Showing posts with label Tulisan Para Ustadz. Show all posts
Showing posts with label Tulisan Para Ustadz. Show all posts

Mengikuti Pendapat Selain 4 Imam Madzhab

Mengikuti Pendapat Selain 4 Imam Madzhab
Mengikuti Pendapat Selain 4 Imam Madzhab

BOLEHKAH MENGIKUTI PENDAPAT SELAIN MADZHAB YANG EMPAT?

Untuk menjawab pertanyaan di atas, cukup saya bawakan ucapan pakar empat Madzhab: Syaikhul-Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah.

Beliau rahimahullah berkata:

 «ﺇﻥ ﺃﻫﻞ اﻟﺴﻨﺔ ﻟﻢ ﻳﻘﻞ ﺃﺣﺪ ﻣﻨﻬﻢ: ﺇﻥ ﺇﺟﻤﺎﻉ اﻷﺋﻤﺔ اﻷﺭﺑﻌﺔ ﺣﺠﺔ ﻣﻌﺼﻮﻣﺔ، ﻭﻻ ﻗﺎﻝ ﺇﻥ اﻟﺤﻖ ﻣﻨﺤﺼﺮ ﻓﻴﻬﺎ، ﻭﺃﻥ ﻣﺎ ﺧﺮﺝ ﻋﻨﻬﺎ ﺑﺎﻃﻞ،

Sesungguhnya tidak ada seorang pun dari Ahlusunnah yang menyatakan: Sesungguhnya Ijma (kesepakatan) Imam yang Empat adalah hujah yang ma'shum (terjaga dari kesalahan), dan tidak juga menyatakan: sesungguhnya kebenaran itu terbatas pada mereka, dan bahwa yang keluar darinya adalah kebatilan.

(Baca Juga : Benarkah dr. Zakir Naik Sesat?)

 ﺑﻞ ﺇﺫا ﻗﺎﻝ ﻣﻦ ﻟﻴﺲ ﻣﻦ ﺃﺗﺒﺎﻉ اﻷﺋﻤﺔ ﻛﺴﻔﻴﺎﻥ اﻟﺜﻮﺭﻱ، ﻭاﻷﻭﺯاﻋﻲ، ﻭاﻟﻠﻴﺚ ﺑﻦ ﺳﻌﺪ، ﻭﻣﻦ ﻗﺒﻠﻬﻢ ومن بعدهم ﻣﻦ اﻟﻤﺠﺘﻬﺪﻳﻦ ﻗﻮﻻ ﻳﺨﺎﻟﻒ ﻗﻮﻝ اﻷﺋﻤﺔ اﻷﺭﺑﻌﺔ ﺭﺩ ﻣﺎ ﺗﻨﺎﺯﻋﻮا ﻓﻴﻪ ﺇﻟﻰ اﻟﻠﻪ ﻭﺭﺳﻮﻟﻪ، ﻭﻛﺎﻥ اﻟﻘﻮﻝ اﻟﺮاﺟﺢ ﻫﻮ اﻟﺬﻱ ﻗﺎﻡ ﻋﻠﻴﻪ اﻟﺪﻟﻴﻞ»

Bahkan (yang mereka nyatakan) adalah: jika muncul dari salah seorang yang bukan pengikut para Imam (yang Empat) seperti Sufyan Ats-Tsauri, Al-Auza'i, Laits ibn Sa'ad, dan para Mujtahid sebelum mereka atau setelah mereka suatu pendapat yang menyelisihi pendapat Imam yang Empat, maka perselisihan mereka dikembalikan kepada Allah dan RasulNya (Al-Quran dan As-Sunnah), DAN PENDAPAT YANG RAJIH (KUAT) ADALAH YANG SESUAI DENGAN DALIL.

📚(Minhajus-Sunnah:3/412)

📝Kesimpulan:
Bolehnya mengikuti salah satu pendapat dari para Ulama mu'tabar ketika pendapatnya sesuai dalil atau lebih mendekati dalil dan kaedah-kaedah syariat, sekalipun menyelisihi pendapat Empat Imam Madzhab dan Madzhab yang Empat.

(Baca Juga : Jual Beli, Tahiyyatul Masjid dan I'tikaf)

4 Syawwal 1440
Muhammad Abu Muhammad Pattawe
Darul-Hadits Ma'bar-Yaman

Tulisan Al-Ustadz Abu Muhammad Pattawe hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=550762712119730&id=100015580180071

Hakikat Dakwah Salafiyyah Mengikuti Ulama

Hakikat Dakwah Salafiyyah Mengikuti Ulama
Hakikat Dakwah Salafiyyah Mengikuti Ulama

HAKIKAT DAKWAH KAMI ADALAH MENGIKUTI ULAMA, BUKAN SOK JADI MUJTAHID!

                  بسم الله الرحمن الرحيم

Di zaman sekarang ini ketika Ahlusunnah dengan gencarnya menyuarakan agar kembali mengikuti Al-Quran dan As-Sunnah dengan pemahaman para Salaf, muncullah sebagian kaum yang katanya berintisab kepada Sunnah mulai meneriakkan agar kembali bermadzhab dengan madzhab tertentu baik terang-terangan ataupun ajakan secara halus.

Mulailah mereka melemparkan ucapan tak pantas kepada saudara-saudara mereka dengan ucapan mereka:
 - kalian ini siapa? Kalian tidaklah lebih berlilmu dari para Imam madzhab!.
- kalian ini bukan mujtahid, jadi kalian harus mengikuti salah satu madzhab, jika kalian tidak bermadzhab maka sama saja kalian menobatkan diri-diri kalian sebagai Mujtahid.!

(Baca Juga : Sunnah Tidur Menghadap Kiblat?)

Saudaraku, hal yang perlu diketahui bahwa tidaklah kami melarang seorang itu berintisab kepada salah satu madzhab dengan catatan jika telah jelas kebenaran maka dia kembali kepada kebenaran, bukan malah ta'ashub dan fanatik buta terhadap madzhab.

Berkata Al-Imam ibnul-Qayyim rahimahullah tentang jenis taklid yang diharamkan:

اﻟﺜﺎﻟﺚ: اﻟﺘﻘﻠﻴﺪ ﺑﻌﺪ ﻗﻴﺎﻡ اﻟﺤﺠﺔ ﻭﻇﻬﻮﺭ اﻟﺪﻟﻴﻞ ﻋﻠﻰ ﺧﻼﻑ ﻗﻮﻝ اﻟﻤﻘﻠﺪ

Jenis ketiga: taklid setelah tegak hujjah dan jelasnya dalil yang menyelisihi pendapat sang muqallid.
(I'lamul-Muwaqqi'in:2/129)

Saudaraku -semoga Allah memberikan petunjuk kepada kita semua-, pernyataan mereka di atas bukan perkara baru. Hakikatnya mereka ini adalah mengikuti jalan para musuh dakwah Salafiyyah yang dihidupkan kembali oleh Al-Imam Al-Mujaddid Muhammad ibn Abdil-Wahhab An-Najdi rahimahullah.

Oleh karena itu, saya akan membawakan jawaban langsung dari beliau yang membantah salah seorang Alim Syafi'i di zamannya, yang sangat cocok dengan pembahasan ini.

Beliau rahimahullah berkata:

ﻭﺃﻣﺎ ﻫﺬا اﻟﺨﻴﺎﻝ اﻟﺸﻴﻄﺎﻧﻲ اﻟﺬﻱ اﺻﻄﺎﺩ ﺑﻪ اﻟﻨﺎﺱ ﺃﻥ ﻣﻦ ﺳﻠﻚ ﻫﺬا اﻟﻤﺴﻠﻚ، ﻓﻘﺪ ﻧﺴﺐ ﻧﻔﺴﻪ ﻟﻻﺟﺘﻬﺎﺩ، ﻭﺗﺮﻙ اﻻﻗﺘﺪاء ﺑﺄﻫﻞ اﻟﻌﻠﻢ، ﻭﺯﺧﺮﻓﻪ ﺑﺄﻧﻮاﻉ اﻟﺰﺧﺎﺭﻑ، ﻓﻠﻴﺲ ﻫﺬا ﺑﻜﺜﻴﺮ ﻣﻦ اﻟﺸﻴﻄﺎﻥ ﻭﺯﺧﺎﺭﻓﻪ، ﻛﻤﺎ ﻗﺎﻝ ﺗﻌﺎﻟﻰ: {ﻳﻮﺣﻲ ﺑﻌﻀﻬﻢ ﺇﻟﻰ ﺑﻌﺾ ﺯﺧﺮﻑ اﻟﻘﻮﻝ ﻏﺮﻭﺭا} ،
[ ﺳﻮﺭﺓ اﻷﻧﻌﺎﻡ ﺁﻳﺔ: 112]

Adapun tunggangan syaitan yang dijadikan alat berburu orang-orang (baca:syubhat) bahwasanya: ORANG YANG MENENEMPUH JALAN INI (YAITU KEMBALI KEPADA AL-QURAN DAN SUNNAH TANPA TERIKAT DENGAN MADZHAB) MAKA DIA TELAH MENOBATKAN DIRI SEBAGAI (AHLI) IJTIHAD DAN TIDAK MENGIKUTI AHLI ILMU, dia menghiasi (syubhat ini) dengan berbagai hiasan (yang menipu), maka ini sebenarnya hanyalah sebagin kecil dari (tipu daya) Syaitan dan hiasannya, sebagaimana Allah berfirman:
{ﻳﻮﺣﻲ ﺑﻌﻀﻬﻢ ﺇﻟﻰ ﺑﻌﺾ ﺯﺧﺮﻑ اﻟﻘﻮﻝ ﻏﺮﻭﺭا}

Sebagian mereka (syaitan jin dan mausia) itu membisikkan kepada sebagian lainnya ucapan yang indah sebagai tipuan. (QS.Al-An'am:112)

 ﻓﺈﻥ اﻟﺬﻱ ﺃﻧﺎ ﻋﻠﻴﻪ، ﻭﺃﺩﻋﻮﻛﻢ ﺇﻟﻴﻪ، ﻫﻮ ﻓﻲ اﻟﺤﻘﻴﻘﺔ اﻻﻗﺘﺪاء ﺑﺄﻫﻞ اﻟﻌﻠﻢ، ﻓﺈﻧﻬﻢ ﻗﺪ ﻭﺻﻮا اﻟﻨﺎﺱ ﺑﺬﻟﻚ. ﻭﻣﻦ ﺃﺷﻬﺮﻫﻢ ﻛﻼﻣﺎ ﻓﻲ ﺫﻟﻚ، ﺇﻣﺎﻣﻜﻢ اﻟﺸﺎﻓﻌﻲ، ﻗﺎﻝ: ﻻ ﺑﺪ ﺃﻥ ﺗﺠﺪﻭا ﻋﻨﻲ ﻣﺎ ﻳﺨﺎﻟﻒ اﻟﺤﺪﻳﺚ، ﻓﻜﻞ ﻣﺎ ﺧﺎﻟﻔﻪ ﻓﺄﺷﻬﺪﻛﻢ ﺃﻧﻲ ﻗﺪ ﺭﺟﻌﺖ ﻋﻨﻪ.

Sesungguhnya apa yang saya pegangi dan dakwakan kepada kalian hakikatnya adalah mengikuti Ahli Ilmu, karena mereka telah mewasiatkan manusia akan hal ini. Dan diantara ucapan yang paling masyhur tentang hal ini adalah ucapan Imam kalian Asy-Syafi'i, beliau berkata:
"Pasti kalian akan dapati dariku perkara yang menyelisihi hadits, maka setiap apa yang menyelisihinya maka aku menjadikan kalian sebagai saksi bahwa aku telah rujuk darinya".

(Baca Juga :  Nama-Nama 8 Pintu Surga)

ﻭﺃﻳﻀﺎ: ﺃﻧﺎ ﻓﻲ ﻣﺨﺎﻟﻔﺘﻲ ﻫﺬا اﻟﻌﺎﻟﻢ، ﻟﻢ ﺃﺧﺎﻟﻔﻪ ﻭﺣﺪﻱ، ﻓﺈﺫا اﺧﺘﻠﻔﺖ ﺃﻧﺎ ﻭﺷﺎﻓﻌﻲ ﻣﺜﻼ ﻓﻲ ﺃﺑﻮاﻝ ﻣﺄﻛﻮﻝ اﻟﻠﺤﻢ، ﻭﻗﻠﺖ: اﻟﻘﻮﻝ ﺑﻨﺠﺎﺳﺘﻪ، ﻳﺨﺎﻟﻒ ﺣﺪﻳﺚ اﻟﻌﺮﻧﻴﻴﻦ، ﻭﻳﺨﺎﻟﻒ ﺣﺪﻳﺚ ﺃﻧﺲ: " ﺃﻥ اﻟﻨﺒﻲ ﺻﻠﻰ اﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ ﺻﻠﻰ ﻓﻲ ﻣﺮاﺑﺾ اﻟﻐﻨﻢ " . ﻓﻘﺎﻝ ﻫﺬا اﻟﺠﺎﻫﻞ اﻟﻈﺎﻟﻢ: ﺃﻧﺖ ﺃﻋﻠﻢ ﺑﺎﻟﺤﺪﻳﺚ ﻣﻦ اﻟﺸﺎﻓﻌﻲ؟ ﻗﻠﺖ: ﺃﻧﺎ ﻟﻢ ﺃﺧﺎﻟﻒ اﻟﺸﺎﻓﻌﻲ ﻣﻦ ﻏﻴﺮ ﺇﻣﺎﻡ اﺗﺒﻌﺘﻪ، ﺑﻞ اﺗﺒﻌﺖ ﻣﻦ ﻫﻮ ﻣﺜﻞ اﻟﺸﺎﻓﻌﻲ ﺃﻭ ﺃﻋﻠﻢ ﻣﻨﻪ، ﻗﺪ ﺧﺎﻟﻔﻪ، ﻭاﺳﺘﺪﻝ ﺑﺎﻷﺣﺎﺩﻳﺚ.

Dan juga, (hakikatnya) KETIKA AKU MENYELISIHI SEORANG ALIM TIDAKLAH AKU SENDIRIAN DALAM MENYELISIHINYA. MISALNYA, AKU BERSELISIHI DENGAN ASY-SYAFI'I DALAM MASALAH KENCING HEWAN YANG HALAL DAGINGNYA, LALU AKU KATAKAN: PENDAPAT TENTANG NAJISNYA ADALAH MENYELISIHI HADITS URANIYYIN DAN HADITS ANAS "BAHWASANYA RASULULLAH SHALLALLAHU ALAHI WASALLAM SHALAT DI KANDANG KAMBING", MAKA BERKATALAH SANG JAHIL LAGI ZHALIM INI: APA ANDA LEBIH BERILMU TENTANG HADITS DARI ASY-SYAFI'I?? (1)

ﻓﺈﺫا ﻗﺎﻝ: ﺃﻧﺖ ﺃﻋﻠﻢ ﻣﻦ اﻟﺸﺎﻓﻌﻲ؟ ﻗﻠﺖ: ﺃﻧﺖ ﺃﻋﻠﻢ ﻣﻦ ﻣﺎﻟﻚ؟ ﻭﺃﺣﻤﺪ؟ ﻓﻘﺪ ﻋﺎﺭﺿﺘﻪ ﺑﻤﺜﻞ ﻣﺎ ﻋﺎﺭﺿﻨﻲ ﺑﻪ، ﻭﺳﻠﻢ اﻟﺪﻟﻴﻞ ﻣﻦ اﻟﻤﻌﺎﺭﺽ، ﻭاﺗﺒﻌﺖ ﻗﻮﻝ اﻟﻠﻪ ﺗﻌﺎﻟﻰ: {ﻓﺈﻥ ﺗﻨﺎﺯﻋﺘﻢ ﻓﻲ ﺷﻲء ﻓﺮﺩﻭﻩ ﺇﻟﻰ اﻟﻠﻪ ﻭاﻟﺮﺳﻮﻝ}
اﻵﻳﺔ، [ ﺳﻮﺭﺓ اﻟﻨﺴﺎء ﺁﻳﺔ: 59] . ﻭاﺗﺒﻌﺖ ﻣﻦ اﺗﺒﻊ اﻟﺪﻟﻴﻞ ﻓﻲ ﻫﺬﻩ اﻟﻤﺴﺄﻟﺔ ﻣﻦ ﺃﻫﻞ اﻟﻌﻠﻢ، ﻟﻢ ﺃﺳﺘﺪﻝ ﺑﺎﻟﻘﺮﺁﻥ، ﺃﻭ اﻟﺤﺪﻳﺚ ﻭﺣﺪﻱ، ﺣﺘﻰ ﻳﺘﻮﺟﻪ ﻋﻠﻲ ﻣﺎ ﻗﻴﻞ، ﻭﻫﺬا ﻋﻠﻰ اﻟﺘﻨﺰﻝ;

Maka jika dia berkata: anda lebih berlimu dari Asy-Syafii? Maka saya jawab: anda lebih berilmu dari Malik? dan Ahmad?, Maka saya membantahnya dengan alasan yang sama yang dia pakai dalam membantah saya, sehingga selamatlah dalil dari kontradiksi, dan saya mengikuti firman Allah Ta'ala:
{ﻓﺈﻥ ﺗﻨﺎﺯﻋﺘﻢ ﻓﻲ ﺷﻲء ﻓﺮﺩﻭﻩ ﺇﻟﻰ اﻟﻠﻪ ﻭاﻟﺮﺳﻮﻝ}
Jika kalian berselisih pada sesuatu maka kembalikanlah kepada Allah dan RasulNya. (QS.An-Nisa:59)

Dan juga saya mengikuti Ahli Ilmu yang mengikuti dalil dalam masalah ini, saya tidaklah berdalil dengan Al-Quran atau hadits sendirian sehingga diarahkan pernyataan (baca syubhat, pen) ini kepadaku. Ini jika kita mengalah.

ﻭﺇﻻ ﻓﻤﻌﻠﻮﻡ: ﺃﻥ اﺗﺒﺎﻋﻜﻢ ﻻﺑﻦ ﺣﺠﺮ ﻓﻲ اﻟﺤﻘﻴﻘﺔ، ﻭﻻ ﺗﻌﺒﺆﻭﻥ ﺑﻤﻦ ﺧﺎﻟﻔﻪ ﻣﻦ ﺭﺳﻮﻝ، ﺃﻭ ﺻﺎﺣﺐ، ﺃﻭ ﺗﺎﺑﻊ، ﺣﺘﻰ اﻟﺸﺎﻓﻌﻲ ﻧﻔﺴﻪ، ﻭﻻ ﺗﻌﺒﺆﻭﻥ ﺑﻜﻼﻣﻪ ﺇﺫا ﺧﺎﻟﻒ ﻧﺺ اﺑﻦ ﺣﺠﺮ، ﻭﻛﺬﻟﻚ ﻏﻴﺮﻛﻢ ﺇﻧﻤﺎ اﺗﺒﺎﻋﻬﻢ ﻟﺒﻌﺾ اﻟﻤﺘﺄﺧﺮﻳﻦ ﻻ ﻟﻷﺋﻤﺔ.

Padahal telah dimaklumi sesungguhnya sebenarnya kalian hanyalah mengikuti (baca: taqlid) kepada Ibnu Hajar (Al-Haitami), kalian tidak peduli siapa saja yang dia selisihi: baik itu Rasul, Sahabat, atau Tabi'in, BAHKAN ASY-SYAFII SENDIRI PUN KALIAN TIDAK PEDULI DENGAN UCAPANNYA JIKA DIA MENYELISIHI UCAPAN IBNU HAJAR. BEGITU JUGA SELAIN KALIAN HAKIKATNYA ADALAH MENGIKUTI (BACA TAKLID) KEPADA SEBAGIAN ORANG-ORANG BELAKANGAN (DARI PEMUKA MADZHAB) BUKAN PARA IMAM.
📚(Ad-Durar As-Saniyah:1/43-45)

_______________
(1) perhatikan ucapan ini! Tidak ada bedanya dengan muta'sshib Madzhab di zaman ini. Mereka sering melemparkan ucapan:
- kalian ini siapa?! Penuntut ilmu mumpuni saja diprtanyakan apalagi mujtahid!
- Ulama kalian semisalnya Ibn Baz, Utsamin, Muqbil, Al-fauzan, dan selainnya tidaklah lebih berlimu dari Ibnu Hajar, Ibnu Qudamah, apalagi setingkat Imam Asy-Syafii!
- Kalau sekiranya Ibnu Qudamah masih hidup, maka dia mampu membantah tarjih Ulama kalian.!!

Semoga Allah memberikan petunjuk kepada kita semua.

(Baca Juga : Upah Mengajar Agama)

7 Syawwal 1440
Muhammad Abu Muhammad Pattawe,
Darul-Hadits Ma'bar-Yaman

Tulisan Al-Ustadz Abu Muhammad Pattawe hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=552567085272626&id=100015580180071

Prinsip Dakwah Salafiyyah

Prinsip Dakwah Salafiyyah
Prinsip Dakwah Salafiyyah

بسم الله الرحمن الرحيم
الحمدلله رب العالمين والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه أجمعين

Saudaraku Rahimakumulloh...
Telah kita dapati berbagai macam "Julukan" disematkan kepada" Salafy ",
dari mulai wahabi, talafy, takfiri, pemegang kunci surga, merasa benar sendiri, hingga pemecah belah umat.

(Baca Juga : Bukti Para Nabi Beragama Islam)

Padahal yang sebenarnya adalah, prinsip dakwah yang sering disebut sebagai dakwah sunnah atau dakwah salafiyyah yang kami pahami sangatlah sederhana.
Berikut rinciannya :

1. Dakwah Salafiyah ini mengajak untuk Bertauhid(Memurnikan ibadah hanya kepada Allah ﷻ) , baik dalam pengagunganNya sebagai satu-satunya pencipta, dalam peribadatan kepadaNya dan dalam memahami semua sifat-sifatNya.

2. Dakwah Salafiyah ini mengajak untuk beramal sesuai apa-apa yang diajarkan oleh Rasulullah ﷺ, tanpa ditambah-tambah atau dikurangi, diada-adakan apalagi di ubah-ubah.

3. Dakwah Salafiyah ini mengajak untuk hanya mengikuti pemahaman kaum terdahulu yang dikenal dengan generasi emasnya umat islam(yaitu para sahabat Ridhwanu alaihim ajma'in)

4. Dakwah Salafiyah ini mengajak setiap orang untuk lebih dulu berilmu sebelum beramal, kritis dalam memahami dalil-dalil dari setiap amalan.

5. Dakwah Salafiyah ini mengajak untuk patuh kepada pemerintah yang sah, kecuali dalam kemaksiatan.

(Baca Juga : 17 Ayat Al-Quran Tentang Lauh Mahfudz)

6. Dakwah Salafiyah ini mengajak untuk jujur, mengatakan yang benar itu benar dan yang salah itu salah berdasarkan Quran dan Sunnah yang dipahami oleh para Salafush-shalih (Kaum terdahulu)

7. Dakwah Salafiyyah dalam penyampaiannya, selalu merujuk kepada firman Allah ﷻ dan sabda Nabi Muhammad ﷺ yang dipahami oleh generasi emas islam(para sahabat)

8. Dakwah Salafiyah ini mengajak untuk tidak berlebih-lebihan dalam menjalankan syariat, juga tidak bermudah-mudahan, namun menempuh jalan pertengahan.

9. Dakwah Salafiyah ini mengajak umat untuk memahami bahwa tujuan dakwah adalah penyampaian, bukanlah pemaksaan apalagi kekerasan.

10. Dakwah Salafiyah ini mengajak hanya tunduk dan patuh kepada Allah ﷻ dan RasulNya ﷺ, bukan kepada ulama, tokoh, golongan atau kelompok.

12. Dakwah Salafiyah ini mengajak untuk mencintai Rasulullah ﷺ sebagaimana yang dilakukan oleh para sahabat dengan tidak berlebih-lebihan.

Kesimpulan dan tujuan akhir dakwah Salafiyah ini adalah mengajak umat untuk kembali kepada kemurnian syariat agama yang diturunkan
Allah ﷻ melalui Rasul Nya Muhammad ﷺ.

Saudaraku Rahimaniyiallohu wa iyyakum...

Semoga tulisan singkat ini bisa menjadi pencerahan untuk kita dan sebagai pembanding bagi siapa saja yg masih keliru dalam menilai Dakwah Salafiyah....

(Baca Juga : 16 Ayat Al-Quran Tentang Jahannam)

Semoga bermanfaat,
بارك الله لي ولكم
وفقني الله وإياكم لما يحبه و يرضاه

Al faqir ila maghfirati rabbih
Fajrin Abu Yahya وفقه الله..✍️

Tulisan Al-Ustadz Fajrin Abu Yahya hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/1991277107606965/posts/2145868735481134/

Manhaj Salaf Adalah Jalan Kebenaran

Manhaj Salaf Adalah Jalan Kebenaran
Manhaj Salaf Adalah Jalan Kebenaran
☝️☑️ *Manhaj Salaf Adalah Jalan Kebenaran*

Allah ﷻ  berfirman :
وَمَنْ يُشَاقِقِ الرَّسُولَ مِنْ بَعْدِ مَا تَبَيَّنَ لَهُ الْهُدَىٰ وَيَتَّبِعْ غَيْرَ سَبِيلِ الْمُؤْمِنِينَ نُوَلِّهِ مَا تَوَلَّىٰ وَنُصْلِهِ جَهَنَّمَ ۖ وَسَاءَتْ مَصِيرًا

“Dan barang siapa yang menentang Rasul sesudah jelas petunjuk baginya. dan mengikuti jalan yang bukan *jalan orang-orang mu’min*, Kami biarkan ia leluasa terhadap kesesatan yang telah dikuasainya itu dan Kami masukkan ia ke dalam Jahannam, dan Jahannam itu seburuk-buruknya tempat kembali”
📖(QS. An Nisaa’: 115)

(Baca Juga : 31 Ayat Al-Quran Tentang Orang Beriman)

Ketika ayat ini diturunkan, orang-orang *mu’min* yang dimaksud adalah para *sahabat Nabi*.
Bahkan Allah telah meridhai mereka dan orang-orang sesudahnya yang mengikuti mereka serta menjanjikan untuk mereka balasan yang besar.

Sebagaimana firman _Nya ;
“Orang-orang yang terdahulu lagi yang pertama-tama (masuk Islam) di antara orang-orang Muhajirin dan Anshar dan orang-orang yang mengikuti mereka dengan baik, Allah ridha kepada mereka dan merekapun ridha kepada Allah, Allah telah menyediakan bagi mereka surga-surga yang mengalir sungai-sungai di dalamnya; mereka kekal di dalamnya selama-lamanya. Itulah kemenangan yang besar”
📖(QS. At Taubah: 100)

Demikianlah,jadi *Salafiyyah* adalah Islam itu sendiri yang murni dari pengaruh-pengaruh peradaban lama dan warisan berbagai kelompok sesat. Islam yang sesuai dengan pemahaman salaf(orang sholih terdahulu) telah banyak dipuji oleh nash-nash al-Qur’an dan as-Sunnah.

*Manhaj Salaf Adalah Manhaj Ahlus Sunnah*

Penamaan salaf bukanlah suatu hal yang bid’ah. Bahkan Rasulullah telah menegaskan saat beliau sakit mendekati wafatnya, di mana beliau bersabda kepada putrinya, Fathimah, *“Bertakwalah kepada Allah dan bersabarlah, dan sesungguhnya aku adalah sebaik-baik salaf bagimu”*
📚 (HR. Muslim).

(Baca Juga : 6 Hadits Tentang Rukun Islam)

Para ulama ahlus sunnah dulu dan sekarang banyak menggunakan istilah salaf dalam ucapan dan kitab-kitab mereka. Seperti contohnya ketika mereka memerangi kebid’ahan, mereka mengatakan, “Dan setiap kebaikan itu dengan mengikuti kaum salaf, sedangkan semua keburukan berasal dari bid’ahnya kaum kholaf (belakangan)”. Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah berkata dalam Majmu’ fatawanya bahwa tidak ada aib bagi yang menampakkan madzhab salaf dan bernasab padanya, bahkan wajib menerimanya secara ijma’, karena madzhab salaf itulah kebenaran.

*Kembali Kepada Manhaj Salaf, Solusi Problematika Umat*

Sungguh, kehinaan dan ketertindasan umat ini akan tercabut dengan kembalinya umat pada agama Islam yang murni, yaitu dengan meniti manhaj salaf. Di tengah maraknya perpecahan umat ini di mana banyak dijumpai cara beragama yang berbeda-beda dan saling bertentangan, maka hanya ada satu jalan yang benar yaitu jalan yang sesuai dengan petunjuk Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Inilah yang kemudian disebut dengan kembali kepada pemahaman yang benar, pemahamannya Rasulullah dan tiga generasi awal umat ini, para sahabatnya, para tabi’in, tabi’ tabi’in, serta para pengikut mereka yang setia dari kalangan para imam dan ulama. Tidak ada jalan lain untuk mencari kebenaran dan ishlah(perbaikan) yang hakiki melainkan harus kembali kepada pemahaman salaf. Sebagaimana yang dikatakan oleh Imam Malik, “Tidak akan baik keadaan umat terakhir ini kecuali dengan apa yang menjadi baik dengannya generasi pertama.”

Wallahu a’lam.
Semoga Allah ﷻ memberikan taufiq dan hidayah-Nya serta mengistiqomahkan kita untuk mengikuti dan berjalan diatas manhaj  para salaf sholih.

(Baca Juga : Bid'ahnya Menjadikan Nyanyian Sebagai Agama)

📝 Fajrin Abu Yahya وفقه الله
➖ ➖ ➖ ➖ ➖ ➖ ➖ ➖ ➖
https://www.facebook.com/Abuyahyafajrin/

Tulisan Al-Ustadz Fajrin Abu Yahya hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/1991277107606965/posts/2217756931625647/

Adab Pada Hari Jum'at Sesuai Sunnah

Adab Pada Hari Jum'at Sesuai Sunnah
Adab Pada Hari Jum'at Sesuai Sunnah
🕌☑️ *Adab Pada Hari Jumat Sesuai Sunnah Nabi ﷺ*

Hari Jumat adalah hari yang mulia, dan kaum muslimin di seluruh penjuru dunia memuliakannya. Keutamaan yang besar tersebut menuntut umat Islam untuk mempelajari petunjuk Rasulullah ﷺ dan sahabatnya, bagaimana seharusnya msenyambut hari tersebut agar amal kita tidak sia-sia dan mendapatkan pahala dari Allah ﷻ.


Berikut ini beberapa adab yang hendaknya diperhatikan bagi setiap muslim yang ingin menghidupkan syariat Nabi ﷺ pada hari Jumat :

1. *Memperbanyak Sholawat Nabi*

Rasulullah ﷺ bersabda yang artinya, “Sesungguhnya hari yang paling utama bagi kalian adalah hari Jumat, maka perbanyaklah sholawat kepadaku di dalamnya, karena sholawat kalian akan ditunjukkan kepadaku, para sahabat berkata: ‘Bagaimana ditunjukkan kepadamu sedangkan engkau telah menjadi tanah?’ Nabi bersabda: ‘Sesungguhnya Allah mengharamkan bumi untuk memakan jasad para Nabi.”
📚(Shohih. HR. Abu Dawud, Ibnu Majah, An-Nasa’i)

(Baca Juga " Cara Mudah Agar Allah Mencintai Kita)

2. *Mandi Jumat*

Mandi pada hari Jumat wajib hukumnya bagi setiap muslim yang baligh(pendapat jumhut ulama) berdasarkan hadits Abu Sa’id Al Khudri, di mana Rasulullah ﷺ bersabda yang artinya, :
“Mandi pada hari Jumat adalah wajib bagi setiap orang yang baligh.”
📚(HR. Bukhori dan Muslim).

Catatan : Mandi Jumat ini diwajibkan bagi setiap muslim pria yang telah baligh, tetapi tidak wajib bagi anak-anak, wanita, orang sakit dan musafir. Sedangkan waktunya adalah sebelum berangkat sholat Jumat. Adapun tata cara mandi Jumat ini seperti halnya mandi janabah biasa. Rasulullah bersabda yang artinya, “Barang siapa mandi Jumat seperti mandi janabah.”
📚(HR. Bukhari dan Muslim)

3. *Menggunakan Minyak Wangi*

Nabi ﷺ bersabda yang artinya :
“Barang siapa mandi pada hari Jumat dan bersuci semampunya, lalu memakai minyak rambut atau minyak wangi kemudian berangkat ke masjid dan tidak memisahkan antara dua orang, lalu sholat sesuai yang ditentukan baginya dan ketika imam memulai khotbah, ia diam dan mendengarkannya maka akan diampuni dosanya mulai Jumat ini sampai Jumat berikutnya.”
📚(HR. Bukhari dan Muslim)

4. *Bersegera Untuk Berangkat ke Masjid*

Anas bin Malik berkata, “Kami berpagi-pagi menuju sholat Jumat dan tidur siang setelah sholat Jumat.”
 📚(HR. Bukhari).

Catatan : Al Hafidz Ibnu Hajar berkata, “Makna hadits ini yaitu para sahabat memulai sholat Jumat pada awal waktu sebelum mereka tidur siang, berbeda dengan kebiasaan mereka pada sholat zuhur ketika panas, sesungguhnya para sahabat tidur terlebih dahulu, kemudian sholat ketika matahari telah rendah panasnya.”
📚 (Lihat Fathul Bari II/388)

(Baca Juga : Gara-Gara Lisan Kita)

5. *Sholat Sunnah Ketika Menunggu Imam atau Khatib*

Abu Huroiroh radhiallahu ‘anhu menuturkan bahwa Rasulullah ﷺ bersabda : “Barang siapa mandi kemudian datang untuk sholat Jumat, lalu ia sholat semampunya dan dia diam mendengarkan khotbah hingga selesai, kemudian sholat bersama imam maka akan diampuni dosanya mulai jum’at ini sampai jum’at berikutnya ditambah tiga hari.”
📚(HR. Muslim)

6.❌ *Tidak Duduk dengan Memeluk Lutut Ketika Khatib Berkhotbah*

“Sahl bin Mu’ad bin Anas mengatakan bahwa Rasulullah melarang Al Habwah (duduk sambil memegang lutut) pada saat sholat Jumat ketika imam sedang berkhotbah.”
📚(Hasan. HR. Abu Dawud, Tirmidzi)

7. *Sholat Sunnah Setelah Sholat Jumat*

Rasulullah ﷺ yang artinya ; “Apabila kalian telah selesai mengerjakan sholat Jumat, maka sholatlah empat rakaat.” Amr menambahkan dalam riwayatnya dari jalan Ibnu Idris, bahwa Suhail berkata, “Apabila engkau tergesa-gesa karena sesuatu, maka sholatlah dua rakaat di masjid dan dua rakaat apabila engkau pulang.”
📚(HR. Muslim, Tirmidzi)

8. *Membaca Surat Al Kahfi*

Nabi ﷺ bersabda yang artinya ; “Barang siapa yang membaca surat Al Kahfi pada hari Jumat maka Allah akan meneranginya di antara dua Jumat.”
📚(HR. Imam Hakim dalam Mustadrok, dan beliau menshahihkannya)

Semoga Allah ﷻ memberikan kita taufik dan kemudahan untuk senantiasa mengamalkan sunnah Nabi ﷺ.

▪️Catatan :
Agat tidak terlalu panjang, teks arab dari lafadz hadits kami tidak sertakan.

(Baca Juga : Brader, Rawatlah Rambutmu)

📝Akhukum fillah
Fajrin Abu Yahya وفقه الله
➖➖➖➖➖➖➖➖➖
https://www.facebook.com/Abuyahyafajrin/

Tulisan Al-Ustadz Fajrin Abu Yahya hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/1991277107606965/posts/2294273387307334/

Keutamaan dan Amalan di Bulan Sya'ban

Keutamaan dan Amalan di Bulan Sya'ban
Keutamaan dan Amalan di Bulan Sya'ban

🌘🍃☑️ *KEUTAMAAN & AMALAN YANG DIANJURKAN DIBULAN SYA’BAN*


الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى اله وصحبه ومن والاه..
Kaum muslimin rahimakumulloh...
Alhamdulillah tak terasa kita telah berada di bulan sya’ban, maka jadikanlah bulan Sya’ban ini sebagai bulan latihan dan pemanasan dengan banyak beramal sholih, khususnya puasa. untuk melatih dan mempersiapkan diri kita  menyambut bulan yang dinanti-nantikan kedatangannya yakni bulan Ramadhan.

(Baca Juga : Puasa Orang Yang Tidak Sholat)

Diantara anjuran dan kebiasaan Rasulullah ﷺ dibulan Sya'ban adalah memperbanyak puasa.

عَائِشَةَ قَالَتْ : مَا رَأَيْتُ رَسُوْلَ اللهِ اسْتَكْمَلَ صِيَامَ شَهْرٍ إِلاَّ رَمَضَانَ, وَمَا رَأَيْتُهُ أَكْثَرَ صِيَامًا مِنْهُ فِيْ شَعْبَانَ

Aisyah رضي الله عنها berkata: Saya tidak pernah mengetahui Nabi ﷺ berpuasa sebulan penuh kecuali pada bulan Ramadhan, dan saya tidak pernah mengetahui dia lebih banyak berpuasa sebagaimana bliau puasa di bulan sya’ban.
📚 (HR. Bukhari dan Muslim)

Ketika Rasulullah ﷺ ditanya mengapa beliau memperbanyak puasa di Bulan Sya’ban, beliaupun bersabda: ““Bulan itu banyak manusia lalai darinya, yaitu antara Rojab dan Ramadhan, bulan diangkatnya amalan seorang hamba kepada Robb semesta alam, dan saya ingin amalku diangkat dalam keadaan berpuasa”

Inilah alasan dan amalan yang dianjurkan untuk kita lakukan ketika berada dibulan Sya’ban, yaitu memperbanyak puasa dan amal sholih yang lainnya guna mempersiapkan diri menyambut datangnya bulan Ramadhan.

Semoga Allah ﷻ senantiasa memberikan taufik dan hidayah-Nya kepada kita sekalian untuk senantiasa beramal sholih dan menetapkan kita sekalian kepada perkara yang dicintai dan diridhoi_Nya.

(Baca Juga : 20 Ayat Al-Quran Tentang Rahmat)

Dan semoga Allah ﷻ mempertemukan kita dengan bulan Ramadhan dan memberikan taufiq dan kemudahan untuk kita mengisinya dengan berbagai amal sholih.

Al faqir ila maghfirati rabbih
📝Fajrin Abu Yahya وفقه الله
➖ ➖ ➖ ➖ ➖ ➖ ➖ ➖ ➖
Rumah Qur’an As-Sunnah Pinrang
1 Sya'ban 1440 H.

🌐https://www.facebook.com/Abuyahyafajrin/

Tulisan Al-Ustadz Fajrin Abu Yahya hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/1991277107606965/posts/2193817717352902/

Menyambut 10 Hari Terakhir Ramadhan

Menyambut 10 Hari Terakhir Ramadhan
Menyambut 10 Hari Terakhir Ramadhan

☑️🌘 *Sikap Seorang Muslim dalam Menyambut 10 Hari Terakhir Ramadhan* 🌘

Saudaraku rahimakumulloh..,
Tanpa terasa kita akan memasuki penghujung bulan Ramadhan. Olehnya itu,dalam tulisan kali ini kita akan membahas terkait keistimewaan 10 hari terakhir Ramadhan beserta amalan yang dianjurkan untuk kita lakukan di hari-hari tersebut.

Yang dengannya kami berharap tulisan ini dapat memotivasi kita sekalian untuk bersemangat dalam meningkatkan kuantitas dan kualitas ibadah kita di penghujung ramadhan ini, karena sesungguhnya amal itu tergantung dengan penutupnya.

(Baca Juga : 7 Hadits Tentang Ya'juj dan Ma'juj)

🍃 *Keistimewaan 10 Hari Terakhir Ramadhan*

Keistimewaan terbesar yang terdapat pada 10 hari terakhir bulan Ramadhan adalah lailatul qadar. Lailatul qadar merupakan malam diturunkannya Alquran dan malam tersebut istimewa karena ia lebih baik dibandingkan 1000 bulan sebagaimana firman Allah ﷻ

إِنَّا أَنْزَلْنَاهُ فِي لَيْلَةِ الْقَدْرِ (١)
وَمَا أَدْرَاكَ مَا لَيْلَةُ الْقَدْرِ (۲)
 لَيْلَةُ الْقَدْرِ خَيْرٌ مِنْ أَلْفِ شَهْرٍ (۳)
 تَنَزَّلُ الْمَلَائِكَةُ وَالرُّوحُ فِيهَا بِإِذْنِ رَبِّهِمْ مِنْ كُلِّ أَمْرٍ (٤)
 سَلَامٌ هِيَ حَتَّى مَطْلَعِ الْفَجْرِ (٥)

“Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Alquran) pada malam kemuliaan. Tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu? Malam kemuliaan itu lebih baik daripada seribu bulan. Para malaikat dan ar-Ruh (Jibril) turun dengan izin Rabb-nya untuk mengurus setiap urusan. Keselamatan pada malam itu hingga terbit fajar.”
📖 (QS. Al-Qadr : 1-5)

Olehnya itu, Nabi ﷺ sangat bersemangat beribadah ketika memasuki 10 hari terakhir Ramadhan dalam rangka mencari lailatul qadar.
Aisyah radhiyallahu ‘anha berkata,

كَانَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم إِذَا دَخَلَ اَلْعَشْرُ أَيْ: اَلْعَشْرُ اَلْأَخِيرُ مِنْ رَمَضَانَ شَدَّ مِئْزَرَهُ وَأَحْيَا لَيْلَهُ, وَأَيْقَظَ أَهْلَهُ

“adalah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam ketika memasuki 10 Ramadhan terakhir, beliau mengencangkan ikat pinggang,menghidupkan malam-malamnya dengan ibadah, dan membangunkan istri-istrinya untuk beribadah.”
📚 (HR. Al-Bukhari dan Muslim)

Beliau ﷺ juga memotivasi kita untuk mencari lailatul qadar terutama di malam-malam yang ganjil, sebagaimana sabda beliau ﷺ ;

تَحَرَّوْا لَيْلَةَ الْقَدْرِ فِى الْوِتْرِ مِنَ الْعَشْرِ الأَوَاخِرِ مِنْ رَمَضَانَ

“Carilah lailatul qadar di malam ganjil dari sepuluh malam terakhir di bulan Ramadhan.”
📚(HR. Al-Bukhari)

🍃 *Amalan yang dianjurkan di 10 Hari Terakhir Ramadhan*

Beberapa amalan yang dianjurkan di 10 hari terakhir bulan Ramadhan adalah sebagai berikut ;

▪️*I’tikaf di Masjid*

I’tikaf adalah berdiam diri di masjid dengan melakukan ibadah kepada Allah.
Ketika seseorang melakukan i’tikaf maka ia mendekatkan diri kepada Allah Ta’ala, menahan jiwanya untuk bersabar dalam ibadah, memutus hubungan dengan  makhluk untuk berkomunikasi dengan Khaliq–nya, mengosongkan hati dari kesibukan dunia yang menghalanginya dari mengingat Allah Ta’ala dan sibuk beribadah dengan melakukan dzikir, membaca Alquran, shalat, berdoa, bertaubat, dan beristigfar.

I’tikaf dianjurkan setiap waktu, tetapi lebih ditekankan ketika masuk bulan Ramadhan. Dahulu Nabi shallallahu’alaihi wa sallam melakukan i’tikaf di sepuluh malam terakhir bulan Ramadhan sebagaimana hadits dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha,

أَنَّ النَّبِىَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَعْتَكِفُ الْعَشْرَ الأَوَاخِرَ مِنْ رَمَضَانَ حَتَّى تَوَفَّاهُ اللَّهُ ، ثُمَّ اعْتَكَفَ أَزْوَاجُهُ مِنْ بَعْدِهِ

“Sesungguhnya Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam ber-i’tikaf pada sepuluh malam terakhir Ramadhan hingga beliau wafat, kemudian istri beliau ber-i’tikaf setelah itu.”
📚(HR. Al-Bukhari dan Muslim)

Dan dari hadits ini, tersirat bahwa seorang wanita juga dianjurkan untuk melakukan i’tikaf karena dahulu para istri Nabi ﷺ melakukan i’tikaf sepeninggal beliau.

▪️*Qiyamul Lail*

Di antara amalan yang istimewa di 10 hari terakhir Ramadhan adalah bersungguh-sungguh dalam shalat malam, memperlama shalat dengan memperpanjang berdiri, ruku’, dan sujud. Demikian pula memperbanyak bacaan Alquran dan membangunkan keluarga dan anak-anak untuk bergabung melaksanakan shalat malam. Rasulullah ﷺ bersabda,

مَنْ قَامَ لَيْلَةَ الْقَدْرِ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

“Barangsiapa yang berdiri (untuk mengerjakan shalat) pada lailatul qadr karena keimanan dan hal mengharap pahala, akan diampuni untuknya segala dosanya yang telah berlalu.”
📚(HR. Al-Bukhari)

(Baca Juga : Adab-Adab Berdoa)

▪️*Membaca Alquran*

Hendaknya seseorang bersemangat untuk membaca Al-Qur’an karena Ramadhan merupakan waktu diturunkannya Alquran.

▪️*Shadaqah*

Di antara amalan yang dianjurkan adalah ber-shadaqah.
Dari Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma beliau berkata,

كَانَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَجْوَدُ النَّاسِ بِالْخَيْرِ، وَكَانَ أَجْوَدُ مَا يَكُوْنُ فِيْ شَهْرِ رَمَضَانَ، إِنَّ جِبْرِيْلَ َعَلْيْهِ السَّلَام ُكَانَ يَلْقَاهُ فِيْ كُلِّ سَنَةٍ فِيْ رَمَضَانَ حَتَّى يَنْسَلِخُ فَيعْرضُ عَلَيْهِ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْقُرْآنَ، فَإِذَا لَقِيْهِ جِبْرِيْلُ كَانَ رَسُوْلُ اللهُ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَجْوَدُ بِالْخَيْرِ مِنَ الرِّيْحِ الْمُرْسَلَةِ

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam merupakan manusia paling dermawan dengan kebaikan dan beliau lebih dermawan lagi ketika bulan Ramadhan. Sesungguhnya Jibril menemui beliau setiap tahun di bulan Ramadhan hingga berlalulah bulan Ramadhan. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menyetorkan bacaan Alquran kepada Jibril. Apabila beliau berjumpa dengan Jibril, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam lebih dermawan dengan kebajikan melebihi angin yang berhembus.”
📚(HR. Al-Bukhari)

▪️*Memperbanyak Doa*

Hendaknya seseorang banyak berdoa di 10 hari terakhir Ramadhan. Dan hendaknya seseorang berdoa dengan doa yang diajarkan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, sebagaimana hadits dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha ketika ia bertanya tentang doa yang diucapkan di malam yang diharapkan padanya turun lailatul qadar,

قُولِى اللَّهُمَّ إِنَّكَ عَفُوٌّ تُحِبُّ الْعَفْوَ فَاعْفُ عَنِّى

“Berdoalah: Allahumma innaka ‘afuwwun tuhibbul ‘afwa fa’fu’anni (Ya Allah, Engkau Maha Pemaaf dan Engkau mencintai orang yang meminta maaf, maka maafkanlah aku).”
📚(HR. At-Tirmidzi dan Ibnu Majah)

▪️*Bertaubat dan Istigfar*

Di antara amalan yang sangat dianjurkan untuk dilakukan adalah memperbanyak taubat dan istigfar karena bulan Ramadhan adalah bulan ampunan. Allah Ta’ala berfirman dalan hadits qudsi,

يَاابْنَ آدَمَ إِنَّكَ مَادَعَوْتَنِي وَرَجَوْتَنِي غَفَرْتُ لَكَ عَلَى مَاكَانَ فِيْكَ وَلاَأُبَالِىْ يَاابْنَ آدَمَ لَؤْ بَلَغَتْ ذُنُوْ بُكَ عَنَانَ السَّمَاءِ ثُمَّ اسْتَغْفَرْتَنِيْ غَفَرْتُ لَكَ وَلاَ أُبَالِيْ يَاابْنَ آدَمَ إِنَّكَ لَوْ أَتَيْتَنِيْ بِقُرَابِ اْلأَرْضِ خَطَايَا ثُمَّ لَقِيْتَنِيْ لاَ تُشْرِكُ بِي شَيْئًا َلأَتَيْتُكَ بِقُرَابِهَا مَغْفِرَةً

“Wahai bani Adam, sesungguhnya selama engkau masih berdoa dan berharap kepada-Ku maka Aku akan mengampuni semua dosa yang ada padamu dan Aku tidak akan peduli. Wahai bani Adam, seandainya dosa-dosamu mencapai langit, kemudian engkau memohon ampun kepada-Ku, Aku akan mengampunimu dan Aku tidak peduli. Wahai bani Adam, seandainya engkau datang kepada-Ku dengan membawa kesalahan seukuran bumi kemudian engkau datang menjumpai-Ku dalam keadaan tidak berbuat syirik atau menyekutukan-Ku dengan apapun juga maka sungguh Aku akan datang kepadamu dengan membawa ampunan seukuran bumi juga.”
📚(HR. At-Tirmidzi)

⚠️⛔ *Waspadai Pencuri Ramadhan*

10 hari terakhir Ramadhan merupakan waktu yang sangat rawan terutama bagi seorang wanita. Di antara aktivitas yang semestinya diwaspadai oleh seorang muslimah adalah sebagai berikut ;

❌ *Sibuk belanja & Mengejar Diskon Lebaran*

Menjelang lebaran, banyak toko , mall dan pusat pembelanjaan yang menawarkan potongan harga besar-besaran.
Hal ini mendorong mayoritas kaum muslimin untuk berbondong-bondong belanja baju dan perlengkapan lebaran. Akibatnya, toko dan mall menjadi sangat ramai sebaliknya masjid menjadi sangat sepi.
Sangat disayangkan ketika kaum muslimin lebih tergiur dengan diskon lebaran dibandingkan diskon pahala.
Muslim yang berakal tentu akan memilih untuk meraup pahala di 10 akhir Ramadhan.

❌ *Menghabiskan Waktu di Jalan*

Di antara tradisi menjelang lebaran adalah mudik ke kampung halaman. Hendaknya seorang muslim memilih waktu yang tepat dan transportasi yang efisien sehingga dapat menghemat waktu dan tidak berlama-lama di perjalanan. Hal ini sangat penting untuk dilakukan agar seorang muslim tetap dapat beribadah secara maksimal di 10 hari terakhir bulan Ramadhan sekaligus dapat menyambung tali silaturahim dengan keluarga.

Semoga Allah ﷻ memberikan kemudahan dan taufik_Nya kepada kita sekalian  untuk memaksimalkan ibadah dan beramal sholih di 10 hari terakhit Ramadhan, serta menerima amal ibadah yang kita lakukan.Aamiin.

📚(Ithaf Ahlil Iman bi Durus Syahri Ramadhan, karya Shalih bin Fauzan bin ‘Abdullah al-Fauzan)

(Baca Juga : Pujian Kepada Syaikh Ahmad Surkati)

📝 Akhukum fillah
Fajrin Abu Yahya وفقه الله
➖ ➖ ➖ ➖ ➖ ➖ ➖ ➖
https://www.facebook.com/Abuyahyafajrin/

Tulisan Al-Ustadz Fajrin Abu Yahya hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/1991277107606965/posts/2270839052984101/

Benarkah Allah Memiliki Sifat Lupa?

Benarkah Allah Memiliki Sifat Lupa?
Benarkah Allah Memiliki Sifat Lupa?
An-Nis-yaan (النِّسْيَانُ) dalam lisan bahasa Arab yang sering kita ucapkan sering diartikan ‘lupa’. Padahal, an-nis-yaan merupakan shifat fi’liyyah khabariyyah yang tsaabit bagi Allah berdasarkan Al-Qur’an dan As-Sunnah. Sebelum kita bahas apa makna an-nis-yaan, mari kita cermati dalil-dalil yang ada dalam kedua sumber tersebut :

Dalil Al-Qur’an

Allah ta’ala berfirman :

الَّذِينَ اتَّخَذُوا دِينَهُمْ لَهْوًا وَلَعِبًا وَغَرَّتْهُمُ الْحَيَاةُ الدُّنْيَا فَالْيَوْمَ نَنْسَاهُمْ كَمَا نَسُوا لِقَاءَ يَوْمِهِمْ هَذَا وَمَا كَانُوا بِآيَاتِنَا يَجْحَدُونَ

“(Yaitu) orang-orang yang menjadikan agama mereka sebagai main-main dan senda gurau, dan kehidupan dunia telah menipu mereka". Maka pada hari (kiamat) ini, Kami melupakan mereka sebagaimana mereka melupakan pertemuan mereka dengan hari ini, dan (sebagaimana) mereka selalu mengingkari ayat-ayat Kami” [QS. Al-A’raaf : 51].

(Baca Juga : Inilah Pekerjaan Para Nabi Allah)

الْمُنَافِقُونَ وَالْمُنَافِقَاتُ بَعْضُهُمْ مِنْ بَعْضٍ يَأْمُرُونَ بِالْمُنْكَرِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمَعْرُوفِ وَيَقْبِضُونَ أَيْدِيَهُمْ نَسُوا اللَّهَ فَنَسِيَهُمْ إِنَّ الْمُنَافِقِينَ هُمُ الْفَاسِقُونَ

“Orang-orang munafik laki-laki dan perempuan, sebagian dengan sebagian yang lain adalah sama, mereka menyuruh membuat yang mungkar dan melarang berbuat yang makruf dan mereka menggenggamkan tangannya. Mereka telah lupa kepada Allah, maka Allah melupakan mereka. Sesungguhnya orang-orang munafik itulah orang-orang yang fasik” [QS. At-Taubah : 67].

فَذُوقُوا بِمَا نَسِيتُمْ لِقَاءَ يَوْمِكُمْ هَذَا إِنَّا نَسِينَاكُمْ وَذُوقُوا عَذَابَ الْخُلْدِ بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُونَ

“Maka rasailah olehmu (siksa ini) disebabkan kamu melupakan akan pertemuan dengan harimu ini (Hari Kiamat); sesungguhnya Kami telah melupakan kamu (pula) dan rasakanlah siksa yang kekal, disebabkan apa yang selalu kamu kerjakan" [QS. As-Sajdah : 14].

وَقِيلَ الْيَوْمَ نَنْسَاكُمْ كَمَا نَسِيتُمْ لِقَاءَ يَوْمِكُمْ هَذَا وَمَأْوَاكُمُ النَّارُ وَمَا لَكُمْ مِنْ نَاصِرِينَ

“Dan dikatakan (kepada mereka): "Pada hari ini Kami melupakan kamu sebagaimana kamu telah melupakan pertemuan (dengan) harimu ini dan tempat kembalimu ialah neraka dan kamu sekali-kali tidak memperoleh penolong” [QS. Al-Jaatsiyyah : 34].

Dalil As-Sunnah

حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مُحَمَّدٍ الزُّهْرِيُّ الْبَصْرِيُّ، حَدَّثَنَا مَالِكُ بْنُ سُعَيْرٍ أَبُو مُحَمَّدٍ التَّمِيمِيُّ الْكُوفِيُّ، حَدَّثَنَا الْأَعْمَشُ، عَنْ أَبِي صَالِحٍ، عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ، وَعَنْ أَبِي سَعِيدٍ، قَالَا: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: " يُؤْتَى بِالْعَبْدِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ، فَيَقُولُ اللَّهُ لَهُ: أَلَمْ أَجْعَلْ لَكَ سَمْعًا وَبَصَرًا وَمَالًا وَوَلَدًا وَسَخَّرْتُ لَكَ الْأَنْعَامَ وَالْحَرْثَ وَتَرَكْتُكَ تَرْأَسُ وَتَرْبَعُ، فَكُنْتَ تَظُنُّ أَنَّكَ مُلَاقِي يَوْمَكَ هَذَا؟ قَالَ: فَيَقُولُ: لَا، فَيَقُولُ لَهُ: الْيَوْمَ أَنْسَاكَ كَمَا نَسِيتَنِي"

Telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah bin Muhammad Az-Zuhriy Al-Bashriy : Telah menceritakan kepada kami Maalik bin Su’air Abu Muhammad At-Tamiimiy Al-Bashriy : Telah menceritakan kepada kami Al-A’masy, dari Abu Shaalih, dari Abu Hurairah dan Abu Sa’iid, mereka berdua berkata : Telah bersabda Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam : “Akan didatangkan seorang hamba pada hari kiamat, lalu Allah berkata kepadanya : ‘Tidakkah Aku telah memberikan bagimu pendengaran, penglihatan, harta, dan anak. Dan Aku telah menundukkan bagimu hewan ternak dan tanaman, serta Aku tinggalkan bagimu menjadi pemimpin dan mendapatkan seperempat (bagian harta rampasan). Dan (apakah) dulu engkau mengira bahwa engkau akan menemui-Ku pada hari ini ?’. Ia menjawab : ‘Tidak’. Allah berkata kepadanya : ‘Pada hari ini Aku telah melupakanmu sebagaimana engkau telah melupakan-Ku” [Diriwayatkan oleh At-Tirmidziy 4/224 no. 2428, dan ia berkata : ‘shahih ghariib’].

Makna An-Nis-yaan

At-Tirmidziy rahimahullah setelah membawakan hadits di atas berkata :

وَقَدْ فَسَّرَ بَعْضُ أَهْلِ الْعِلْمِ هَذِهِ الْآيَةَ فَالْيَوْمَ نَنْسَاهُمْ، قَالُوا: إِنَّمَا مَعْنَاهُ الْيَوْمَ نَتْرُكُهُمْ فِي الْعَذَابِ

“Sebagian ulama telah menafsirkan ayat ini : ‘Maka pada hari (kiamat) ini, Kami melupakan mereka’ (QS. Al-A’raaf : 51), mereka berkata : ‘Maknanya adalah : Pada hari Kami tinggalkan/biarkan mereka dalam siksaan” [Sunan At-Tirmidziy, 4/225].

Al-Imaam Ahmad rahimahullah berkata :

أما قوله : (فَالْيَوْمَ نَنْسَاكُمْ كَمَا نَسَيْتُمْ لِقَاءَ يَوْمِكُمْ هَذَا)؛ يقول : نترككم في النار؛ (كَمَا نَسَيْتُمِ)؛ كما تركتم العمل للقاء يومكم هذا

“Adapun firman-Nya : ‘Pada hari ini Kami melupakan kamu sebagaimana kamu telah melupakan pertemuan (dengan) harimu ini’ (QS. Al-Jaatsiyyah : 34); yaitu : Kami tinggalkan/biarkan mereka dalam neraka. Firman-Nya : ‘Sebagaimana kamu telah melupakan’; yaitu sebagaimana kalian meninggalkan ‘amal (shalih) untuk perjumpaan (dengan Allah) pada hari ini” [Ar-Radd ‘alaz-Zanaadiqah wal-Jahmiyyah, hal. 21].

Ibnu Faaris rahimahullah berkata :

النسيان : الترك، قال الله جل وعز : (نَسُوا اللهَ فَنَسِيَهُمْ).

An-Nis-yaan maknanya adalah at-tark (meninggalkan/membiarkan), sebagaimana firman Allah ‘azza wa jalla : ‘Mereka telah lupa kepada Allah, maka Allah melupakan mereka’ (QS. At-Taubah : 67)” [Mujmalul-Lughah, hal. 866].

(Baca Juga : Ternyata Ini Sebab Manusia Menjadi Pelupa)

Ath-Thabariy rahimahullah saat menafsirkan ‘Mereka telah lupa kepada Allah, maka Allah melupakan mereka’ (QS. At-Taubah : 67), berkata :

معناه : تركوا اللهَ أن يطيعوه ويتبعوا أمره، فتركهم اللهُ من توفيقه وهدايته ورحمته، وقد دللنا فيما مضى على أن معنى النسيان : الترك.....

“Maknanya adalah : mereka meninggalkan Allah untuk taat kepada-Nya dan mengikuti perintah-Nya. Maka Allah pun meninggalkan mereka dari taufiq, hidayah, dan rahmat-Nya. Dan telah kami tunjukkan pada bahasan yang lalu bahwa makna an-nis-yaan adalah at-tark (meninggalkan)…” [Tafsiir Ath-Thabariy, 14/339].

Asy-Syaikh Ibnu ‘Utsaimiin rahimahullah pernah ditanya : “Apakah Allah itu disifati dengan nis-yaan ?”. Maka beliau menjawab :

((للنِّسْيَان معنيان :
أحدهما : الذهول عن شيء معلوم ؛ مثل قوله تعالى : { رَبَّنَا لا تُؤَاخِذْنَا إِنْ نَسِينَا أَوْ أَخْطَأْنَا } )) -وضرب مجموعة من الأمثلة لذلك- ثم قال : ((وعلى هذا؛ فلا يجوز وصف الله بالنِّسْيَان بهذا المعنى على كل حال.
والمعنى الثاني للنِّسْيَان : الترك عن علم وعمد ؛ مثل قوله تعالى : { فَلَمَّا نَسُوا مَا ذُكِّرُوا بِهِ فَتَحْنَا عَلَيْهِمْ أَبْوَابَ كُلِّ شَيْءٍ } الآية ، ومثل قوله تعالى : { وَلَقَدْ عَهِدْنَا إِلَى آدَمَ مِنْ قَبْلُ فَنَسِيَ وَلَمْ نَجِدْ لَهُ عَزْمًا } ؛ على أحد القولين ، ومثل قوله صلى الله عليه وسلم في أقسام أهل الخيل : ((ورجل ربطها تغنياً وتعففاً ، ولم ينس حق الله في رقابها وظهورها ؛ فهي له كذلك ستر)). وهذا المعنى من النِّسْيَان ثابت لله تعالى عَزَّ وجَلَّ ؛ قال الله تعالى : { فَذُوقُوا بِمَا نَسِيتُمْ لِقَاءَ يَوْمِكُمْ هَذَا إِنَّا نَسِينَاكُمْ } ، وقال تعالى في المنافقين : { نَسُوا اللهَ فَنَسِيَهُمْ إِنَّ الْمُنَافِقِينَ هُمُ الْفَاسِقُونَ } . وفي ((صحيح مسلم)) في (كتاب الزهد والرقائق) عن أبي هريرة رضي الله عنه ؛ قال : قالوا : يا رسول الله! هل نرى ربنا يوم القيامة؟ (فذكر الحديث ، وفيه : ((أنَّ الله تعالى يلقى العبد ، فيقول : أفظننت أنك ملاقي؟ فيقول : لا. فيقول : فإني أنساك كما نسيتني)).
وتركُه سبحانه للشيء صفةً من صفاته الفعلية الواقعة بمشيئته التابعة لحكمته ؛ قال الله تعالى : { وَتَرَكَهُمْ فِي ظُلُمَاتٍ لا يُبْصِرُونَ } ، وقال تعالى : { وَتَرَكْنَا بَعْضَهُمْ يَوْمَئِذٍ يَمُوجُ فِي بَعْضٍ } ، وقال: { وَلَقَد تَرَكْنَا مِنْهَا آيَةً بَيِّنَةً } والنصوص في ثبوت الترك وغيره من أفعاله المتعلقة بمشيئته كثيرة معلومة وهي دالة على كمال قدرته وسلطانه.
وقيام هذه الأفعال به سبحانه لا يماثل قيامها بالمخلوقين ، وإن شاركه في أصل المعنى ؛ كما هو معلوم عند أهل السنة)).هـ

“An-Nis-yaan itu mempunyai dua makna. Pertama, maknanya adalah adz-dzuhuul (lupa) dari sesuatu yang telah diketahui sebelumnya, seperti firman-Nya ta’ala : ‘Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah’ (QS. Al-Baqarah : 286)” – kemudian beliau (Ibnu ‘Utsaimiin) menyebutkan beberapa ayat yang mempunyai makna tersebut, lalu beliau berkata : “Oleh karena itu, tidak diperbolehkan menyifati Allah dengan an-nis-yaan pada makna ini. Kedua, maknanya adalah at-tark (meninggalkan/membiarkan) dengan ilmu dengan kesengajaan. Seperti firman-Nya : ‘Maka tatkala mereka melupakan peringatan yang telah diberikan kepada mereka, Kami-pun membukakan semua pintu-pintu kesenangan untuk mereka’ (QS. Al-An’aam : 44). Dan juga seperti firman-Nya : ‘Dan sesungguhnya telah Kami perintahkan kepada Adam dahulu, maka ia lupa (akan perintah itu), dan tidak Kami dapati padanya kemauan yang kuat’ (QS. Thaha : 115) – berdasarkan salah satu dari dua pendapat. Dan juga seperti sabda Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam dalam pembagian pasukan berkuda : ‘Dan seorang yang menjadikan kudanya sebagai alat untuk mencari kebutuhan hidup, namun dia tidak melupakan hak Allah pada leher dan punggung kudanya, maka kuda itu menjadi pelindung baginya’ (HR. Al-Bukhaariy, An-Nasaa’iy, Maalik, dan yang lainnya). Makna nis-yaan dalam hal ini adalah tsaabit (tetap) bagi Allah ta’ala ‘azza wa jalla. Allah ta’ala berfirman : ‘Maka rasailah olehmu (siksa ini) disebabkan kamu melupakan akan pertemuan dengan harimu ini (Hari Kiamat); sesungguhnya Kami telah melupakan kamu (pula)’ (QS. As-Sajdah : 14). Allah ta’ala berfirman tentang orang-orang munafiq : ‘Mereka telah lupa kepada Allah, maka Allah melupakan mereka. Sesungguhnya orang-orang munafik itulah orang-orang yang fasik’ (QS. At-Taubah : 67). Dan dalam Shahiih Muslim pada kitab Az-Zuhd war-Raqaaiq, dari Abu Hurairah radliyallaahu ‘anhu, ia berkata : Mereka berkata : ‘Wahai Rasulullah, apakah kami akan melihat Rabb kami pada hari kiamat ?’. Lalu beliau menyebutkan haditsnya yang didalamnya terdapat sabda beliau : ‘Bahwasannya Allah ta’ala akan menemui hamba-Nya dan berfirman : ‘Apakah kalian pernah menyangka bahwa kalian akan bertemu dengan-Ku ?’. Ia (si hamba) berkata : ‘Tidak’. Allah berfirman : ‘Sesungguhnya Aku telah melupakanmu sebagaimana engkau telah melupakan-Ku’.
Dan meninggalkannya Allah subhaanahu wa ta’ala terhadap sesuatu merupakan shifat fi’liyyah yang berkaitan dengan kehendak-Nya yang menyertai hikmah-Nya. Allah ta’ala berfirman : ‘Dan Allah membiarkan mereka dalam kegelapan, tidak dapat melihat’ (QS. Al-Baqarah : 17). ‘Kami biarkan mereka di hari itu bercampur aduk antara satu dengan yang lain’ (QS. Al-Kahfi : 99). ‘Dan sesungguhnya Kami tinggalkan daripadanya satu tanda yang nyata’ (QS. Al-Ankabuut : 35). Dan nash-nash yang menetapkan (shifat) at-tark (meninggalkan) dan perbuatan-perbuatan-Nya yang lainnya yang berkaitan dengan kehendak-Nya, banyak sekali. Nash-nash tersebut menunjukkan kesempurnaan kekuasaan-Nya.
Dan keberadaan perbuatan-perbuatan tersebut pada Allah subhaanahu wa ta’ala tidaklah sama dengan keberadaan perbuatan-perbuatan pada makhluk-makhluk-Nya; meskipun berkumpul pada asal makna yang sama, sebagaimana telah ma’lum menurut Ahlus-Sunnah” [Majmuu’ Fataawaa wa Rasaail, 3/54-56 no. 354].

Jadi kesimpulannya makna shifat an-nis-yaan yang disandarkan kepada Allah adalah at-tark (meninggalkan).

Wallaahu a’lam.
Semoga ada manfaatnya.
[abul-jauzaa’ – sardonoharjo, ngaglik, sleman, yogyakarta – banyak mengambil faedah dari buku Shifatullah ‘azza wa jalla Al-Waaridatu fil-Kitaab was-Sunnah karya ‘Alawiy bin ‘Abdil-Qaadir As-Saqqaaf, hal. 340-343; Daarul-Hijrah, Cet. 3/1426 H].

(Baca Juga : 4 Kesalahan Muadzin di Indonesia)

Tulisan Al-Ustadz Abul Jauzaa' Dony Arif Wibowo hafidzhahullah

Sumber: http://abul-jauzaa.blogspot.com/2012/04/nis-yaan-salah-satu-shifat-allah-taala.html

Benarkah Allah Tertawa?

Benarkah Allah Tertawa?
Benarkah Allah Tertawa?
Tertawa (Adl-Dlahik) merupakan salah satu sifat di antara sifat-sifat fi’liyyah khabariyyah Allah ‘azza wa jalla yang ditetapkan berdasarkan hadits-hadits yang shahih, di antaranya :

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: يَضْحَكُ اللَّهُ إِلَى رَجُلَيْنِ يَقْتُلُ أَحَدُهُمَا الْآخَرَ يَدْخُلَانِ الْجَنَّةَ، يُقَاتِلُ هَذَا فِي سَبِيلِ اللَّهِ فَيُقْتَلُ، ثُمَّ يَتُوبُ اللَّهُ عَلَى الْقَاتِلِ فَيُسْتَشْهَدُ

Dari Abu Hurairah radliyallaahu ‘anhu : Bahwasannya Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda : “Allah tertawa kepada dua orang yang salah satunya membunuh yang lain, sedangkan kedua-duanya (akhirnya) masuk surga. Orang yang satu berperang di jalan Allah, lantas ia terbunuh (di tangan laki-laki kedua). Kemudian Allah menerima taubat si pembunuh (karena masuk Islam), lalu si pembunuh tadi akhirnya juga mati syahid (di jalan Allah)” [Diriwayatkan oleh Al-Bukhaariy no. 2826, Muslim no. 1890, An-Nasaa’iy no. 3165, dan yang lainnya].

(Baca Juga : Syaikh Al-Albani Tidak Punya Sanad dan Guru?)

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مَسْعُودٍ، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: " إِنِّي لَأَعْلَمُ آخِرَ أَهْلِ النَّارِ خُرُوجًا مِنْهَا، وَآخِرَ أَهْلِ الْجَنَّةِ دُخُولًا الْجَنَّةَ، رَجُلٌ يَخْرُجُ مِنَ النَّارِ حَبْوًا، فَيَقُولُ اللَّهُ تَبَارَكَ وَتَعَالَى لَهُ: اذْهَبْ فَادْخُلِ الْجَنَّةَ، فَيَأْتِيهَا فَيُخَيَّلُ إِلَيْهِ أَنَّهَا مَلْأَى، فَيَرْجِعُ فَيَقُولُ: يَا رَبِّ وَجَدْتُهَا مَلْأَى، فَيَقُولُ اللَّهُ تَبَارَكَ وَتَعَالَى لَهُ: اذْهَبْ فَادْخُلِ الْجَنَّةَ، قَالَ: فَيَأْتِيهَا فَيُخَيَّلُ إِلَيْهِ أَنَّهَا مَلْأَى، فَيَرْجِعُ فَيَقُولُ: يَا رَبِّ وَجَدْتُهَا مَلْأَى، فَيَقُولُ اللَّهُ لَهُ: اذْهَبْ فَادْخُلِ الْجَنَّةَ، فَإِنَّ لَكَ مِثْلَ الدُّنْيَا وَعَشَرَةَ أَمْثَالِهَا، أَوْ إِنَّ لَكَ عَشَرَةَ أَمْثَالِ الدُّنْيَا، قَالَ: فَيَقُولُ: أَتَسْخَرُ بِي، أَوْ أَتَضْحَكُ بِي وَأَنْتَ الْمَلِكُ؟، قَالَ: لَقَدْ رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ضَحِكَ، حَتَّى بَدَتْ نَوَاجِذُهُ، قَالَ: فَكَانَ يُقَالُ: ذَاكَ أَدْنَى أَهْلِ الْجَنَّةِ مَنْزِلَةً "

Dari ‘Abdullah bin Mas’uud, ia berkata : Telah bersabda Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam : “Sesungguhnya aku mengetahui penghuni neraka yang keluar darinya, dan penduduk surga yang paling akhir masuk surga. Yaitu seorang laki-laki yang keluar dari neraka dalam keadaan merangkak. Allah tabaraka wa ta’ala berfirman kepadanya : ‘Pergilah dan masuklah ke dalam surga !’. Lalu ia mendatangi surga dan terbayang olehnya bahwa surga telah penuh. Ia pun kembali dan berkata : ‘Wahai Rabb, aku mendapatinya sudah penuh’. Allah tabaraka wa ta’ala berfirman : ‘‘Pergilah dan masuklah ke dalam surga !’. Lalu ia mendatangi surga dan terbayang olehnya bahwa surga telah penuh. Ia pun kembali dan berkata : ‘Wahai Rabb, aku mendapatinya sudah penuh’. Allah berfirman kepadanya : ‘Pergilah dan masuklah ke dalam surga. Sesungguhnya bagimu semisal dunia dan sepuluh kali lipatnya – atau : Sesungguhnya bagimu sepuluh kali lipat semisal dunia’. Laki-laki itu berkata : ‘Apakah engkau mengolok-olokku atau menertawakanku, padahal Engkau adalah Al-Malik (Raja)”. Ibnu Mas’uud berkata : “Sungguh, aku melihat Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam tertawa hingga terlihat gigi gerahamnya”. Ia berkata : “Oleh karena itu dikatakan, itu adalah penduduk surga yang paling rendah kedudukannya” [Diriwayatkan oleh Al-Bukhaariy no. 6571 dan Muslim no. 186].

عَنْ نُعَيْمِ بْنِ هَمَّارٍ، أَنَّ رَجُلًا سَأَلَ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَيُّ الشُّهَدَاءِ أَفْضَلُ؟ قَالَ: " الَّذِينَ إِنْ يُلْقَوْا فِي الصَّفِّ يَلْفِتُونَ وُجُوهَهُمْ حَتَّى يُقْتَلُوا، أُولَئِكَ يَنْطَلِقُونَ فِي الْغُرَفِ الْعُلَى مِنَ الْجَنَّةِ، وَيَضْحَكُ إِلَيْهِمْ رَبُّهُمْ، وَإِذَا ضَحِكَ رَبُّكَ إِلَى عَبْدٍ فِي الدُّنْيَا، فَلَا حِسَابَ عَلَيْهِ "

Dari Nu’aim bin Hammaar : Bahwasannya ada seorang laki-laki bertanya kepada Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam : “Syuhadaa’ apa yang paling utama ?”. Beliau shallallaahu 'alaihi wa sallam bersabda : “Orang yang apabila masuk di barisan perang/jihad, maka mereka akan memfokuskan wajah-wajah mereka hingga terbunuh. Mereka itulah orang-orang yang pergi menempati kamar-kamar di surga yang tinggi. Rabb mereka tertawa kepada mereka. Dan apabila Rabb mu tertawa kepada seorang hamba di dunia, maka ia kelak tidak akan dihisab” [Diriwayatkan oleh Ahmad 5/287, Sa’iid bin Manshuur no. 2566, Abu Ya’laa no. 6855, dan yang lainnya; dishahihkan oleh Al-Albaaniy dalam Shahiih At-Targhiib no. 1371].

Para ulama menetapkan sifat tertawa sebagaimana dhahirnya[1] tanpa menafikkannya, menta’wilkannya (baca : mentahrifnya), atau menyamakannya dengan sifat-sifat makhluk. Allah ta’ala berfirman :

لَيْسَ كَمِثْلِهِ شَيْءٌ وَهُوَ السَّمِيعُ الْبَصِيرُ

“Tidak ada sesuatu pun yang serupa dengan Dia, dan Dia-lah Yang Maha Mendengar lagi Maha Melihat” [QS. Asy-Syuuraa : 11].

Tentang masalah ini, Ibnu Khuzaimah rahimahullah (w. 311 H) berkata :

باب ذكر إثبات ضحك ربنا عز و جل. بلا صفة تصف ضحكه جل ثناؤه لا ولا يشبه ضحكه بضحك المخلوقين وضحكهم كذلك بل نؤمن بأنه يضحك كما أعلم النبي ونسكت عن صفة ضحكه جل وعلا إذ الله عز و جل استأثر بصفة ضحكة لم يطلعنا على ذلك فنحن قائلون بما قال النبي مصدقون بذلك بقلوبنا منصتون عما لم يبين لنا مما استأثر الله بعلمه

“Bab : Penyebutan tentang Penetapan Sifat Tertawanya Rabb kita ‘azza wa jalla. (Yaitu dilakukan) tanpa sifat yang mensifatkan tertawa-Nya ‘azza wa jalla, tanpa menyerupakan tertawa-Nya dengan tertawa makhluk-makhluk-Nya. Akan tetapi kita mengimani bahwa Allah tertawa sebagaimana yang diberitahukan Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam, dan kami diam (tak berkomentar) tentang sifat tertawa-Nya ‘azza wa jalla karena Allah memang tidak memberitahukan kepada kami tentang (kaifiyah) sifat tertawa-Nya. Kami hanyalah mengatakan apa-apa yang dikatakan Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam, membenarkannya dengan hati-hati kami serta diam terhadap apa-apa yang tidak dijelaskan kepada kami di antara hal-hal yang hanya diketahui oleh Allah dengan ilmu-Nya” [At-Tauhiid, 2/563].

(Baca Juga : 27 Ayat Al-Quran Yang Menggetarkan Hati)

Abu Bakr Al-Aajurriy rahimahullah (w. 360 H) berkata :

باب الإيمان بأن الله عز و جل يضحك. فقال محمد بن الحسين رحمه الله : اعلموا - وفقنا الله وإياكم للرشاد من القول والعمل - أن أهل الحق يصفون الله عز و جل بما وصف به نفسه عز و جل وبما وصفه به رسوله صلى الله عليه و سلم وبما وصفه به الصحابة رضي الله عنهم
 وهذا مذهب العلماء ممن اتبع ولم يبتدع ولا يقال فيه : كيف ؟ بل التسليم له والإيمان به : أن الله عز و جل يضحك كذا روي عن النبي صلى الله عليه و سلم وعن صحابته رضي الله عنهم فلا ينكر هذا إلا من لا يحمد حاله عند أهل الحق

“Bab : Beriman bahwa Allah ‘azza wa jalla Tertawa. Muhammad bin Al-Husain rahimahullah (yaitu dirinya sendiri, Al-Aajurriy) berkata : ‘Ketahuilah, - semoga Allah memberikan taufiq kepada kami dan kalian semuanya kepada petunjuk-Nya baik perkataan maupun perbuatan – bahwasannya orang-orang yang menetapi kebenaran (ahlul-haq) mensifati Allah ‘azza wa jalla dengan apa saja yang Ia sifatnya pada diri-Nya ‘azza wa jalla, dengan apa saja yang disifatkan Rasul-Nya shallallaahu ‘alaihi wa sallam, dan dengan apa saja yang disifatkan para shahabat radliyallaahu ‘anhum. Inilah madzhab para ulama yang mengikuti petunjuk dan tidak mengada-adakan bid’ah. Tidak boleh dikatakan tentangnya : ‘Bagaimana (sifat Allah itu) ?’, akan tetapi mesti tunduk padanya dan  mengimaninya : Bahwasannya Allah ‘azza wa jalla tertawa. Demikianlah yang diriwayatkan dari Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam dan para shahabat radliyallaahu ‘anhum. Tidak ada yang mengingkarinya kecuali oleh orang yang tidak terpuji keadaannya menurut ahlul-haq” [Asy-Syarii’ah, hal. 277].

Al-Imaam Muhammad bin Idriis Asy-Syaafi’iy rahimahullah (w. 204 H) pun menetapkan sifat ini dengan perkataannya :

وأنه يضحك من عبده المؤمن، بقول النَّبِيّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ للذي قتل فِي سبيل اللَّه: " إنه لقي اللَّه وهو يضحك إليه "

“Dan bahwasannya Allah tertawa terhadap hamba-Nya yang mukmin, berdasarkan sabda Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam tentang orang yang terbunuh di jalan Allah : ‘Sesungguhnya ia menjumpai Allah, sedangkan Allah tertawa kepadanya” [Thabaqaatul-Hanaabilah oleh Ibnu Abi Ya’laa, 1/284].

Wallaahu a’lam bish-shawwaab.
Semoga ada manfaatnya.
[abul-jauzaa’ – perumahan ciomas permai, ciapus, ciomas, bogor – 27111434/02092013 – 23:55].
----------------------------------------------------------------
[1] Bahkan, dalam hadits Ibnu Mas’uud tentang orang yang paling akhir keluar dari neraka dan kemudian masuk ke dalam surga, menjelaskan pemahaman Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam dan Ibnu Mas’uud radliyallaahu ‘anhu akan dhahir makna ‘tertawa’ dalam hadits yang dibawakan :

حدثنا عبد الله حدثني أبي حدثنا يزيد أخبرنا حماد بن سلمة عن ثابت البناني عن أنس بن مالك عن عبد الله بن مسعود عن النبي صلى الله عليه وسلم قال: ...... فيقول عز وجل: ما يصريني منك أي عبدي أيرضيك أن أعطيك من الجنة الدنيا ومثلها معها قال: فيقول: أتهزؤ بي وأنت رب العزة قال: فضحك عبد الله حتى بدت نواجذه ثم قال: ألا تسألوني لم ضحكت قالوا له: لم ضحكت قال: لضحك رسول الله صلى الله عليه وسلم ثم قال لنا رسول الله صلى الله عليه وسلم: ألا تسألوني لم ضحكت قالوا: لم ضحكت يا رسول الله قال: لضحك الرب حين قال: أتهزؤ بي وأنت رب العزة.

Telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah : Telah menceritakan kepadaku ayahku : Telah menceritakan kepada Hammaad bin Salamah, dari Tsaabit Al-Bunaaniy, dari Anas bin Maalik, dari ‘Abdullah bin Mas’uud, dari Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda : “…..Maka Allah ‘azza wa jalla berfirman : ‘Apa yang memberhentikan-Ku dari permintaanmu ? Hai hamba-Ku, apakah engkau suka jika Aku berikan kepadamu dunia dan semisalnya bersamanya ?’. Orang itu menjawab : ‘Apakah Engkau memperolok-olokku padahal Engkau adalah Rabbul-‘Izzah ?’. Perawi berkata : “Lalu ‘Abdullah (bin Mas’uud) tertawa hingga terlihat gigi gerahamnya. Ia berkata : ‘Tidakkah kalian bertanya kepadaku mengapa aku tertawa ?’. Mereka pun berkata kepadanya : ‘Apa yang membuatmu tertawa ?’. Ibnu Mas’uud menjawab : ‘(Aku tertawa) karena tertawanya Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam. Kemudian beliau bersabda kepada kami : ‘Tidakkah engkau bertanya kepadaku mengapa aku tertawa ?’. Para shahabat pun bertanya : ‘Apa yang membuatmu tertawa wahai Rasulullah ?’. Beliau menjawab : “(Aku tertawa) karena tertawanya Ar-Rabb (Allah) saat  hamba tadi mengatakan : ‘Apakah Engkau memperolok-olokku padahal Engkau adalah Rabbul-‘Izzah ?” [Diriwayatkan oleh Ahmad 1/391; sanadnya shahih sesuai dengan Muslim, para perawinya tsiqaat termasuk perawi Syaikhaan kecuali Hammaad bin Salamah, ia hanya dipakai oleh Muslim saja].

(Baca Juga : Penolong Pada Hari Kiamat)

Tulisan Al-Ustadz Abul Jauzaa' Dony Arif Wibowo hafidzhahullah

Sumber: http://abul-jauzaa.blogspot.com/2013/10/tertawa-adl-dlahik.html

Otopsi Mayat, Bolehkah?

Otopsi Mayat, Bolehkah?
Otopsi Mayat, Bolehkah?
Haiah Kibar Ulama (Dewan Ulama-Ulama Besar) di Saudi Arabia mengeluarkan suatu keputusan no. 47 tertanggal 20/8/1396 tentang hukum otopsi dan tujuannya:

Otopsi itu ada tiga macam:

1. Untuk penelitian kasus kriminal
2. Untuk penelitian sebuah penyakit wabah guna dicarikan solusi dan antisipasinya
3. Untuk keperluan penelitian ilmiyyah baik belajar atau mengajarkannya.

(Baca Juga : 7 Hadits Tentang Ya'juj dan Ma'juj)

Setelah dialog dan tukar pendapat serta mempelajari masalah ini, maka Majlis menetapkan:

Untuk point no pertama dan kedua maka diperbolehkan,  karena mengandung kemaslahatan yang sangat banyak dalam bidang keamanan, keadilan dan menjaga masyarakat dari wabah penyakit. Adapun kerusakan mayat yang diotopsi, masih kalah dengan kemalsahatan banyak, umum dan positif tersebut.
Oleh karenanya, Majlis secara sepakat membolehkan otopsi untuk dua tujuan ini baik mayat yang diotopsi tersebut muslim atau kafir.

Adapun untuk keperluan no ketiga yaitu otopsi untuk kepentingan penelitian, maka mengingat:

1. Karena Syari’at Islam datang untuk mendatangkan kemaslahatan dan membendung kerusakan serta mengambil kerusakan yang lebih ringan jika berbenturan.

2. Otopsi selain manusia berupa hewan tidak mencukupi dari otopsi manusia.

3. Dalam otopsi terdapat kemaslahatan yang banyak untuk kemajuan pengetahuan ilmu kedokteran.

(Baca Juga : 12 Ayat Al-Quran Tentang Embriologi)

Dengan demikian,  maka Majlis secara global membolehkan otopsi manusia untuk keperluan ini. Hanya saja, mengingat pula:

1. Bahwa syari’at Islam sangat perhatian akan kemuliaan seorang muslim setelah meninggal seperti halnya ketika masih hidup, sebagaimana dalam riwayat Ahmad, Abu Dawud dan Ibnu Majah dari Aisyah bahwasanya Nabi bersabda:

َكَسْرُ عَظْمِ الْمَيِّتِ كَكَسْرِهِ حَيًّا

“Sesungguhnya memecah tulang seorang mukmin tatkala mati seperti halnya memecah tulangnya saat hidup”.

Dalam otopsi terdapat pengerusakan terhadap kemuliaan manusia dan kebutuhan dharurat tersebut bisa tertutupi dengan mendapatkan mayat-mayat yang tidak ma’shum (kafir harbi -pent).

Maka Majlis berpendapat untuk mencukupkan dotopsi dengan mayat-mayat seperti ini dan tidak menggunakan mayat-mayat orang yang ma’shum (muslim, kafir dzimmi, kafir musta’min)  jika keadaannya demikian.

(Baca Juga : 21 Ayat Al-Quran Tentang Abu Jahal)

Semoga Allah memberikan taufiq. Sholawat serta salam untuk Nabi kita Muhammad, keluarganya dan sahabatnya. (Lihat Fiqhu Nawazil 4/206-207, kumpulan Dr. Muhammad Husain al-Jizani).

Tulisan Al-Ustadz Abu Ubaidah Yusuf As-Sidawi hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=584041381999513&id=100011809698436

Adab-Adab Berdoa

Adab-Adab Berdoa
Adab-Adab Berdoa
Bulan ramadhan adalah bulan untuk memperbanyak doa kepada Allah.  Manfaatkanlah kesempatan ini dg sebaik2 nya dan jangan waktu anda terbuang sia2.

Berikut ini beberapa adab penting dalam doa,  agar doa kita dikabulkan oleh Allah:

1. Mencari momen & waktu terkabulnya doa

Sebagaimana Rosululloh bersabda:

ثَلاَثُ دَعَوَاتٍ لاَ تُرَدُّ : دَعْوَةُ الوَالِدِ وَ دَعْوَةُ الصَّائِمِ وَ دَعْوَةُ الْمُسَافِرِ

"Tiga do’a yang tidak tertolak; do’a orang tua, do’a orang yang puasa dan do’a orang musafir (bepergian)". (HR. Al-Baihaqi 3/345 dll,  dishahihkan oleh al-Albani dalam Ash-Shohihah no.1797)

Ini menunjukkan bahwa diantara sebab terkabulnya doa adalah mencari waktu dan momen yang tepat untuk terkabulnya doa seperti pertengahan akhir malam, antara adzan dan iqomat, saat sujud, ketika minum air zamzam, hari arafah dan sebagainya.

(Baca Juga : Inilah Lokasi Wafatnya Nabi Musa)

Adapun keadaan seperti doa orang tua kepada anaknya, doa orang puasa, doa musafir, doa orang yang terdzalimi, doa anak untuk orang tuanya dan lain sebagainya.

Maka pergunakanlah kesempatan berharga ini dengan banyak doa dengan penuh menghadirkan hati dan kemantapan. Janganlah sia-siakan waktu istimewa ini dengan hal-hal yang tiada guna.

2. Merendah baik pakaiannya atau badannya
Karena hal itu akan lebih menunjukkan ke-khusyu-an dan menghadirkan hati ketika do’a. Seringnya, Hati kita lalai dan pikiran menerawang ke sana ke mari tatkala berdo’a, inilah sebab terbesar do’a tidak dikabulkan. Rasulullah bersabda:

وَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ لاَ يَسْتَجِيبُ دُعَاءً مِنْ قَلْبٍ غَافِلٍ لاَهٍ

"Ketahuilah, sesungguhnya Alloh tidak akan mengabulkan do’a dari hati orang yang lalai". (HR.Tirmidzi 3479, Al-Hakim 1/494, Thobaroni dalam ad-Du’a no.62, Dihasankan oleh Syaikh al-Albani dalam Shohih al-Jami’no. 245 &as-Shahihah no.594).

Al-Hafizh Ibnu Rojab berkata: “Termasuk syarat do’a yang paling agung adalah menghadirkan hati, dan berharap terkabulnya do’a tidak putus asa”. (Jamiul Ulum wal Hikam 2/504)

Imam Nawawi berkata: “Ketahuilah, bahwa maksud do’a adalah menghadirkan hati sebagaimna telah kami jelaskan”. (al-Adzkar hal.693).

3. Mengangkat tangan ke arah langit
Mengangkat tangan ketika berdo’a merupakan etika yang paling agung dan memiliki keutamaan mulia serta penyebab terkabulnya doa. Hal ini telah tetap dalam hadits-hadits Rasulullah yang sangat banyak. Bahkan sebagian ahli ilmu sampai menilainya termasuk hadits yang mutawatir secara makna.
Diantara hadits yang menujukkan bahwa mengangkat tangan termasuk adab ketika berdo’a adalah:

إِنَّ رَبَّكُمْ تَبَارَكَ وَتَعَالَى حَيِيٌّ كَرِيمٌ, يَسْتَحْيِي مِنْ عَبْدِهِ إِذَا رَفَعَ يَدَيْهِ إِلَيْهِ أَنْ يَرُدَّهُمَا صِفْرًا

"Sesungguhnya Rabb kalian Maha Hidup dan Maha Mulia. Dia malu dari hamba-Nya yang mengangkat kedua tangannya (meminta-Nya) dikembalikan dalam keadaan kosong tidak mendapat apa-apa".  (HR.Abu Dawud: 1488, Tirmidzi: 3556, Ibnu Majah: 3865. Dishahihkan oleh al-Albani dalam al-Misykah: 2244).

(Baca Juga : Ternyata Pulsa Siaga Itu Riba)

Syaikh Bakr bin Abdillah Abu Zaid berkata: “Mengangkat kedua tangan termasuk adab dalam berdo’a, dianjurkan dengan kesepakatan para ulama. Kecuali dalam satu keadaan, yaitu ketika khutbah jum’at”. (Tashihu Dua hlm. 115 )

4. Mengulang-ngulang doanya
Hal ini sebagai tanda akan kebutuhan seseorang. Semakin sering seorang hamba bermunajat dan meminta kepada Alloh, maka semakin besar pula harapan dan kebutuhannya kepada Alloh. Rasulullah pernah bersabda:

إِذَا سَأَلَ أَحَدُكُمْ فَلْيُكْثِرْ, فَإِنَّهُ يَسْأَلُ رَبَّهُ

"Apabila salah seorang diantara kalian berdo’a, maka perbanyaklah. Karena dia sedang meminta Rabbnya".  (HR.Ibnu Hibban: 2403. Dishahihkan oleh al-Albani dalam as-Shahihah: 1325, Shahih al-Jami’: 591).

Imam al-Auza’I mengatakan: “Dahulu dikatakan; Do’a yang paling afdhol adalah do’a yang terus diulang-ulang permintaannya kepada Alloh, dan dengan merendahkan diri”. (Syu’abul Iman 2/38 oleh al-Baihaqi).

5. Yakin Terkabulnya Doa
Berdasarkan haditsnya Abu Hurairoh bahwasanya Rasulullah bersabda:

لاَ يَقُولَنَّ أَحَدُكُمْ اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِي إِنْ شِئْتَ, اللَّهُمَّ ارْحَمْنِي إِنْ شِئْتَ,لِيَعْزِمْ الْمَسْأَلَةَ فَإِنَّهُ لاَ مُكْرِهَ لَهُ

Janganlah salah seorang diantara kalian mengatakan Allohummaghfirli In Syi’ta, Allohummarhamni In Syi’ta (Ya Alloh ampunilah aku jika Engkau menghendaki, kasihanilah aku jika Engkau menghendaki). Hendaklah bersungguh-sungguh dalam permintaan-nya. Karena Alloh tidak akan membencinya. (HR. Bukhari 6339, Muslim 2678).

Maka yang wajib bagi orang yang berdo’a untuk bersungguh-sungguh dalam do’anya dan terus mengulang-ulang permintaannya. Berharap agar do’anya dikabulkan, tidak putus asa.
Jangan beranggapan bahwa itu termasuk adab jelek kepada Alloh.
Jangan pula beranggapan bahwa dirinya tidak pantas untuk dikabulkan do’a, karena Alloh telah mengabulkan do’a makhluk yang paling jelek (Iblis).

(Baca Juga : 7 Ayat Al-Quran Tentang Madinah)

Lentera Da'wah:
📚 CHANNEL LENTERA DAKWAH
Channel Telegram  @yusufassidawi

Tulisan Al-Ustadz Abu Ubaidah Yusuf As-Sidawi hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=583989048671413&id=100011809698436

Penjelasan Makna Iman Kepada Qadar

Penjelasan Makna Iman Kepada Qadar
Penjelasan Makna Iman Kepada Qadar
💫Pondasi Keislaman Seorang Muslim (30)

🍂 *PENJELASAN MAKNA IMAN KEPADA QADAR*

❓Soal:
Apa yang dimaksud dengan iman kepada Qadar?

🗝Jawab:
Iman kepada Qadar adalah meyakini bahwasanya Allah Azza wa Jalla telah mengetahui taqdir segala sesuatu dan waktu (terjadi)nya sejak dahulu, kemudian Dia menciptakannya dengan kekuasanNya dan kehendakNya sesuai dengan ilmuNya tersebut, dan bahwasanya Dia telah menulisnya di dalam Al-Lauh Al-Mahfudz sebelum Dia menciptkannya.
📚(Lihat Syarhul-Aqidah Al-Wasithiyyah Lil-Harros:90, Tahqiq Yasin)

(Baca Juga : 7 Ayat Al-Quran Tentang Menangis)

✅Beriman kepada Qadar terkandung empat perkara pokok:

➡Pertama; beriman bahwa Allah Ta'ala mengetahui segala sesuatu, baik secara global ataupun terperinci, terdahulu maupun akan datang, baik itu yang berkaitan dengan perbuatan Allah ataupun perbuatan makhlukNya.

➡Kedua: beriman bahwasanya Allah Ta'ala telah menulis segala sesuatu di Al-Lauh Al-Mahfudz.
Perkara pertama dan kedua ini sebagaimana firman Allah Ta'ala:

أَلَمْ تَعْلَمْ أَنَّ اللَّهَ يَعْلَمُ مَا فِي السَّمَاءِ وَالْأَرْضِ ۗ إِنَّ ذَٰلِكَ فِي كِتَابٍ ۚ إِنَّ ذَٰلِكَ عَلَى اللَّهِ يَسِيرٌ

Tidakkah engkau tahu bahwa Allah mengetahui apa yang di langit dan di bumi? Sungguh, yang demikian itu sudah terdapat dalam sebuah Kitab (Lauh Mahfuzh). Sesungguhnya yang demikian itu sangat mudah bagi Allah.
(QS:Al-Hajj:70)

Dan dalam shahih Muslim dari hadits Abdullah ibn Amr radhiyallahu anhuma ia berkata: saya mendengar Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda:

كَتَبَ اللَّهُ مَقَادِيرَ الْخَلَائِقِ قَبْلَ أَنْ يَخْلُقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ بِخَمْسِينَ أَلْفَ سَنَةٍ

 "Allah telah menentukan takdir segala sesuatu, lima puluh ribu tahun sebelum Dia menciptakan langit dan bumi."

➡Ketiga: beriman bahwasanya semua yang ada tidak akan terjadi kecuali dengan Kehendak Allah Ta'ala, baik itu hal yang berkaitan dengan perbuatan Allah atau yang berkaitan dengan perbuatan makhlukNya.
Allah Ta'ala berfirman tentang hal yang berkaitan dengan perbuatanNya:

وَرَبُّكَ يَخْلُقُ مَا يَشَاءُ وَيَخْتَارُ ۗ

Dan Rabbmu menciptakan dan memilih apa yang Dia kehendaki.
(QS.Al-Qashas:68)

(Baca Juga : 12 Hadits Tentang Jenggot)

Dan Allah berfirman tentang hal yang berkaitan dengan perbuatan makhlukNya:

وَلَوْ شَاءَ رَبُّكَ مَا فَعَلُوهُ ۖ فَذَرْهُمْ وَمَا يَفْتَرُونَ

Dan kalau Rabbmu menghendaki, niscaya mereka tidak akan melakukannya, maka biarkanlah mereka bersama apa yang mereka ada-adakan (berupa kedustaan).
(QS.Al-An'am:112)

➡Keempat: beriman bahwasanya segala sesuatu yang ada (di alam semesta) adalah makhluk Allah Ta'ala baik itu dzatnya, sifatnya dan semua aktifitasnya.

Allah berfirman:

اللَّهُ خَالِقُ كُلِّ شَيْءٍ ۖ وَهُوَ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ وَكِيلٌ

Allah pencipta segala sesuatu dan Dia Maha Pemelihara atas segala sesuatu.
(QS.Az-Zumar:62)

Dan Allah berfirman:

وَاللَّهُ خَلَقَكُمْ وَمَا تَعْمَلُونَ

"Allah-lah yang menciptakan kalian dan apa yang kalian lakukan.”
(QS.Ash-Shaffat:96)
📚(lihat Nubdzah Fil-Aqidah Al-Islamiyyah:60)

✅Buah Iman Kepada Qadar:

Pertama: Bersandar hanya kepada Allah Ta'ala ketika melakukan sebab, yang mana seorang tidak bersandar pada sebab tersebut, karena (dia tahu) bahwa segala sesuatu berdasarkan taqdir Allah.

Kedua: seorang tidak merasa ujub terhadap dirinya ketika tercapai keinginannya, karena tercapainya keinginan tersebut adalah nikmat dari Allah Ta'ala sesuai dengan apa yang Dia taqdirkan berupa sebab-sebab kebaikan dan keberhasilan, sedangkan rasa ujub terhadap diri membuatnya lupa dari mensyukuri nikmat ini.

Ketiga: ketenangan dan ketentraman jiwa terhadap apa terjadi pada dirinya dari ketentuan-ketentuan Allah; sehingga dia tidak galau dengan sebab terluputnya sesuatu yang disenangi atau tertimpa sesuatu yang buruk, karena demikian itu berdasarkan taqdir Allah Penguasa Langit dan Bumi yang pasti terjadi.
📚(lihat Nubdzah Fil-Aqidah Al-Islamiyyah:63)

وبالله التوفيق

(Baca Juga : 10 Ayat Al-Quran Tentang Bidadari)

🗓4 Jumadats-Tsaniyah 1440
✍🏻Muhammad Abu Muhammad Pattawe
🕌Darul-Hadits Ma'bar-Yaman

Tulisan Al-Ustadz Abu Muhammad Pattawe hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=487685031760832&id=100015580180071

Jangan Sebut Kafir, Sebut Saja Non Muslim?

Jangan Sebut Kafir, Sebut Saja Non Muslim?
Jangan Sebut Kafir, Sebut Saja Non Muslim?
DILARANG SEBUT KAFIR?, SEBUT SAJA NON-MUSLIM!

بسم الله الرحمن الرحيم

Akhir-akhir ini kaum muslimin di Nusantara digemparkan dengan fatwa sebuah Ormas yang sangat nyeleneh dan dibangun di atas kejahilan dan penyimpangan dari Al-Quran & As-Sunnah. Yang inti fatwanya adalah agar kita tidak menyebut orang-orang selain kaum muslimin dengan sebutan kafir, namun menggunakan istilah seperti non-muslim. Sebenarnya orang-orang seperti ini malah menunjukkan kengawuran mereka, karena membedakan dua istilah yang maknanya sama yang ditujukan kepada orang yang sama yaitu orang yang ingkar dan tidak beriman kepada Allah dan RasulNya dan apa yang dibawanya. Karena penafian keislaman (non-muslim) hakikatnya adalah KAFIR.

(Baca Juga : 20 Ayat Al-Quran Tentang Orang Gila)

Oleh karena itu, kita dapatkan penggunaannya di dalam syariat yang mulia ini. Non-muslim dalam bahasa Arab adalah Laisa bi-Muslim (ليس بمسلم) atau laisa Musliman (ليس مسلما) dan yang semakna dengannya.

Diantara dalil yang menunjukkan hal ini:

➡Ketika tiba surat Kaisar Romawi Hiraql (Heraklius) kepada Nabi shallallahu alaihi wasallam yang isinya bahwa sang Kaisar adalah seorang Muslim, maka Nabi shallallahu alaihi wasalam menjawab:

ﻛﺬﺏ ﻋﺪﻭ اﻟﻠﻪ، ﻟﻴﺲ ﺑﻤﺴﻠﻢ، ﻭﻫﻮ ﻋﻠﻰ اﻟﻨﺼﺮاﻧﻴﺔ

Musuh Allah telah berdusta, DIA NON-MUSLIM, dia berada di atas agama Nasrani.
(HR.Ibnu Hibban dalam Shahihnya:4504, dam dishahihkan Syaikh Al-Albani dalam At-ta'liq Al-Hisan. Namun, yang kuatnya hadits ini ada kelemahan)

➡Ketika sampai kabar bahwasanya Raja Najasyi radhiyallahu anhu wa rahimah meninggal dunia di Habasyah maka Nabi shallallahu alaihi wasallam mengajak para Sahabat agar menshalatinya (shalat ghaib), maka Para sahabat bertanya (dalam keadaan heran):

ﻳﺎ ﺭﺳﻮﻝ اﻟﻠﻪ! ﻧﺼﻠﻲ ﻋﻠﻰ ﻋﺒﺪ ﺣﺒﺸﻲ ﻟﻴﺲ ﺑﻤﺴﻠﻢ.؟

Wahai Rasulullah, apakah kami menshalati seorang Habasyi NON-MUSLIM.?

Maka turunlah ayat:

وَإِنَّ مِنْ أَهْلِ الْكِتَابِ لَمَنْ يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَمَا أُنْزِلَ إِلَيْكُمْ وَمَا أُنْزِلَ إِلَيْهِمْ خَاشِعِينَ لِلَّهِ لَا يَشْتَرُونَ بِآيَاتِ اللَّهِ ثَمَنًا قَلِيلًا ۗ
Dan sesungguhnya di antara Ahli Kitab ada yang beriman kepada Allah, dan kepada apa yang diturunkan kepada kamu, dan yang diturunkan kepada mereka, karena mereka berendah hati kepada Allah, dan mereka tidak memperjualbelikan ayat-ayat Allah dengan harga murah. (QS.Ali Imran:199)
(HR.An-Nasai dalam Al-Kubra, dishahihkan Al-Albani dalam Ash-Shahihah no.3044)

➡Dalam kisah kematian Abdullah ibn Sahl, maka sebagian sahabat berkata tentang orang Yahudi di depan Rasulullah shallallahu alaihi wasallam:

ﻟﻴﺴﻮا ﻣﺴﻠﻤﻴﻦ

Mereka (Yahudi) itu Non-Muslim.
(HR.Abu Dawud no.4521. Shahih)

(Baca Juga : Akibat Bermaksiat di Kala Sepi)

❇Penggunaannya oleh para Ulama sangatlah banyak, penulis bawakan ucapan Syaikhul-Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullah.

Beliau berkata:

ﻓﻤﻦ ﻟﻢ ﻳﻘﺮ ﺑﺎﻃﻨﺎ ﻭﻇﺎﻫﺮا ﺑﺄﻥ اﻟﻠﻪ ﻻ ﻳﻘﺒﻞ ﺩﻳﻨﺎ ﺳﻮﻯ اﻹﺳﻼﻡ ﻓﻠﻴﺲ ﺑﻤﺴﻠﻢ.

Siapa yang tidak mengakui secara batin dan zhahir bahwasanya Allah tidak menerima agama selain Islam maka dia NON-MUSLIM.

ﻭﻣﻦ ﻟﻢ ﻳﻘﺮ ﺑﺄﻥ ﺑﻌﺪ ﻣﺒﻌﺚ ﻣﺤﻤﺪ ﺻﻠﻰ اﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ ﻟﻦ ﻳﻜﻮﻥ ﻣﺴﻠﻢ ﺇﻻ ﻣﻦ ﺁﻣﻦ ﺑﻪ ﻭاﺗﺒﻌﻪ ﺑﺎﻃﻨﺎ ﻭﻇﺎﻫﺮا ﻓﻠﻴﺲ ﺑﻤﺴﻠﻢ.

Dan siapa yang tidak mengakui bahwasanya setelah diutusnya Muhammad shallallahu alaihi wasallam maka dia tidak menjadi muslim kecuali dia beriman kepadanya dan mengikutinya secara batin dam zhahir maka dia NON-MUSLIM.

ﻭﻣﻦ ﻟﻢ ﻳﺤﺮﻡ اﻟﺘﺪﻳﻦ - ﺑﻌﺪ ﻣﺒﻌﺜﻪ ﺻﻠﻰ اﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ - ﺑﺪﻳﻦ اﻟﻴﻬﻮﺩ ﻭاﻟﻨﺼﺎﺭﻯ ﺑﻞ ﻣﻦ ﻟﻢ ﻳﻜﻔﺮﻫﻢ ﻭﻳﺒﻐﻀﻬﻢ ﻓﻠﻴﺲ ﺑﻤﺴﻠﻢ ﺑﺎﺗﻔﺎﻕ اﻟﻤﺴﻠﻤﻴﻦ.

Dan siapa yang tidak mengharamkan beragama dengan agama Yahudi dan Nashrani setelah diutusnya Nabi shallallahu alaihi wasallam, atau bahkan tidak mengkafirkan mreka dan tidak membenci mereka, maka dia NON-MUSLIM berdasarkan kesepakatan kaum muslimin.
📚(Majmu Al-Fatawa:

Dan diantara Ulama di zaman ini, Penulis bawakan ucapan Ahli Hadits zaman ini Syaikh Al-Albani rahimahulah.

Beliau rahimahullah berkata:

...ﻛﻞ ﻣﻦ ﻳﺰﻋﻢ ﺑﺄﻧﻪ ﻣﺴﻠﻢ ﻭﻟﻜﻨﻪ ﻻ ﻳﺆﻣﻦ ﺇﻻ ﺑﺎﻟﻘﺮﺁﻥ ﻓﻠﻴﺲ ﻣﺴﻠﻤﺎ؛ ﻷﻧﻪ ﻛﻔﺮ ﺑﻜﺜﻴﺮ ﻣﻦ ﻧﺼﻮﺹ اﻟﻘﺮﺁﻥ ﻭﻋﻠﻤﺎء اﻟﻤﺴﻠﻤﻴﻦ ﻛﻤﺎ ﺗﻌﻠﻤﻮﻥ ﺟﻤﻴﻌﺎ ﻳﻘﻮﻟﻮﻥ: ﻣﻦ ﺃﻧﻜﺮ ﺣﺮﻓﺎ ﻣﻦ اﻟﻘﺮﺁﻥ ﻓﻠﻴﺲ ﺑﻤﺴﻠﻢ،

Setiap orang yang mengaku Muslim namun dia tidak beriman (kepada As-Sunnah) kecuali hanya kepada Al-Quran saja maka dia NON-MUSLIM, karena dia telah KAFIR terhadap banyak ayat-ayat Al-Quran, dan semua Ulama sebagaimana kalian ketahui mengatakan:
Barangsiapa yang mengingkari satu huruf dari Al-Quran maka dia NON-MUSLIM.
📚(Mausu'ah Al-Albani fil-Aqidah:1/297)

Dari uraian di atas, menunjukkan bahwasanya tidak ada bedanya istilah kafir dan non-muslim dari segi makna untuk disematkan kepada orang-orang yang tidak beriman kepada Allah dan RasulNya. Sekalipun istilah yang banyak digunakan adalah kata KAFIR.

وفق الله الجميع لما يحبه ويرضاه.

(Baca Juga : 14 Ayat Al-Quran Tentang Penyakit)

30 Jumadats-Tsaniyah 1440
Muhammad Abu Muhammad Pattawe,
Darul-Hadits Ma'bar-Yaman.

Tulisan Al-Ustadz Abu Muhammad Pattawe hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=501191403743528&id=100015580180071

Benarkah Setiap Pendapat Ulama Dibangun Atas Dalil?

Benarkah Setiap Pendapat Ulama Dibangun Atas Dalil?
Benarkah Setiap Pendapat Ulama Dibangun Atas Dalil?
TANGGAPAN ATAS UCAPAN: "SETIAP PENDAPAT ULAMA ITU DI BANGUN DI ATAS DALIL"

بسم الله الرحمن الرحيم

Sebagian orang ketika kita menyampaikan suatu pendapat dengan dalilnya beserta penjelasan yang menyelisihi pendapat mereka, dan pendapat tersebut telah dipegang oleh sebagian ulama, maka mereka akan menjawab:
"setiap pendapat ulama itu dibangun di atas dalil, atau: perkataan ulama itu bukan dalil tapi dibangun di atas dalil"

Maksud dari ucapan tersebut adalah untuk membenarkan amaliyah yang mereka yakini benar dan kuat sekalipun dalil-dalil yang shahih dan kuat jelas menyelisihinya. Mereka akan berkata: Maulid kan ada Imam fulan yang membolehkan, ini dan itu ada Alim fulan yang membolehkan. Pasti pendapat mereka berdasarkan dalil, mereka itu lebih berilmu dari ulama sekarang apalagi hanya ustadz fulan dan allan. Kita ini bukan mujtahid, melainkan hanya muqollid, taqlid kepada para imam seperti An-Nawawi adalah lebih baik dari pada ulama zaman sekarang apalagi hanya ustadz.

(Baca Juga: Tanda Kuatnya Tauhid Seseorang)

Saya (Abu Muhammad) rahimahullah katakan:
Alhamdulillah, bagi seorang muslim yang baik tentunya yang dikedepankan adalah cara berfikir yang baik dan sehat bukan hawa nafsu yang dia ikuti. Sungguh pernyataan di atas adalah ucapan yang batil yang tidak pantas keluar dari seorang da'i apalagi katanya alumni Dammaj, lalu diikuti oleh sebagian "pendekar FaceBook" yang tidak jelas belajarnya.!

Ketahuilah wahai saudaraku, sungguh pernyataan di atas adalah pernyataan yang BATIL, karena melazimkan beberapa kelaziman batil, diantaranya:

Pertama:
Bahwa semua perselisihan pendapat di kalangan ulama adalah perselisihan yang mu'tabar (teranggap) dan semua adalah benar, karena tidaklah seorang Alim itu berpendapat melainkan berlandaskan dalil.

Hal ini jelas menyelisihi firman Allah:

فَإِنْ تَنَازَعْتُمْ فِي شَيْءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى اللَّهِ وَالرَّسُولِ إِنْ كُنْتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ ۚ ذَٰلِكَ خَيْرٌ وَأَحْسَنُ تَأْوِيلًا

Jika kalian berbeda pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah kepada Allah (Al-Qur'an) dan Rasul (sunnahnya), jika kalian beriman kepada Allah dan hari Akhir. Yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya.
(QS.An-Nisa:59)

Kalau sekiranya setiap pendapat itu berlandaskan dalil yang benar maka Allah tidak akan memerintahkan kaum mu'minin agar perkara yang mereka perselisihkan dikembalikan dan ditimbang menurut Al-Qur'an dan As-Sunnah.

Kedua:
Bahwa seorang alim adalah ma'shum (terjaga dari kesalahan) karena tidaklah pendapat mereka kecuali ada dalilnya. Ini adalah BATIL berdasarkan kesepakatan kaum muslimin. Karena yang ma'shum hanyalah para Nabi dam Rasul.

Berkata Ibnul-Qayyim rahimahullah:

 ( العالِم يزل ولا بُدَّ  إذ لَيسَ بمعصومٍ ، فلا يجوز قبول كلِّ ما يقوله ، و يُنزَّل قوله منزلة قول المعصوم ، فهذا الذي ذمَّه كلّ عالِم على وجه الأرض ، وحرَّموه ، وذمُّوا أهلَه )

Seorang Alim pasti keliru karena dia bukanlah seorang yang ma'shum. TIDAK BOLEH MENERIMA SEMUA APA YANG DIA KATAKAN, DAN MEMPERLAKUKAN UCAPANNYA SEPERTI UCAPAN ORANG YANG MA'SHUM. INI ADALAH HAL YANG DICELA OLEH SEMUA ULAMA DI ATAS MUKA BUMI INI, MEREKA MENGHARAMKANNYA DAN MENCELA ORANGNYA.
📚(I'lãmul-Muwaqqi'in:2/173)

(Baca Juga : 16 Ayat Al-Quran Tentang Jahannam)

Ketiga:
Bolehnya mengikuti semua pendapat seorang Alim secara mutlak karena pendapatnya pasti ada dalilnya. Ini adalah batil. Karena manusia yang boleh diikuti semua pendapatnya hanyalah Rasulullah shallallahu alaihi wasallam.

Berkata Syaikhul-Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullah:

ﻭﻓﻲ اﻟﻘﻮﻝ ﺑﻠﺰﻭﻡ ﻃﺎﻋﺔ ﻏﻴﺮ اﻟﻨﺒﻲ - ﺻﻠﻰ اﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ - ﻓﻲ ﻛﻞ ﺃﻣﺮﻩ ﻭﻧﻬﻴﻪ ﻭﻫﻮ ﺧﻼﻑ اﻹﺟﻤﺎﻉ

Pada pendapat yang mengharuskan taat kepada selain Nabi shallallahu alaihi wasallam PADA SEMUA PERINTAH DAN LARANGANNYA ADALAH MENYELISIHI IJMA (kesepakatan Ulama).

Beliau juga berkata:

ﻭﻣﻦ ﺃﻭﺟﺐ ﺗﻘﻠﻴﺪ ﺇﻣﺎﻡ ﺑﻌﻴﻨﻪ اﺳﺘﺘﻴﺐ ﻓﺈﻥ ﺗﺎﺏ ﻭﺇﻻ ﻗﺘﻞ

BARANGSIAPA YANG MEWAJIBKAN TAQLID KEPADA SEORANG IMAM SECARA PERSON MAKA DIMINTA UNTUK BERTAUBAT. JIKA DIA BERTAUBAT (MAKA DITERIMA) DAN JIKA TIDAK MAKA DIBUNUH.
📚(Lihat Al-Fatawa Al-Kubra:5/556)

Dan telah masyhur dari ucapan Imam Malik rahimahullah:

كل قول يؤخذ ويرد إلا قول رسول الله

"Semua ucapan bisa diterima dan ditolak kecuali ucapan Rasululllah shallalalhu alaihi wasallam."

Dan berkata Al-Imam Ibnu Hazm rahimahullah:

ﻭﺟﺐ ﺃﻥ ﻻ ﻳﻘﺒﻞ ﻗﻮﻝ ﺃﺣﺪ ﺑﻌﺪ ﺭﺳﻮﻝ اﻟﻠﻪ - ﺻﻠﻰ اﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ - ﺇﻻ ﺑﺄﻥ ﻳﺴﻨﺪﻩ ﺇﻟﻴﻪ - ﻋﻠﻴﻪ اﻟﺴﻼﻡ -

Wajib agar tidak menerima pendapat seorang pun setelah Rasulullah shallallahu alaihi wasallam kecuali jika dia sandarkan pendapatnya kepada Rasulullah shallallahu alaihi wasallam.
📚(Al-Muhalla:2/249)

Keempat:
Membuka pintu bagi ahli bid'ah dan ahwa untuk terus menerus dalam kesalahan dan penyimpangan mereka dan tidak mau mengikuti sunnah yang telah jelas.

Ketika kita sampaikan sunnah kepada mereka, maka mereka (orang2 yang berintisab kepada madzhab Syafii) akan menjawab: apakah kalian lebih pintar dari Imam Syafi'i.? (Sekalipun hakikatnya mereka menyelisih imam Syafi'i sendiri terutama dalam masalah Aqidah)

Sehingga muncullah sebagian orang yang sok bijaksana dalam berpendapat berucap:
Ulama kalian (maksudnya ulama sekarang seperti ibn Baz, Al-Utsaimin dll) tidaklah lebih pintar dari Ibnu Qudamah. Kalau sekiranya ibnu Qudamah hidup beliau mampu untuk membantah tarjihat ulama sekarang. Atau yang semisalnya dari ucapan mereka.

Yaa Subhãnallah..!! Apakah para ulama tersebut merajihkan suatu pendapat dengan hawa nafsu? Ketika mereka merajihkan suatu pendapat dan menyelisihi ulama terdahulu dan mengikuti dalil yang mereka anggap lebih mendekati kebenaran apakah ini tercela..???
Bukankah Imam An-Nawawi dan Al-Hafidz Ibn Hajar dan selain mereka pun telah menyelisihi madzhab Syafii dalam berbagai masalah dan merajihkan pendapat dengan dalil yang menurut mereka lebih mendekati kebenaran..?????
Apakah ini tercela...???

Dan lebih parah ahlu bid'ah pun akan nimbrung dan berdalil dengan ini. Ulama kalian tidaklah lebih pintar dari Al-Ghazali dan Ar-Razi..!!! dengan maksud menolak kebenaran.

Semoga Allah memberikan petunjuk kepada kita semua.

(Baca Juga : 21 Ayat Al-Quran Tentang Sihir)

Muhammad Abu Muhammad Pattawe,
Darul-Hadits Ma'bar-Yaman

Tulisan Al-Ustadz Abu Muhammad Pattawe hafidzhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/story.php?story_fbid=484471942082141&id=100015580180071