..Saat sampai pada ayat..

ان المتقين فی جنٰت ونهر*فی مقعد صدق عند مليك مقتدر

"Sesungguhnya orang-orang bertakwa itu di dalam taman-taman dan sungai-sungai. Di tempat yang disenangi di sisi tuhan yang berkuasa". (Al-Qomar 54-55)

Saat selesai membaca ayat tersebut tiba-tiba suara lantunan Al-Qur'an berhenti hilang tak terdengar.  Pada detik itu Allah wafatkan Syaikhul Islam ibnu Taymiah bertepatan pada malam Senin 21 Dzulqo'dah 728 H, di dalam penjara Damaskus.

Berita wafatnya tersebar luas, Kota Damaskus penuh dengan lautan manusia berdatangan mengiringi jenazah Syaikhul Islam. Jalan-jalan begitu sesak, hanya sedikit yang tidak datang mengirngi jenazah Ibnu Taimiyah disebabkan desakan manusia.

Ibnu Rojab berkata: "Banyak Negeri Islam yang dekat dan yang jauh melaksanakan sholat ghaib untuk Jenazahnya, sampai Negeri Yaman dan Cina pun mengumumkan kematian Ibnu Taimiyah".

* Dinukil dari kitab Ghunyatu As-saaili, Syarah Lamiah Ibnu Taimiyah. Karya Syaikh Ahmad bin Yahya An-Najmi رحمه الله .
______________
Daarul Hadist-Yaman

Tulisan Al-Ustadz Abu Naayif Iqbal hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=138063553897366&id=100030811651129

Ilmu Akan Dicabut Dengan Wafatnya Para Ulama

 Ustadz Yazid bin Abdul Qadir Jawas dan Ustadz Abdul Hakim bin Amir Abdat
Ustadz Yazid bin Abdul Qadir Jawas dan Ustadz Abdul Hakim bin Amir Abdat

Gambar ini berulang kali saya tatap, merenungi betapa cepatnya waktu berlalu.  Dahulu tubuhnya sangat tegap, wajahnya terlihat muda, jenggotnya terlihat masih hitam.

Gambar wajah dua tokoh sepuh tersebut membuat saya haru. Yah, haru bercampur sedih. Saat melihat wajah tersebut seketika hati ini menahan kesedihan, cepat atau lambat dua guru kita akan pergi meningglakan. Karena kematian sebuah kepastian..

(Baca Juga : Biografi Ustadz Yazid bin Abdul Qadir Jawas)

Ya Raab, perjuang mereka, rasa letih, sedikitnya istirahat demi dakwah dan menerangi umat.  Bertambah beratnya beban dari serangan musuh dakwah.

Namun mereka tegar, bersabar menghadapi segala duri dan kerikil dakwah dengan hikmah. Yah, dua ustadz tersebut begitu dewasa. Jika mereka mau, bisa saja menyeru murid dan jama'ahnya untuk balas menyerang. Yah, bisa saja.. Namun seperti itu bukan Jalan Ahlussunnah.

Di usia sepuh mereka, banyak manusia lebih memilih istirahat menenangkan diri bersama keluarga, menikmati masa muda. Namun dengan hikmah Allah dua ustadz tersebut tetap memilih berada di jalan dakwah..

Namun kita, tidak meraskan pahitnya dakwah, tidak merasakan cacian, tidak juga meraskan teror yang datang, namun sering kali kita lalai dari mendoakan asatidzah..

Kami membenci ghuluw, namun kami tahu kedudukan para da'i sepuh. Jika kami harus memilih dua nasehat antara yang sepuh dan junior kami akan memilih yang senior.

Bukankah Rasulullah [ﷺ] bersabda:

البركة مع أكابركم

“Keberkahan itu bersama para pembesar diantara kalian.” [Ash-Shahihah / 1778]

Dan bersabda Rasulullah [ﷺ]:

 إن من أشراط الساعة أن يلتمس العلم عند الأصاغر.

“Sesungguhnya diantara tanda-tanda hari kiamat (yakni) diambilnya 'ilmu di sisi al-Ashoghir (ahli bid’ah).” [Ash-Shahihah / 695]

(Baca Juga : Biografi Ustadz Abdul Hakim bin Amir Abdat)

Jangan menjauhkan umat dari sesepuh, namun jangan juga mengajarkan meremehkan yang junior.

Semoga Allah menjaga Ustadz Yazid bin 'Abdul Qadir Jawas حفظ الله dan Ustadz 'Abdul Hakim bin Amir Abdat حفظه الله

Baarakallah fiikum..
______________________
Pagi hari_Yaman

Tulisan Al-Ustadz Abu Naayif Iqbal hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=137563867280668&id=100030811651129

Guru Itu Pengaruh Bagi Murid

Guru Itu Pengaruh Bagi Murid
Guru Itu Pengaruh Bagi Murid

Jika Gurunya sehebat Imam Malik, wajar melahirkan murid jenius seperti Imam Syafi'i.
Jika gurunya seperti Imam Syafi'i, wajar melahirkan murid yang kokoh seperti Imam Ahmad..

Jika gurunya Seperti Syaikh Muqbil, wajar keilmuan murid seperti Syaikh Muhammad Al-Imam, Syaikh Abdurrahman Al-Mar'i, Syaikh Yahya Al-Hajuri dan Syaikhuna Naayif Abu Thayyib..

Jika Gurunya seperti Syaikh Al-Albani, wajar melahirkan murid seperti Syaikh Musa Alu Nashr, Syaikhuna Abul Hasan Al-Ma'ribi, Syaikh Abu Ishaq Al-Huwaini..

Jika gurunya sekelas Syaikh Yahya An-Najmi. wajar melahirkan sosok murid seperti Syaikh Rabi' bin Hadi, Syaikh Muhammad Al-Madkhali..

(Baca Juga : Tanda Kuatnya Tauhid Seseorang)

Jika gurunya Sekelas Syaikh 'Utsaimin wajar melahirkan murid asal indo seperti Ustadz Yazid bin Abdul Qadir Jawas..

Jika gurunya sekelas Syaikh Al-Fauzan, Wajar terlahir murid asal makasar seperti Ustadz Dzulqarnain..

Jika gurunya sekelas Syaikh Abdurrazaq, wajar terlahir murid yang ilmunya seperti Ustadz DR. Firanda Andirja

Pesan Rasulullah kepada Ibnu ’Umar radliyallaahu ’anhuma:

يا بن عمر دينك دينك انما هو لحمك ودمك فانظر عمن تأخذ خذ عن الذين استقاموا ولا تأخذ عن الذين مالوا

”Wahai Ibnu ’Umar, agamamu ! agamamu ! Ia adalah darah dan dagingmu. Maka perhatikanlah dari siapa kamu mengambilnya. Ambillah dari orang-orang yang istiqamah, dan jangan ambil dari orang-orang yang melenceng ” [Al-Kifaayah fii ’Ilmir-Riwayah oleh Al-Khathib hal. 81, Bab Maa Jaa-a fil-Akhdzi ’an Ahlil-Bida’ wal-Ahwaa’ wa Ihtijaaj bi-Riwayaatihim].

Abdullah bin Mas’ud radliyallaahu ’anhu berkata :

لا يزال الناس بخير ما أخذوا العلم عن أكابرهم فإذا أخذوه من أصاغرهم وشرارهم هلكوا

”Senantiasa umat manusia dalam kebaikan selama mereka mengambil ilmu dari para akaaabir (yaitu ahli ilmu) mereka,. Jika mereka mengambil ilmu dari ashaaghir dan orang-orang jelek di antara mereka, niscara mereka akan binasa” [Jaami’ Baayanil-’Ilmi wa Fadhlihi oleh Ibnu ’Abdil-Barr Al-Andalusy hal. 112].

(Baca Juga : 16 Ayat Al-Quran Tentang Tata Surya)

Keilmuan dan pemahaman seorang guru akan berpengaruh kuat bagi keilmuan murid. Pilihlah guru-guru yang memiki keilmuan kokoh dan faham di bidangnya.

Namun bukan berarti kami mendidik untuk meremehkan guru-guru yang lain, selain guru kita.

Baarakallah Fiikum..
____________
Negeri Yaman

Tulisan Al-Ustadz Abu Naayif Iqbal hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=137184260651962&id=100030811651129

Dari Kuliah Umum Hingga Mengajar di Masjid Nabawi

Ustadz Firanda Andirja dan Syaikh Abdurrahman As-Sudais
Ustadz Firanda Andirja dan Syaikh Abdurrahman As-Sudais

Karya Ustadz Dr. Firanda Andirja, MA hafidzhahullah
Karya Ustadz Dr. Firanda Andirja, MA hafidzhahullah

Hidayah selalu saja menyinari hamba yang jujur dalam mencari kebenaran..
Dahulu beliau awam, sebagaimana kebanyakan anak kampus. Kuliah beliau pun awalnya adalah Universitas umum, tidak ada latar belakang pendidikan agama.

Namun saat seseorang mencari kebenaran, menelusuri jejak kenabian, maka Allah tunjukan jalan tersebut.

(Baca Juga : 8 Keuamaan Penghafal Al-Quran)

Ustadz DR. Firanda Andirja Lc,MA. Salah satu alumnus Universitas Islam Madinah, murid dari para ulama kibar di Kota Madinah. Siapa sangka, yang kini diberikan amanah sebagai pengajar tetap Masjid Nabawi, dahulu adalah pelajar di kampus umum, tidak mendalami agama. Namun dengan izin Allah yang Maha membolak balikkan hati, Allah tanamkan hatinya kecintaan kepada ilmu agama, sehingga beliau banting setir dari kuliah umum menuju kampus Islam ternama di Madinah.

Meski banyak manusia yang menuduh beliau macam-macam, menjulukinya dengan panggilan yang tidak seharusnya dilontarkan oleh seorang muslim. Namun beliau tenang, menghadapinya dengan hikmat dan ilmiah.

Jika pembelaan diri tidaklah berarti di hadapan manusia, biarkan sejarah kelak yang berbicara. Betapa banyak dahulu para ulama dihina, caci, difitnah semasa hidupnya. Namun Allah harumkan namanya setelah ia wafat.

Sebagaimana Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah, Imam Ibnul Qayyim, Syaikh Muhammad bin Abdul Wahab, semasa hidupnya merasakan kerasnya kebencian dan fitnah dari musuh dakwahnya.

(Baca Juga : 7 Ayat Al-Quran Tentang Mutiara)

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda.

واعلم أن النصر مع الصبر ، وأن الفرج مع الكرب ، وأن مع العسر يسرا

“Dan ketahuilah, sesungguhnya kemenangan itu beriringan dengan kesabaran. Jalan keluar beriringan dengan kesukaran. Dan sesudah kesulitan itu akan datang kemudahan.” (Hadits riwayat Abdu bin Humaid di dalam Musnad-nya dengan nomor 636, Ad Durrah As Salafiyyah hal. 148)

Baarakallah Ustadz DR. Firanda Andirja حفظه الله..
_____________
Hadhramaut-Yaman

Tulisan Al-Ustadz Abu Naayif Iqbal hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=136931197343935&id=100030811651129

Belajar dari Sosok Ustadz Dzulqarnain bin Muhammad Sunusi

Ustadz Dzulqarnain bin Muhammad Sunusi
Ustadz Dzulqarnain bin Muhammad Sunusi

Beliau salah satu Murid dekat Syaikh Muuqbil bin Hadi Al-Wadi'i dan Syailh Sholih Fauzan حفظهم الله.

Saat terjadi fitnah, beliau ditahdzir oleh sahabat-sahabatnya yang juga para da'i . Ketika itu yang mentahdzir beliau bukan satu dua orang, namun hampir sebagian teman-temannya mentahdzir . Semoga Allah mengampuni dan memberi hidayah kepada mereka yang tergelincir dalam masalah tahdzir.

Sang ustadz pun ditinggalkan oleh sebagian teman-temannya, diadukan kepada seorang ulama di Mekkah. Meski aduan tersebut benar atau tidaknya, Wallahu A'lam.

(Baca Juga : 20 Ayat Al-Quran Tentang Tauhid)

Namun yang dilakukan saat terjadi Fitnah antara dirinya dengan da'i yang lain. Beliau pergi ke Saudi dengan mendatangi gurunya yang ada di sana, yaitu Syaikh Sholih Fauzan. Sang ustadz pun ketika di sana lebih sibuk belajar dengan gurunya dari pada menyibukkan membalas fitnah yang sedang memanas.

Padahal teman-temannya di Indonesia saat itu sedang ramai membuka daurah akan penyimpangan Ustadz Dzulqornain. ,[Penyimpangan versi mereka..]

Setelah beberapa waktu bertemu Syaikh Fauzan, sepulangnya ke Indonesia, beliau pun tidak membalas tahdziran mereka, terlebih membuka daurah untuk membela diri. Yang beliau sibukkan adalah dakwah, mengajar umat, serta tidak lupa menasehati murid-muridnya agar sibuk dengan ilmu.

Yang saya amati, dengan berjalannya tahun, disebabkan kesabaran beliau, tidak membalas fitnah dengan fitnah. Maka Allah buka hati manusia untuk mencintai Ustadz Dzul, penuntut ilmu pun mendatangi majelisnya, bahkan banyak pujian Masyaikh, Asatidzah hingga penuntut ilmu kepada beliau.

Atas nasehat Syaikh Shalih Fauzan juga beliau mulai bersikap lembut kepada Asatidzah Ahlussunnah yang lain. Meski resiko dimusuhi oleh sahabatnya, namun sang ustadz lebih mendengar nasehat seorang guru daripada harus mengikuti sahabat-sahabatnya.

Allah Ta'ala berfirman:

ان شَانِئَكَ هُوَ اْلأَبْتَرُ

Sesungguhnya orang-orang yang membenci kamu, dialah yang terputus" [ Al-kaustar:3 ]

(Baca Juga : Nama-Nama 8 Pintu Surga)

* Maka, sebuah kesejukan saat melihat Ustadz Dzulqarnain, murid-muridnya, serta asatidzah yang bersama beliau mulai mau berziarah dengan asatidzah kita, saling ta'awun dalam dakwah. Meski ada sedikit orang yang belum bisa menerima keakraban tersebut.

Saya optimis, tidak menutup kemungkinan yang saat ini mereka saling sibuk mentahdzir, suatu saat akan berjabat tangan dan mengisi kajian bareng dalam satu majelis. Berdo'alah..!

Wallahu A'lam..
_________
Daarul Hadist-Yaman

Tulisan Al-Ustadz Abu Naayif Iqbal hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=132715754432146&id=100030811651129

Kaidah yang Lagi Viral "Mengambil yang Lebih Ringan Mudhorotnya"

Kaidah yang Lagi Viral "Mengambil yang Lebih Ringan Mudhorotnya"
Kaidah yang Lagi Viral "Mengambil yang Lebih Ringan Mudhorotnya"

Dalam tulisan ini, penulis ingin memberikan sedikit faedah tentang kaidah ini, dan untuk lebih mudah memahaminya, penulis akan jabarkan dalam beberapa poin berikut ini:

Pertama:

Dalam bahasa arab, ada banyak redaksi utk kaidah ini, diantaranya:

الضرر الأشد يزال بالضرر الأخف
- Mudharat yang lebih berat, harus dihilangkan dg melakukan yg mudharat yg lebih ringan

يختار أخفَّ الضررين
- Yang harusnya dipilih adalah mudharat yg lebih ringan

يختار أهونَ الشرين
- Yang harusnya dipilih adalah keburukan yg lebih ringan

إذا اجتمع الضرران أسقط الأكبر للأصغر
- Jika ada dua mudharat yg berkumpul, maka yg lebih besar harus digugurkan, untuk melakukan yg lebih kecil.

تحتمل أخف المفسدتين لدفع أعظمهما
- Mafsadat yg lebih ringan harus dijalani untuk menolak mafsadat yg lebih besar.

إذا تعارض مفسدتان رُوعي أعظمُهما ضررًا بارتكاب أخفهما
- Apabila ada dua mafsadat bertentangan, maka yg harus ditinggalkan adalah mafsadat yg mudharatnya lebih besar, dg melakukan mudharat yang lebih ringan.

إذا تزاحمت المفاسد، واضطر إلى فعل أحدها، قدم الأخف منها
Jika ada banyak mafsadat berkumpul, dan terpaksa harus melakukan salah satunya, maka yg didahulukan sebagai pilihan adalah mafsadat yg paling ringan.

Kedua:

Kaidah ini adalah bukti nyata kesempurnaan Islam dan betapa besar rahmat yg dibawa oleh Islam .. hingga dalam masalah yang sulit seperti ini pun, Islam masih memberikan solusi yg memudahkan manusia, dan tentunya akan tetap mendatangkan pahala bila niatnya adalah untuk tunduk dan patuh kepada syariat Allah yg menciptakan kita.

Ketiga:

Ada banyak dalil yg menunjukkan benarnya kaidah ini, diantaranya:

1. Firman Allah ta’ala:

يَسْأَلُونَكَ عَنِ الشَّهْرِ الْحَرَامِ قِتَالٍ فِيهِ قُلْ قِتَالٌ فِيهِ كَبِيرٌ وَصَدٌّ عَنْ سَبِيلِ اللَّهِ وَكُفْرٌ بِهِ وَالْمَسْجِدِ الْحَرَامِ وَإِخْرَاجُ أَهْلِهِ مِنْهُ أَكْبَرُ عِنْدَ اللَّهِ وَالْفِتْنَةُ أَكْبَرُ مِنَ الْقَتْلِ

“Mereka bertanya kepadamu (Muhammad) tentang berperang pada bulan haram. Katakanlah: berperang dalam bulan itu adalah dosa besar. Tetapi menghalangi orang dari jalan Allah, ingkar kepada-Nya, (menghalangi orang masuk) masjidil haram, dan mengusir penduduknya darinya, itu lebih besar dosanya dalam pendangan Allah. Dan tindakan² fitnah tersebut lebih parah daripada pembunuhan”. [Albaqarah: 217].

Dalam ayat ini Allah menjelaskan bahwa mafsadat yg dilakukan oleh kaum musyrikin berupa: tindakan kufur kepada Allah, menghalangi manusia dari petunjuk Allah, mengusir kaum muslimin dari tanah mekah, ini semua lebih berat dari tindakan kaum muslimin memerangi sebagian kaum musyrikin di bulan haram itu.

Sehingga tindakan memerangi orang² kafir di bulan haram saat itu menjadi boleh, karena mafsadatnya lebih ringan daripada mafsadat² yg dilakukan kaum musyrikin terhadap kaum muslimin .. dan kaum muslimin tidaklah melakukan hal itu kecuali agar mafsadat yg lebih besar dari kaum musyrikin tidak terjadi.

2. Firman Allah ta’ala tentang kisah Nabi Khidir -alaihissalam- yg melubangi kapal milik orang miskin dan membunuh anak kecil ..  kedua tindakan ini dilakukan oleh beliau untuk menghindari mudharat yg lebih besar, yaitu: diambilnya kapal yg masih bagus oleh penguasa yg zalim, dan kufurnya kedua orang tua anak tersebut karena terfitnah oleh anaknya. [Lihat Alkahfi, ayat: 71-74, dan ayat 79-81, dan kitab Alqawaid wal ushul Aljamiah: 150]

3. Firman Allah ta’ala tentang larangan mencela tuhannya kaum kafirin, karena itu menyebabkan mereka mencela Allah ta’ala [Al-An’am: 108] .. karena mafsadat dicelanya Allah secara zalim itu jauh lebih besar daripada mafsadat tidak dicelanya tuhan² mereka yg batil itu.

4. Diantara dalil yg menjadi dasar kaidah di atas adalah: kisah perjanjian Hudaibiyah, dimana ada beberapa sisi ketidak-adilan yg tampak jelas dalam perjanjian itu .. tapi hal itu tetap diterima dan dipilih oleh Nabi kita -shallallahu alaihi wasallam-, karena mafsadat tidak menerima perjanjian itu lebih besar .. yaitu dg terancamnya kaum muslimin yg masih berada di mekah dari pembunuhan dan penyiksaan. [Shahih Bukhari: 2731].

Dan terbukti setelah perjanjian itu, tidak hanya kaum muslimin yg ada di makkah selamat, tapi lebih dari itu perkembangan dakwah beliau semakin cepat dan menguat dimana-mana.

5. Dalil lain yang menunjukkan benarnya kaidah di atas adalah: kisah seorang badui yg kencing di masjid Nabi -shallallahu alaihi wasallam-, kemudian ada sebagian sahabat beliau yg ingin menghentikannya .. maka beliau mengatakan kepada para sahabatnya: “Biarkan dia, dan jangan kalian memutus (kencing)-nya!” kemudian beliau meminta seember air, lalu beliau menyiram (tempat bekas kencing)-nya. [HR. Muslim 284].

Ini menunjukkan bahwa beliau lebih memilih mudharat yg lebih ringan .. karena jika orang badui itu dihardik dan dihentikan, maka air kencingnya akan berhamburan di masjid beliau, tentu ini mafsadat yg lebih besar .. oleh karena itu, beliau meninggalkan mafsadat tersebut dengan cara membiarkan mafsadat yg lebih ringan, yaitu: kencing di masjid beliau sampai selesai di satu tempat saja.

Keempat:

Sebagian orang mengatakan, bahwa “kaidah ini hanya berlaku bila keadaannya darurat .. ketika keadaannya tidak darurat, maka kaidah ini tidak boleh diterapkan” .. Ini adalah kesimpulan yg prematur dan tidak sesuai dg praktik para ulama dalam menjelaskan kaidah ini.

Tapi yg menjadi syarat kaidah ini adalah “ketika dua mudharat tidak bisa dihindari semuanya, tapi masih bisa menghindari salah satunya dan tahu mudharat yg lebih ringan .. maka itulah yg harusnya dilakukan”.

Ada beberapa bukti yg menunjukkan hal ini, diantaranya:

a. Kenyataan bahwa contoh yg diberikan oleh para ulama dalam kaidah “mengambil mudharat yg lebih ringan”, tidak semuanya sampai pada keadaan darurat .. sehingga bisa kita pahami, bahwa kaidah itu tidak hanya berlaku pada keadaan darurat saja, tapi juga bisa berlaku pada keadaan lain.

b. Kenyataan bahwa kaidah "mengambil mudaharat yg lbh ringan" sering disandingkan dg kaidah "apabila maslahat dan mafsadat berkumpul, dan maslahatnya lebih besar, maka yg didahulukan adalah maslahatnya" .. karena kaidah ini tdk hanya berlaku ketika keadaan darurat, maka kaidah yg sering disandingkan dengannya pun demikian, tdk hanya berlaku pada keadaan darurat saja.

Diantara contohnya adalah berdakwah lewat video, ada maslahatnya, ada juga mafsadatnya .. tp kl kita bandingkan, maka kita akan dapati lebih banyak maslahatnya, sehingga tetap boleh dilakukan.

c. Kenyataan bahwa mudharat atau mafsadah itu bisa terjadi meski keadaannya tdk darurat .. Nah, bila ada dua mudharat atau mafsadat yg tdk bisa kita hindari semuanya, maka yg kita lakukan adalah memilih mudharat atau mafsadat yg lbh ringan.

Perlu diketahui, bahwa keadaan darurat adalah: “Sesuatu yg harus ada untuk terciptanya maslahat agama dan dunia. Sehingga bila tidak ada, maka maslahat dunia akan rusak, keadaan kacau, dan terjadi kematian. Sedang di akherat mendatangkan kerugian nyata dg tidak mendapatkan surga dan kenikmatan”. [Al-Muwafaqat: 2/8].

Atau lebih simpelnya keadaan darurat adalah: “Keadaan yg apabila seseorang tidak melakukan larangan, dia akan mati atau mendekati kematian”. [Al-Mantsur fil Qawaid liz zarkasyi 2/319]

Atau: “Kebutuhan mendesak yang memaksa seseorang melakukan sesuatu yg diharamkan syariat”. [Haqiqatud Dharuratisy Syar’iyyah, lil jizani, hal: 25].

Kelima:

Ada banyak contoh yg disebutkan oleh para ulama dalam penerapan kaidah ini .. dan kalau kita renungkan, kita akan mendapati bahwa kaidah itu bisa diterapkan pada semua keadaan, baik keadaannya darurat maupun tidak .. yg penting dua mudharat itu tidak bisa dihindari semuanya, dan hanya bisa menghindar dari salah satunya.

Berikut sebagian contoh kaidah ini:

1.  Bolehnya mendiamkan kemungkaran, apabila ditakutkan timbul kemungkaran yg lebih besar dengan mengingkarinya .. karena mafsadat adanya kemungkaran yg sedang terjadi = lebih ringan daripada mafsadat kemungkaran yg dikhawatirkan. [Alqawaid Alkubra, hal: 532]

2. Apabila cincin berharga seseorang dimakan oleh ayam ternak tetangganya, maka pemilik cincin itu berhak memiliki ayam tersebut dg membelinya, lalu menyembelihnya untuk mendapatkan kembali cincinnya .. karena mafsadat matinya ayam ternak lebih ringan, daripada mafsadat hilangnya cincin berharga. [Alqawaid Alkubra, hal: 532]

3. Seandainya ada orang yg shalat, dia tidak mampu menutup auratnya ketika berdiri .. tapi bila dia duduk, auratnya bisa tertutupi .. maka dia diperintahkan untuk shalat duduk .. karena mafsadat tidak berdiri lebih ringan daripada mafsadat tidak menutup aurat dalam shalat. [Alqawaid Alkubra, hal: 532]

4. Boleh bagi produsen atau pemerintah membatasi harga jual suatu produk, padahal membatasi harga jual pada asalnya dilarang dan itu bisa mendatangkan mudharat kepada penjual .. tapi hal itu menjadi boleh, karena mudharat mahalnya harga yg harus dialami oleh masyarakat umum = lebih besar dan lebih luas efeknya, daripada mudharat yg harus dialami oleh penjual.

5. Apabila ada orang terpaksa harus makan, dan di depannya hanya ada dua bangkai, yg satu bangkai kambing, dan yang satu bangkai anjing .. maka yg harus dia pilih adalah bangkai kambing, karena mudharatnya lebih ringan. [Alqawaid Wal Ushul Aljamiah: 86]

6. Barangsiapa terpaksa harus menjimak salah satu dari dua isterinya, tapi yg satunya sedang haid dan yg satunya lagi puasa wajib .. maka yg harus dia pilih adalah isteri yg sedang puasa wajib, karena itu yg mudharatnya lebih ringan, karena puasa wajib boleh dibatalkan untuk kebutuhan orang lain yg mendesak, seperti: karena menyusui, khawatir dg kesehatan janin, menyelamatkan seseorang dari kebakaran, dst. [Alqawaid Wal Ushul Aljamiah: 86]

7. Boleh merusak rumah seseorang yg berada di samping rumah orang lain yg sedang terbakar .. dengan pertimbangan agar kebakaran tidak menjalar ke banyak rumah yg lainnya .. karena rusaknya satu rumah adalah mudharat yg lebih ringan, daripada terbakar dan rusaknya banyak rumah yg lainnya. [Alqawaid Wal Ushul Aljamiah, ta’liq syeikh Utsaimin: 151]

8. Boleh untuk tidak taat kepada kedua orang tua ketika melarang anaknya menunaikan ibadah haji wajib, meskipun itu menjadikan mereka marah .. karena mudharat tidak menunaikan kewajiban ibadah haji lebih besar daripada mudharat tidak taat kepada kedua orang tua .. karena mudharat bermaksiat kepada Allah lebih besar daripada mudharat bermaksiat kepada kedua orang tua .. maka ada sabda Nabi -shallallahu alaihi wasallam- yg artinya: “tidak boleh taat kepada makhluk, dalam hal bermaksiat kepada sang Khaliq” [Alqawaid Wal Ushul Aljamiah, ta’liq syeikh Utsaimin: 151]

9. Apabila seorang yg sedang ihram terpaksa harus makan, dan di depannya hanya ada dua pilihan: hewan buruan atau bangkai kambing .. maka yg menjadi pilihan adalah hewan buruan, karena memakan hewan buruan bagi dia, mudharatnya lebih ringan .. karena haramnya bangkai itu berkaitan dg dzatnya, sedangkan haramnya hewan buruan itu bukan karena dzatnya, tapi karena keadaan dia yg sedang ihram. [Alqawaid Wal Ushul Aljamiah, ta’liq syeikh Utsaimin: 152]

10. Boleh berdusta antara suami isteri untuk menjaga keharmonisan dan rasa cinta antara keduanya .. karena mudharat dusta untuk menguatkan tali pernikahan = lebih ringan daripada rusaknya tali suci pernikahan. [Lihat hadits Attirmidzi 1939, shahih]

11. Boleh berdusta untuk mendamaikan dua insan yg sama² muslim yg sedang tidak rukun .. karena mudharat berdusta untuk mendamaikan keduanya = lebih ringan daripada rusaknya persaudaraan sesama muslim. [Lihat hadits Attirmidzi 1939, shahih]

12. Boleh membuka perut ibu hamil yg sudah meninggal, bila diperkirakan janinnya bisa diselamatkan dg cara itu .. karena mudharat dilukainya tubuh mayit lebih ringan daripada mudharat matinya janin yg ada di rahimnya. [Alwajiz fil qawaidil fiqhiyyah 261].

13. Seseorang yg dimintai keterangan tentang wanita yg akan dipinang, dia boleh membuka aib wanita itu kepada orang yg ingin meminangnya .. karena mudharat membuka aibnya dalam kondisi seperti ini lebih ringan daripada mudharat salah pilih istri yg akan dialami oleh orang tersebut.

14. Boleh menyebut orang dengan aib yg ada pada jasadnya, jika memang dengan itu kita mudah mengenalkannya kepada orang lain, selama tidak ada niat merendahkan .. padahal itu sebenarnya masuk dalam kategori ghibah .. tapi ini dibolehkan, krn memang mudharatnya lebih ringan daripada mudharat sulitnya mengenalkan orang tersebut.

Makanya ada beberapa ulama yg masyhur dg sebutan yang menunjukkan aib pada tubuhnya, seperti: Al-A’masy (yg matanya kabur), Al-A’raj (yg pincang), Al-Ashamm (yg tuli), Al-A’ma (yg buta), Al-Ahwal (yg juling), dst.

15. Orang yg memamerkan kemaksiatannya, boleh disebarkan aibnya yg berhubungan dengan kemaksiatan tersebut .. karena mudharat meng-ghibah dia dalam kondisi seperti itu lebih ringan daripada mudharat tertipunya masyarakat umum dg keadaan dia.

16. Boleh memajang gambar hewan bernyawa seperti: burung tertentu atau foto figur tertentu, bila memang tanpa itu keberlangsungan lembaga pendidikan akan terkendala .. karena mudharat memajang gambar hewan bernyawa lebih ringan daripada mudharat terkendalanya kehidupan lembaga pendidikan.

17. Boleh memberikan jalan kepada kelompok² tertentu untuk mengadakan kajian di masjid fasum, bila tanpa itu kajian ahlussunnah malah akan distop oleh mereka yg mayoritas .. karena mudharat adanya kajian mereka lebih ringan, daripada mudharat distopnya kajian ahlussunnah di masjid fasum tersebut.

18.  Boleh menggunakan keberadaan preman, untuk melindungi kegiatan² dakwah, bila tanpa itu kegiatan dakwah tidak bisa berlangsung dengan baik, aman, dan lancar .. karena mafsadat hidupnya preman tersebut yg dibarengi dg aman dan lancarnya kegiatan dakwah = lebih ringan daripada terhentinya kegiatan dakwah di daerah tersebut.

19. Boleh memandang wanita yg bukan mahram ketika ada niat kuat untuk menikahinya (yakni: dalam syariat nazhar) .. karena mudharat melihat wanita yg bukan mahram dalam kondisi seperti itu lebih ringan, daripada mudharat terganggunya akad nikah di kemudian hari apabila dia kurang puas dg keadaan lahir pasangannya karena tidak nazhar sebelum melakukan akad.

20. Apabila dalam suatu keadaan, kita tidak bisa menghindar dari 2 pilihan buruk: mengorbankan kalung emas 50 gram, atau mengorbankan uang di dompet 5 juta .. maka tentunya kita akan memilih mengorbankan uang 5 juta di dompet .. karena mudharatnya lebih ringan daripada mudharat kehilangan kalung emas 50 gram. [Qowaidul Ahkam 1/74].

21. Boleh ikut menyumbangkan suara di pemilu .. karena mudharat ikut memilih calon yg lebih baik untuk Islam dan kaum muslimin = lebih ringan daripada mudharat dikuasainya kaum muslimin oleh mereka yg tidak perhatian kepada Islam dan kaum muslimin atau bahkan memusuhi Islam dan kaum muslimin.

Dan masih banyak contoh² yg lainnya .. Coba kita renungkan contoh² di atas, apakah semuanya masuk dalam keadaan darurat .. orang yg obyektif dan insaf, akan mengatakan tidak semuanya masuk dalam keadaan darurat .. yg ada adalah adanya dua mafsadat atau kemudharatan yg tidak memberikan pilihan kecuali mengambil salah satunya.

Keenam:

Apakah penerapan kaidah “mengambil yg lebih ringan mudharatnya” dalam masalah bolehnya mengikuti pemilu, sudah tepat dan memenuhi syarat?

Kita katakan, bahwa penerapan kaidah itu dalam masalah pemilu sudah tepat dan memenuhi syarat, karena dua alasan:

a. alasan pertama: karena banyak syeikh kibar ketika berfatwa tentang bolehnya ikut memilih dalam pemilu menyebutkan kaidah ini dalam penjelasannya .. jika penerapan kaidah ini dalam masalah pemilu tidak memenuhi syarat, tentunya mereka tidak akan menyebutkannya. [sebagiannya bisa dilihat di link ini: https://addariny.wordpress.com/2014/01/08/tentang-memberikan-suara-di-pemilu-2/]

b. Alasan kedua: karena sistem demokrasi ini adalah keburukan yg dipaksakan kepada kita .. mau tidak mau kita harus mengikuti dan menjalaninya .. milih atau tidak milih, dua²nya adalah pilihan yg diberikan oleh sistem demokrasi .. sehingga, sebenarnya apapun keadaan kita, milih atau tidak, tetap saja kita masih dalam sistem demokrasi, ini tidak bisa kita hindari selama kita masih hidup di negara demokrasi .. dan kita ikut milih atau tidak ikut milih, sistem itu akan tetap berjalan, dan efeknya akan mempengaruhi Islam dan kaum muslimin.

Jika keadaannya demikian, tidak diragukan lagi, bahwa menyumbangkan suara dalam pemilu untuk memilih calon pemimpin yg lebih ringan keburukannya bagi Islam dan kaum muslimin mudharatnya lebih ringan daripada mudharat tidak ikut menyumbangkan suara di pemilu, bila akhirnya akan berakibat buruk terhadap Islam dan kaum muslimin.

Cobalah kita bayangkan bila kaum muslimin yg baik² tidak ikut memilih dalam pemilu? Apakah dengan begitu sistem demokrasi akan berhenti? Tentunya tidak, sistem ini akan tetap berjalan selama masih ada banyak pemilih yang menyumbangkan suaranya.

Lalu jika kaum muslimin yg baik² tidak ikut memilih pemimpin, siapa yang akan memilih pemimpin? tidak lain adalah kaum muslimin yg tidak baik, dan mereka yg non muslim (kafir).

Jika yg memilih pemimpin adalah orang² yg tidak baik, lalu apakah mereka akan memilih pemimpin yg memperjuangkan kebaikan untuk Islam dan kaum muslimin? Tentunya tidak, karena jawaban “iya” sangat jauh kemungkinannya.

Lalu jika yg dipilih oleh mereka adalah pemimpin yg tidak memperjuangkan Islam dan kaum muslimin, bukankah efeknya akan sangat buruk bagi Islam dan kaum muslimin? Tentunya iya, itulah jawaban sangat logis.

Ketujuh:

Sebagian orang menganggap, bahwa paparan yg disebutkan di akhir poin keenam, adalah jalan pemikiran kelompok haroki, sehingga harusnya sangat tabu disampaikan oleh seorang yg bermanhaj salaf.

Kita katakan, sungguh itu adalah tuduhan yg zhalim .. tuduhan yg keluar karena tidak punya jawaban yg logis untuk mematahkan dalil yg disampaikan.

Sungguh dalil logis di atas telah disampaikan oleh Syeikh Utsaimin -rahimahullah- sejak dahulu, coba simak perkataan beliau berikut ini:

أنا أرى أن الانتخابات واجبة ، يجب أن نعين من نرى أن فيه خيراً ، لأنه إذا تقاعس أهل الخير ، مَنْ يحل محلهم ؟ سيحل محلهم أهل الشر ، أو الناس السلبيون الذين ما عندهم خير ولا شر ، أتباع كل ناعق ، فلابد أن نختار من نراه صالحاً .
فإذا قال قائل : اخترنا واحداً لكن أغلب المجلس على خلاف ذلك . قلنا : لا مانع ، هذا الواحد إذا جعل الله فيه البركة وألقى كلمة الحق في هذا المجلس سيكون لها تأثير ولا بد ، لكن الذي ينقصنا الصدق مع الله ، نعتمد على الأمور المادية الحسية ولا ننظر إلى كلمة الله عز وجل .... رَشِّحْ مَنْ ترى خيّرا ، وتوكل على الله.

“Saya melihat (ikut memilih dalam) pemilu itu WAJIB, kita wajib memilih orang yg kita lihat ada kebaikan pada dirinya, karena apabila orang² baik tidak ikut berpartisipasi, siapa yang akan mengisi tempat mereka? Yang akan mengisi tempat mereka tentunya orang² buruk, atau orang² pasif (lemah) yg tidak punya kebaikan dan keburukan, bisanya hanya mengekor orang lain.

Oleh karenanya kita harus memilih orang yang kita lihat shalih (baik).

Apabila ada yg berkata: kita kan hanya memilih satu orang saja, padahal mayoritas orang yg di majlis tidak baik seperti dia. Kita jawab: tidak masalah, satu orang yg baik ini, apabila Allah menjadikan keberkahan padanya, dan dia sampaikan kebenaran di majlis itu, pastinya akan memiliki pengaruh baik.

Tapi memang kita itu kurang percaya kepada Allah, kita biasa bersandar pada perkara² yg kasat mata saja, dan kita tidak melihat kalimat Allah azza wajalla .. maka, pilihlah orang yg engkau lihat baik, dan bertawakkallah kepada Allah”. [Liqa babil maftuh 211/13]

Inilah penjelasan yg sangat gamblang dari Syeikh Utsaimin -rahimahullah- dalam masalah ini, semoga bisa dipahami dg baik .. Demikian tulisan ini, semoga bermanfaat dan Allah berkahi, amin.

وصلى الله وسلم وبارك على نبينا محمد، وعلى آله وصحبه ومن تبعهم بإحسان إلى يوم الدين، والحمد لله رب العالمين.

Tulisan Al-Ustadz Dr. Musyaffa Ad-Dariny, MA hafidzahullah

Sumber: https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=2167836756664563&id=100003147806078

Ustadz Juga Manusia

Ustadz Juga Manusia
Ustadz Juga Manusia

Allah ta’ala itu sangat sayang sekali kepada para hamba-Nya. Teramat banyak bukti yang menunjukkan hal itu. Di antaranya: fasilitas hidup super lengkap yang tersedia di muka bumi. Semua kebutuhan kita ada. Udara, makanan, minuman, kendaraan, tempat tinggal, pasangan hidup, keturunan dan lain-lain.

Dalam salah satu ayat suci al-Qur’an dijelaskan,

"هُوَ الَّذِي خَلَقَ لَكُمْ مَا فِي الْأَرْضِ جَمِيعًا"

Artinya: “Dialah (Allah) yang menciptakan segala apa yang ada di bumi untuk kalian”. QS. Al-Baqarah (2): 29.

Bukan hanya fasilitas yang bersifat duniawi, namun juga petunjuk yang mengantarkan kepada kebahagiaan abadi di surga pun disediakan oleh-Nya.

(Baca Juga : Penolong Pada Hari Kiamat)

Allah ta’ala menurunkan kitab-kitab suci. Mengutus para Nabi dan Rasul ‘alaihimussalam. Sekaligus menyediakan pewaris nabi, yakni para ulama, yang selalu ada di setiap zaman.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

"وَإِنَّ الْعُلَمَاءَ وَرَثَةُ الْأَنْبِيَاءِ"

Sesungguhnya ulama adalah pewaris para nabi”. HR. Abu Dawud dari Abu Darda’ radhiyallahu ’anhu dan dinyatakan sahih oleh Ibn Hibban serta al-Albaniy.

Beda Nabi dan Ulama

Walaupun para nabi dan para ulama sama-sama berjuang membela agama Allah, namun ada perbedaan mendasar antara mereka. Misalnya: para nabi, mereka itu maksum. Terjaga dari kesalahan. Sedangkan para ulama, mereka manusia biasa yang berpeluang untuk keliru.

Maka seharusnya kitapun bersikap proporsional kepada para ulama, kyai, ustadz, mubaligh, dai dan yang semisal. Tidak boleh mengkultuskan mereka. Namun tetap harus menghormati mereka.

Penghormatan itu tidak identik dengan pengkultusan. Sebab penghormatan adalah sesuatu yang terpuji. Sedangkan pengkultusan merupakan hal yang tercela. Karena bertolak belakang dengan ajaran Islam yang memerangi sikap ekstrim dan berlebihan.

Sikap Bijak Saat Ulama Salah

Terkadang kita berekspektasi terlampau tinggi terhadap ulama. Berharap mereka menjadi sosok sempurna bak para nabi dan rasul ‘alaihimussalam. Tanpa cela sedikitpun. Padahal mereka adalah manusia biasa. Sehingga tetap berpeluang untuk melakukan kesalahan. Entah itu dalam ucapan ataupun perbuatan. Salah dalam berfatwa misalnya. Atau melakukan perbuatan yang tidak sejalan dengan aturan agama.

(Baca Juga : Takutlah Kamu Kepada Allah)

Dalam kondisi seperti itu, maka sikap kita yang benar selaku umat adalah:

Pertama: Meyakini bahwa itu adalah kesalahan

Kesalahan tetap merupakan kesalahan. Tidak berubah menjadi kebenaran. Sekalipun yang melakukannya adalah ulama.

Ali bin Abi Thalib radhiyallahu ’anhu menyampaikan wejangannya,

“Sesungguhnya kebenaran itu bukan ditimbang dari siapa yang mengucapkannya. Namun kenalilah dahulu kebenaran. Niscaya saat itu engkau bisa mengetahui siapakah orang-orang yang benar”.

Kedua: Menjaga kehormatan mereka

Saat meyakini bahwa ulama atau ustadz Ahlus Sunnah anu telah keliru, bukan berarti kita boleh menjatuhkan harga diri mereka. Sebab jasa mereka lebih banyak dibanding kesalahannya.

Sai'd bin al-Musayyib (w. 94 H) rahimahullah menjelaskan,

"Setiap ulama, orang mulia atau manusia utama, pasti memiliki aib. Namun, seorang yang lebih dominan kebaikannya dibanding kekurangannya, maka kekurangan tersebut diabaikan. Lantaran keutamaan yang dia miliki".

Ketiga: Menasehati mereka dengan cara yang baik

Setelah dipastikan bahwa itu adalah kesalahan, maka kita perlu menasehati mereka. Namun tentunya harus dengan adab dan penghormatan. Cara yang layak dengan kedudukan mereka.

(Baca Juga : 8 Ayat Al-Quran Tentang Ikhlas)

Pesantren “Tunas Ilmu” Kedungwuluh Purbalingga, Jum’at, 22 Rajab 1440 H / 29 Maret 2019

Tulisan Al-Ustadz Abdullah Zaen, MA hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/1696202043942057/posts/2370722526490002/

Fatwa Meninggalkan Al-Aqsha dan Palestina

Fatwa Meninggalkan Al-Aqsha dan Palestina
Fatwa Meninggalkan Al-Aqsha dan Palestina
Apa benar syekh al-Albânî berfatwa agar kaum muslimin meninggalkan masjid Al-Aqsa dan mengosongkan palestina untuk Yahudi ????

Begitu banyaknya tulisan bersliweran akhir² ini, berasal dari orang² pandir dan para pendengki, yang mencela syekh Al-Albani lantaran salah faham dan berburuk sangka thd fatwa beliau ttg hijrah nya rakyat Palestina...

Duhai.. jika sekiranya kepandiran itu tidak dibarengi dengan kedengkian, maka kepandiran itu mungkin masih bisa tertutup.
Namun jika kepandiran dan rasa hasad telah bersatu...maka sungguh memalukan dan musibahnya lebih besar.

(Baca Juga : 6 Ayat Al-Quran Tentang Baitul Maqdis)

*Fakta tentang Fatwa syekh al-Albani seputar Palestina*

1⃣ Syaikh Al-Albânî tidak pernah berfatwa agar kaum muslimin meninggalkan masjid al-Aqsa.

Jika ada yang mengklaim maka

هاتوا برهانكم ان كنتم صادقين

Berikan bukti kalian jika kalian  orang² yang benar ❗
Jika tidak bisa membawa bukti yang valid..maka ketahuilah dia adalah seorang pembohong yang bodoh lagi memalukan.

2⃣ Syaikh Al-Albânî tidak pernah berfatwa agar kaum muslimin *mengosongkan palestina untuk diserahkan ke Yahudi*...
Sungguh kedustaan yang nyata ❗

Yang ada adalah Al-Albânî ditanya bagaimana hukumnya orang yang berada di tepi barat (west bank/dhiffah ghorbiyah), yaitu sebuah wilayah di Palestina yang pada waktu itu menjadi objek kebrutalan Zionis, agar mereka berhijrah ke wilayah yang kedua, wilayah yang lain di dalam palestina....
Karena Palestina itu luas..ada tepi barat, ada Gaza dan ada tempat lainnya.

Perhatikanlah jawaban al-Albânî :

_"Hendaknya mereka keluar dari tempat yang mana mereka belum memungkinkan mengusir orang² kafir tersebut, ke sebuah tempat yang memungkinkan menegakkan syiar Islam di dalamnya"._

Jangan anda mengira fatwa ini datang dari hawa nafsu atau datang dari pesanan Yahudi, _ma'âdzallah_❗

Demi Allah, al-Albânî jauh dari itu... akan tetapi fatwa ini bersumber dari perintah Rabb semesta alam:
Bukankah Allah berfirman:
```Sesungguhnya orang-orang yang diwafatkan oleh malaikat dalam keadaan zhalim terhadap diri mereka sendiri. kepada mereka malaikat bertanya :’Dalam keadaan bagaimana kamu ini .? ‘Mereka menjawab : Kami adalah orang-orang yang tertindas di negeri Makkah. Para malaikat berkata : ‘Bukankah bumi Allah itu luas, sehingga kamu dapat berhijrah (kemana saja) di bumi ini ?```  (QS. An-nisa: 97)

(الشريط 730 من فتاوى الشيخ الألباني)

Adakah yang salah dengan fatwa ini??

Duhai..sekiranya para pencela itu malu menampakkan kebodohannya!!!
Namun sungguh rasa malu telah sirna...

إذا لم تستحي فاصنع ما شئت

Jika anda tdk punya malu lagi, silakan berbuat sesuka anda...

(Baca Juga : Siapakah Nama Malaikat Pencabut Nyawa?)

3⃣ Perhatikan pula, Syekh al-Albânî pernah ditanya tentang penduduk kota-kota yang dikuasai Yahudi tahun 1948, dimana warganya dipaksa untuk mengikuti hukum Yahudi secara total di tempat itu.
Maka al-Albânî menjawab:
_Apakah di palestina ada desa atau kota lain  yang mereka bisa melaksanakan agamanya? Dan menjadikannya sebagai negeri untuk menangkis fitnah? Jika ada maka hendaknya mereka hijrah ke sana tanpa keluar dari palestina._

يقول الدكتور محمد شقرة: فلقد سُئل الشيخ – حفظه الله – عن بعض أهل المدن التي احتلها اليهود عام 1948م، وضربوا عليها صبغة الحكم اليهودي بالكلية، حتى صار أهلها فيها إلى حال من الغربة المرملة في دينهم، وأضحوا فيها عبدة أذلاء؟ فقال: هل في قرى فلسطين أو في مدنها قرية أو مدينة يستطيع هؤلاء أن يجدوا فيها دينهم، ويتخذوها داراً يدرءون فيها الفتنة عنهم؟ فإن كان؛ فعليهم أن يهاجروا إليها، ولا يخرجوا من أرض فلسطين، إذ إن هجرتهم من داخلها إلى داخلها أمر مقدور عليه، ومحقق الغاية من الهـجرة

http://www.kulalsalafiyeen.com/vb/showthread.php?t=60147

4⃣ Al-Albânî berfatwa bukan utk memerintahkan agar mereka lari seperti larinya para pengecut yang kabur dari peperangan, akan tetapi utk berhijrah dan *i'dad*, yaitu bertujuan untuk menyusun kekuatan memerangi musuh.

ويضع الشيخ قيدين لهذه الهجرة وهما ان تكون الهجرة بنية التأهب لقتال العدو وان يتحقق المهاجرون من ان البلد المضيف لهم سيسمح لهم بالاستعداد لقتال الاعداء
.
(الشريط 730 من فتاوى الشيخ الألباني)

6. Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah sudah pernah berfatwa seperti ini sebelumnya.

Beliau pernah ditanya tentang penduduk Mardin (ماردين) sebuah negeri di wilayah Syam yang dicaplok dan dikuasai kafir musuh Islam.. apakah mereka wajib hijrah???

Maka syaikhul islam menjawab:

: “والمقيم بها إن كان عاجزاً عن إقامة دينه وجبت الهجرة عليه، "

_Orang yang mukim di tempat itu jika tak mampu menegakkan agamanya maka wajib dia hijrah._(al-Fatawa al-Kubro, Ibnu Taimiyah (Dar al-Kutub al'ilmiyyah: 1408 H). Vol. 3 hal. 532.

Semoga Allah merahmati syekh al-Albânî rahimahullah rahmatan wasi'atan

Disarikan dari:
http://www.kulalsalafiyeen.com/vb/showthread.php?t=60147

Lucunya,  para pencela itu menqiyaskan kasus masjid Imam Ahmad bin Hanbal dengan masjid al-Aqsa????
Analog rusak alias _qiyas fâsid_

(Baca Juga : Pujian Para Ulama Terhadap Syaikh Al-Albani)

Alangkah benarnya pantun yang berbunyi :

Jaka sembung bawa kail...
Nggak nyambung wahai org jahil

Tulisan Al-Ustadz Fadlan Fahamsyah, Lc, M.H.I hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/585396118318344/posts/693336950857593/